5 tempat untuk dikunjungi di Lima

Salah satu negara yang paling direkomendasikan untuk dikunjungi di Amerika Selatan adalah Peru. Ia memiliki segalanya: alam yang bervariasi, budaya, sejarah dan keahlian memasak yang enak. Gerbang itu adalah ibukotanya, Lima.

Lima terletak di pantai Pasifik dan didirikan oleh penakluk Spanyol pada tahun 1535 dengan nama Ciudad de los Reyes. Beruntung waktu ingin nama kolonial dikuburkan oleh orang lokal, Limaq, pendahulu Lima saat ini. Ayo lihat tempat apa untuk dikunjungi.

Pusat Sejarah Lima

Pendirian kota adalah karya Francisco Pizarro, salah satu penakluk paling terkenal di Amerika tapi pasti salah satu yang paling cocok untuk Mahkota. Seperti kota kolonial mana pun, Ciudad de los Reyes lama dibentuk di sekitar alun-alun atau Plaza Mayor. Tanah di sekitar diberikan kepada Gereja dan kelompok penakluk yang mengikutinya. Pusat kota lainnya sedang dikonfigurasi dari inti itu.

Sekarang, bagian tua kota ini yang disebut Pusat Sejarah dan merupakan tempat untuk berjalan-jalan dan tersesat di jalan-jalannya. Sejak 1988 itu adalah Situs Warisan Dunia dan penghargaan telah diberikan kepadanya karena di sini adalah Basilika dan Biara San Francisco, Katedral Lima, Basilika dan Biara Santo Domingo, yang Plaza Mayor, The Istana Pemerintahan, The  Balai kota, yang San Martin Plaza, The Pecinan atau Kantor Pos Pusat yang elegan.

Bangunan-bangunan ini dibangun dari abad ke-XNUMX hingga ke-XNUMX, yang tertua. Itu Gereja san francisco Ini memiliki façade Baroque yang menawan dengan pagar kayu. Di dalam, altar utama bergaya neoklasik dan sakristi abad ke-22 sangat indah. Di dalam gereja terdapat dua biara, kubah yang indah, perpustakaan yang berharga, paduan suara dengan panjang 12 meter dan lebar XNUMX dengan kios cedar Barok, katakombe, dan museum.

Ada sekitar 20 kemungkinan tur dan tur berpemandu tersedia dalam bahasa Spanyol dan Inggris. Tiket masuk umum ke museum berharga 10 sol. Museum ini buka dari jam 9 pagi sampai 8:15 malam, setiap hari dan gereja buka antara jam 7 dan 11 pagi dan antara jam 4 sampai jam 8 malam.

Untuk bagiannya, Katedral Lima Itu berada di satu sisi Plaza Mayor dan fasadnya adalah Renaissance. Ini memiliki menara tinggi dengan menara batu tulis dan tiga gerbang pusat. Ini sebenarnya adalah kuil dengan berbagai gaya dan tata letaknya meniru Katedral Seville. Ini memiliki tiga nave dan dua tambahan, di mana kapel berada, total 15. Selain kios paduan suara, Anda dapat melihat ruang bawah tanah Francisco Pizarro, sebuah karya mosaik yang mengingatkan akan penaklukan itu.

Anda akan melihat sarkofagus dan bagian dalamnya dengan tubuh Pizarro agak terlepas dari kepalanya (diyakini karena manipulasi yang dimilikinya sejak penemuannya pada awal abad ke-XNUMX). Sangat aneh berjalan-jalan di sekitar sini karena katedral dibangun di atas kuil dan di istana yang sama dengan pangeran Inca ... Oleh karena itu, lapisan sejarah berada di lapisan sejarah yang lain.

Waktu yang baik dalam setahun untuk berkunjung adalah 28 Juli, Hari Kemerdekaan Peru., karena dengan demikian Te Deum dirayakan.

Akhirnya, el Istana Torre Tagle itu adalah salah satu rumah tertua di Lima. Itu berasal dari masa viceroyalty dan dibangun dengan bahan-bahan mulia dari Spanyol dan seluruh Amerika. Itu berasal dari abad ke-1918 dan merupakan rumah Marquis of Torre Tagle sampai dijual kepada negara pada tahun XNUMX. Sekarang menjadi markas besar Kementerian Luar Negeri.

Fasadnya adalah yang paling, dalam gaya Barok Andalusia dengan batu berukir, balkon kayu Moor, daun jendela dengan kisi-kisi, jeruji besi tempa, dan pintu kayu besar yang dihiasi dengan pengetuk dan paku kuningan. Kecantikan! Anda dapat masuk sebagian dan tiket masuknya gratis. Buka setiap hari dari jam 9 pagi sampai jam 5 sore.

Huaca Pucllana

Jika sejarah koloni bukanlah yang paling menarik bagi Anda di Lima, maka kunjungan wajib adalah ke Situs Huaca Pucllana. Ini tentang a situs arkeologi yang mendahului Kristus dan berada di salah satu distrik ibu kota yang paling terkenal, Miraflores.

-Nya reruntuhan bangunan adobe dan satu bersinar di sana Piramida setinggi 25 meter dikelilingi oleh pagar dan teras. Ini menempati ruang enam hektar, meski awalnya jauh lebih besar. Barulah di tahun 80-an ada minat nyata untuk menjaganya, jadi sayangnya banyak hal telah hilang. Anda menemukannya di pantai tengah negara itu, di lembah Sungai Rímac dan hanya beberapa kilometer dari tebing Pasifik yang indah.

Kunjungan tersebut mencakup beberapa langkah: Anda dapat mendaftar ke tur wisata, kunjungi aula pameran yang mengungkap bagian dari apa yang ditemukan dalam penggalian, infografis, dan rekreasi, berjalan-jalan di taman fauna dan flora asli dan sektor yang didedikasikan untuk teknologi tradisional yang menunjukkan seperti apa dan juga menjual produk yang terbuat dari kayu, keramik, logam, dan serat nabati. Tempat ini buka dari Rabu hingga Senin dari jam 9 pagi sampai 5 sore dan tiket masuknya seharga 12 sol.

Hal baiknya adalah itu ada layanan malam dari Rabu hingga Minggu dari jam 7 hingga 10 malam. Pintu masuknya harganya 15 sol dan sangat berharga.

Museo Larco

Di Lima ada banyak museum tetapi jika Anda suka Seni pra-Kolombia maka ini yang harus Anda kunjungi. Ada ribuan potongan-potongan yang melewati sejarah tiga ribu tahun oleh semua peradaban yang melewati tanah Peru.

Selain itu, museum Ia bekerja di sebuah rumah tua dari viceroyalty yang dibangun pada abad ke-9, sebuah keindahan tersendiri dan sebuah karya seni. Buka dari Senin hingga Minggu dari jam 10 pagi sampai 30 malam. Pameran permanen berlangsung dalam bahasa Spanyol, Inggris, Prancis, Italia, Jepang, dan Jerman. Biaya masuknya XNUMX sol.

Museum Seni Lima

Museum lain yang direkomendasikan. Ia bekerja di istana yang sangat indah yang dibangun pada abad ke-XNUMX untuk merayakan ulang tahun ke-50 Kemerdekaan Peru dan mengikuti gaya museum dunia Disingkat MALI.

Adalah galeri seni pertama di negara ini dan menyatukan dalam pameran permanen dan bergilir karya seni terbaik dari belahan dunia ini. Terletak di Parque de la Exposición dan buka dari Selasa hingga Minggu dari pukul 10 pagi hingga 7 malam, meskipun pada hari Sabtu tutup pukul 5 sore. Jumat pertama setiap bulan berlangsung One Night di MALI sampai jam 10 malam. Biaya masuknya 30 sol.

Boardwalk Miraflores

Karena kita berbicara sebelumnya tentang lingkungan Lima yang menawan ini, kita harus memasukkannya ke dalam daftar tempat untuk dikunjungi. Kota Miraflores berada di sana hanya dari pusat kota Lima dan trotoar terdiri dari beberapa taman, total sembilan. Sebuah bagian laba-laba tebing di atas samudra pasifik jadi ini tempat yang bagus untuk duduk, mengambil foto, berjalan-jalan, dan mengobrol.

Pasti akan ada orang yang mengira aku gagal. Tentu! Lima adalah kota yang menakjubkan, elegan, dan modern. Tidak ada yang kebal terhadap pesonanya. Juga tuliskan tempat-tempat lain yang akan Anda rekomendasikan untuk dikunjungi.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*