Kota Thames, bagian dari Inggris kuno di Tiongkok

Jalan-jalan di Kota Thames

Eropa kuno masih memiliki pesona dan karena budaya yang beredar melalui media selalu mengacu, dengan satu atau lain cara, padanya, budaya ini menarik pengunjung dari seluruh dunia. Di kota Eropa mana pun kami menemukan turis Amerika, Afrika, atau Asia.

Semua orang ingin mengetahui jalanan Paris, museum Madrid atau pub di Inggris. Begitu banyak eDi beberapa negara, telah dilakukan upaya untuk menciptakan kembali keindahan Eropa yang telah berusia berabad-abad. Ini adalah kasus Shanghai di mana kami menemukan Kota Thames.

Kota Thames

Foto Sungai Shanghai

Pertama, Anda harus mengatakan itu Shanghai adalah salah satu kota paling kosmopolitan dan internasional di Tiongkok. Itu selalu begitu, itu bukan hal baru. Ini juga salah satu kota dengan populasi terbanyak di dunia, sekitar 24 juta orang.

Itu selalu menjadi kota yang didedikasikan untuk perdagangan maritim, bisnis besar selalu dilakukan di sini dan sejak Asia berhubungan dengan Eropa, pedagang Inggris dan negara-negara Dunia Lama lainnya telah menetap di jalan-jalannya.

Kota Thames di musim dingin

Kota Thames adalah bagian baru di distrik Songjian, sekitar 30 kilometer dari pusat kota Shanghai. Distrik ini itu adalah daerah pinggiran kota, millenary, yang dianggap sebagai tempat lahir budaya daerah.

Songjiang dan pusat kota Shanghai dihubungkan oleh jalur kereta bawah tanah, 9. Hal terbaru di sini adalah ini distrik pemukiman dinamai Sungai Thames. Seperti namanya arsitekturnya eropa dan sepertinya Anda sedang berjalan-jalan di beberapa lingkungan London.

Jalanan Kota Thames

Kota Thames memiliki panjang empat kilometer dan awalnya tujuan desain dan konstruksinya adalah untuk mengakomodasi populasi Kota Universitas Sonjiang di dekatnya, dan memindahkan orang dari pusat kota Shanghai. Itu adalah bagian dari proyek yang lebih besar yang melibatkan pembangunan sembilan kota baru, semuanya agak "bertema" dalam gaya Barat.

Kota Thames

Dengan demikian, proyek tersebut mencakup kota bergaya Jerman, satu lagi Belanda, satu lagi Spanyol, satu lagi Kanada, satu Italia, dan satu Skandinavia. Perusahaan di balik rencana itu adalah Atkins dan yang pertama kali melihat cahaya itu adalah Kota Thames. Pekerjaan selesai pada tahun 2006.

Rumah Kota Thames

Kota Thames menempati ruang seluas satu kilometer persegi dan Ini dirancang untuk dihuni oleh 10 orang. Ini adalah lingkungan keluarga, dengan sedikit toko, cukup untuk memasok orang dan tidak ada yang lain, dan bertujuan untuk tidak membuat orang berdesakan.

Rumah dan flat terjual dengan sangat cepat Harga mahal tetapi sebagian besar dijual sebagai "rumah kedua" jadi konsekuensi langsungnya adalah kenaikan harga dan itu tidak ada yang benar-benar tinggal di sana. Kota hantu.

Kota hantu Kota Thames

Bilik telepon Kota Thames Mungkin pihak berwenang Shanghai tidak berpikir bahwa ini akan menjadi nasib kota baru. Harga naik begitu banyak karena penjualan yang cepat sehingga akhirnya tidak ada keluarga biasa yang bisa membeli disana dan apartemen dan rumah dibiarkan kosong.

Dengan pemilik, tapi kosong. Hari ini kita dapat naik metro Jalur 9 dan mengenal lingkungan kosong ini tetapi pada saat yang sama sangat indah. Banyak bangunannya benar-benar disalin dari jalanan London dan dari kota-kota Inggris lainnya.

Pernikahan Kota Thames

Jalan berbatu, bangunan Eropa, batu, batu bata dan bukan sehelai rambut arsitektur Cina. Hasilnya, banyak buku fotografi pernikahan menjadikannya sebagai latar favorit. Kelihatannya luar biasa tapi lima belas atau 20 tahun yang lalu di sini hanya ada rumput, peternakan dan sapi.

Hari ini ada kotak dengan a Patung Winston Churchill, Perdana Menteri Inggris Perang Dunia II, pub, rumah kayu Tudor dan beberapa tempat lain yang lebih abad pertengahan. Yang benar adalah itu indah ... seperti taman hiburan.

Toko-toko di Kota Thames

Siapa yang mau tinggal di sini? Yah, mungkin itu tidak terlalu menarik bagi kami, tetapi ketika Anda tidak punya uang untuk naik pesawat dan melakukan perjalanan 16 jam ke Eropa, dari Cina, ini hanya sekitar sudut dan itu bisa luar biasa.

Di luar apresiasi pribadiBanyak arsitek yang menganggapnya kurang bagus- Proporsi tidak tepat, jenis batu telah disalahgunakan, dan gaya tidak cocok. Itu adalah bunga rampai.

Jalan Kota Thames soho

Dapat dikatakan bahwa lebih dari orang Inggris orang-orang dari apa yang dipahami orang Cina dengan bahasa Inggris. Jelas, orang China tidak peduli. Hanya sedikit yang tinggal di sini, meskipun mereka mengatakan perlahan-lahan mulai hidup dan orang-orang yang memiliki rumah mulai merasa menjadi bagian dari komunitas.

Kota Thames
Sisa orang datang berkunjung: untuk mengambil foto, untuk piknik di lapangan kosong mereka, untuk berjalan dan bermimpi bahwa mereka berada di Inggris, meskipun hanya sebentar. Saya tidak tahu apakah saya akan tinggal di sini tetapi jika saya sudah dekat, saya akan pergi jalan-jalan, bukan?

Intinya adalah itu apa yang dilakukan orang Cina bukanlah hal baru. Amerika Serikat, sekitar seabad yang lalu, mengalami mania yang sama dan jika Anda melakukan sedikit riset, Anda akan menemukan “kota tiruan” di seluruh dunia. Orang Cina adalah yang terakhir mengikuti tren, itu saja.

Replika hallstats di Kota Thames

Tahun lalu mereka membangun replika desa Austria yang paling indah, Hallstatt, sebuah situs Warisan Dunia. Mereka menyukainya, kami pikir itu adalah detail kistch. Dan beberapa dari kita senang karena mereka menyukainya.

Jalan Kent di Kota Thames

Sebenarnya program ini, "Satu kota, sembilan kota" yang kita bicarakan di atas, bukanlah ide yang buruk. Membongkar megalopolis seperti Shanghai adalah sesuatu yang masih diperlukan, meskipun AndaProyek seperti ini tampaknya tidak dapat diakses oleh orang biasa yang ingin keluar dari kepadatan perkotaan.

Pemotretan Kota Thames

Cina membuka diri terhadap dunia dan orang Cina menemukan dunia itu dan mereka sangat menyukainya sehingga mereka tidak hanya mengadopsi mode dan adat istiadat tetapi juga arsitektur. Banyak orang kaya baru China akhirnya membangun rumah bergaya Beverly Hills, misalnya, dan mereka tidak merasa malu sedikit pun saat menyalin.

Aku pikir begitu! Sementara di bagian dunia ini salinannya disukai dalam budaya Cina semuanya baik-baik saja. Mereka menyalin dompet, sepasang sepatu bot Hunter, ponsel atau bangunan. Apa masalahnya?

Tentunya ada arsitek China yang tidak setuju dengan "copy mania" ini, lagipula warisan budaya China cukup kuno untuk melakukan ini ... tapi fashion adalah fashion. Siapa yang mengerti, beri tahu dia.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*