Laut Sargasso, laut tanpa pantai

Benar, itu Laut Sargasso merupakan satu-satunya laut yang tidak memiliki pantaiPerairannya tidak membanjiri pantai negara kontinental manapun. Tahukah kamu? Tentunya Anda pernah mendengar atau membacanya di luar sana, tetapi apakah Anda benar-benar tahu dimana itu o karakteristik apa yang dimilikinya atau kenapa disebut seperti itu?

Hari ini, artikel kami adalah tentang Laut Sargasso, laut yang juga penuh dengan ganggang ini adalah satu-satunya laut yang ditentukan oleh karakteristik fisik dan biologis.

Laut Sargasso

Pertama-tama, di mana lokasinya? Ini adalah wilayah Samudra Atlantik Utara, cukup besar, dari bentuk elips. Itu terletak di antara meridian 70º dan 40º dan paralel 25º sampai 35º LU, di bagian utara Atlantik Utara.

Di sebelah barat Laut Sargasso mengalir arus Teluk, di sebelah selatan Arus Khatulistiwa Selatan dan di sebelah timur Arus kenari dan terdiri dari total 5.2 juta kilometer persegis, panjang 3.200 kilometer dan lebar lebih dari 1.100 kilometer. Sesuatu seperti dua pertiga samudra, yang tidak sedikit, atau sepertiga dari permukaan Amerika Serikat.

Kami mengatakan di judul artikel bahwa itu adalah satu-satunya laut yang tidak memiliki pantai kontinental sejak saat itu satu-satunya daratan yang menghiasi ruang Anda adalah pulau-pulau Bermuda. Faktanya, itu benar di sinilah letak Segitiga Bermuda yang terkenal, untuk beberapa bagian laut itu sendiri, untuk yang lainnya seluruh laut.

Fakta yang aneh adalah itu Itu ditemukan selama perjalanan pertama Christopher Columbus ke Amerika di abad ke-XNUMX, dan nyatanya, ia sendiri merujuk pada ciri khas laut ini yang pada akhirnya memberinya nama: beberapa yang mencolok "Herbal hijau" yang melimpah di air dan masih ada. Pada kenyataannya, itu bukan ramuan tetapi alga, dari genus makroalga yang dikenal sebagai Sagarsum, sargassum.

Suhu hangat air laut ini telah menciptakan tempat terbaik bagi alga untuk berkembang biak dan, karena arus yang melingkupi laut dengan cara tertentu, alga tetap berada di dalam, di tengah, sering kali mengasumsikan a bahaya nyata bagi pelaut. Kadang-kadang ada "kawanan" nyata dari alga ini.!

Nama itu diberikan oleh para navigator Portugis, mereka membaptis rumput laut dan laut. Pada saat itu para petualang ini mengira bahwa itu adalah alga padat yang terkadang memperlambat kapal layar, tetapi hari ini diketahui bahwa penyebab sebenarnya adalah Arus Teluk.

Karakteristik fisik apa yang dimiliki Laut Sargasso? Pertama tidak ada angin laut atau arus Dan di tempat kedua ganggang dan plankton berlimpah. Kami telah mengatakan bahwa alga membentuk hutan sejati yang dapat menempati seluruh permukaan air yang terlihat, yang ditambahkan ke tidak adanya anginIni bisa menjengkelkan bagi mereka yang berlayar. Ada arus di samping, di sekitar, tetapi mereka berpotongan secara tangensial menyebabkan air di dalamnya bergerak dalam lingkaran konsentris searah jarum jam.

Bagian tengah lingkaran ini tidak memiliki gerakan yang jelas dan sangat tenang. Yang terkenal "ketenangan chicha" begitu ditakuti para pelaut tadi. Arus di sekitarnya kurang lebih adalah perairan hangat dan bergerak ke perairan yang lebih dalam, padat, dan lebih dingin.

Keadaan ini, air dengan kepadatan berbeda, inilah yang membuat plankton yang mengonsumsi nitrat dan fosfat menguasai permukaan air, tempat matahari tiba. tetapi pada saat yang sama juga memastikan bahwa air ini tidak bercampur dengan air dingin yang mengalir di bawahnya dan tidak dapat menggantikan garam yang hilang.

Karenanya hampir tidak ada kehidupan binatang di Laut Sargasso. Ada 10 spesies alga endemik, seperti udang Latreutes, anemon sargassensis, siput Lithiopa atau kepiting planes minutus. Kami tidak dapat tidak menyebutkan bahwa kawasan ini sangat penting bagi beberapa spesies belut yang bertelur di sini, untuk beberapa paus bungkuk atau penyu. Pendeknya itu adalah tempat bertelur, migrasi dan makan.

Di sisi lain tidak banyak hujan juga, jadi ada lebih banyak penguapan daripada kedatangan air. Pendeknya Ini adalah lautan dengan salinitas tinggi dan sedikit nutrisi. Itu akan sama dengan gurun di laut. Batasannya bervariasi, begitu pula dengan kedalamannya, yang tercatat sekitar 150 meter di daerah tertentu tetapi mencapai 7 ribu di daerah lain.

Tapi bagaimana laut seperti itu bisa terbentuk di tengah Samudra Atlantik? SItu dibentuk oleh proses geologi yang terjadi di kerak lautan yang sudah tidak ada lagi, Tethys. Ingat superkonten Pangaea? Nah, celah di dalamnya, yang terletak di antara benua Afrika dan Amerika Utara saat ini, membentuk ruang di mana air dari Tethys berakhir, membentuk bagian dari Samudra Atlantik Utara saat ini. Ini lari lebih dari 100 juta tahun yang lalu.

Belakangan, ketika Gondwana retak di Zaman Kapur Tengah, Atlantik Selatan lahir. Selama Era Kenozoikum lautan memperluas perbatasannya dan pulau-pulau di mana-mana memiliki aktivitas vulkanik yang intens yang menjadi ciri kehidupan terestrial.

Akhirnya, Apakah ada sesuatu yang mengancam Laut Sargasso? Pria itu, mungkin? Anda benar! Model pembangunan ekonomi kita didasarkan pada produksi barang dan konsumsi yang konstan sampah dan sampahnya, tepatnya, yang mengancam laut. Pencemaran bahan kimia, sampah plastik, dan bahkan perahu yang berlayar sederhana sangat mengganggu ekosistem Laut Sargasso. Bahkan berada jauh dari pantai benua.

Untungnya pada tahun 2014 Deklarasi Hamilton ditandatangani antara Britania Raya, Monako, Amerika Serikat, Kepulauan Azores, dan Bermuda untuk melindunginya, tetapi… masih harus dilihat apakah hal itu benar-benar dilakukan.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*