Adat dan tradisi Masai

Salah satu orang Afrika yang paling terkenal adalah Orang Maasai atau Masai, yang saat ini didistribusikan di antara Kenya dan Tanzania. Anda mungkin pernah melihat film dokumenter di saluran khusus atau mendengar tentangnya di berita dan film.

Orang Masai datang ke tanah yang saat ini mereka huni dari Kenya utara dan mulai bermigrasi pada abad ke-XNUMX, menempati tanah. Ini adalah kota yang, jika Anda melakukan perjalanan ke Afrika dan menyukai satwa liar, Anda pasti akan mengetahui alasannya tinggal sangat dekat dengan beberapa taman nasional terbaik dan terpopuler. Mari belajar hari ini dari budaya dan tradisi mereka.

The Maasai

Sejarah lisan kota ini mengatakan hanya itu, itu berasal dari Lembah Nil yang lebih rendah, barat laut Kenya, dan yang mulai bermigrasi pada abad ke-XNUMX untuk menempati wilayah saat ini, situasi yang sudah dicapai pada abad ke-XNUMX.

Suku Maasai tidak lepas dari konflik kolonial di benua itu. Kebijakan pemukiman, misalnya Kerajaan Inggris, merampas tanah, selain penyakit Eropa yang juga mempengaruhi penduduknya. Juga benar bahwa sepanjang abad kedua puluh juga terlantar ketika taman nasional dan suaka margasatwa dibuatdi Kenya dan Tanzania.

Suku Maasai adalah peternak sapi, penggembala, dan pentingnya manusia Maasai diukur dari jumlah ternak yang dimilikinya dan jumlah anak. Jika dia memiliki sedikit dari keduanya, maka dia dianggap miskin. Mereka selalu menolak upaya pemerintah kedua negara untuk mengadopsi kehidupan yang lebih menetap. Dan sebelum itu, di zaman kolonial, mereka selalu menolak perbudakan.

Akhirnya, orang Masai memiliki subkelompok dan masing-masing memiliki adat istiadat, dialeknya, gaya pakaiannya, dan sebagainya. Di dalam kota subkelompok ini disebut "bangsa" dan ada sekitar 22.

Budaya Masai

Masyarakat Maasai adalah patriarki  dan keputusan dibuat oleh laki-laki, terkadang dengan dukungan atau nasihat dari laki-laki yang lebih tua. Adat istiadat masyarakat diwariskan dari generasi ke generasi secara lisan dan pelanggaran sosial menerima hukuman fisik atau pembayaran rempah-rempah, yaitu dengan ternak, jika permintaan maaf atau berdamai tidak membuahkan hasil.

Mengenai agama yang dianut oleh Maasai mereka monoteistik, yaitu, mereka percaya pada satu tuhan yang mereka panggil Enkai atau Engai. Itu adalah makhluk dari sifat ganda jadi seperti halnya ada Engai Na-nyokie, Dewa Merah yang pendendam, ada juga Engai Narok, Dewa Hitam, yang merupakan orang baik dalam cerita. Ada juga totem: Oodo Mongi atau Sapi Merah, dan Orok Kiteng, atau Sapi Hitam; dan juga totem binatang yaitu singa.

Mungkin Anda berpikir bahwa menjadi totem yang penting, singa tidak dapat dibunuh, dengan gaya sapi suci di India, tetapi sebenarnya tidak demikian. Suku Masai memang membunuh singa, meskipun mereka melakukannya dengan cara khusus karena lebih dari sekedar piala itu adalah upacara inisiasi.

Di sisi lain, apakah Masai punya dukun, beberapa perantara antara dunia ilahi dan dunia manusia? Ya, ini dikenal sebagai laibon.dll dan tepatnya dia membuat nubuat, menyembuhkan dan mempraktekkan ramalan, umumnya dalam pertanyaan yang berhubungan dengan iklim atau konfrontasi antar suku. Peran ini bersifat historis, tetapi seiring dengan perubahan zaman sekarang, laibon juga menjalankan peran politik.

Zaman modern telah membawa pengobatan Barat lebih dekat dengan orang Maasai, membantu meningkatkan angka kelahiran dan kelangsungan hidup anak-anak yang secara historis rendah. Di dunia tanpa antibiotik atau pengetahuan tentang kebersihan, suku Maasai mereka hanya mengakui anak tersebut sebagai anggota suku pada usia tiga bulan. Dan bagaimana dengan kematian? Apakah Anda memiliki tradisi atau cerita rakyat tentang kematian atau kehidupan setelahnya?

Tidak, tidak ada upacara atau kepercayaan khusus yang mengeksplorasi kehidupan setelah kematian. Dalam pandangan hidup yang lebih pragmatis ketika seseorang meninggal, ia mati dan tubuhnya diserahkan kepada pemulung, meski mungkin bos yang hebat dimakamkan. Jika karena suatu alasan hewan tidak memakannya, diyakini bahwa sesuatu yang buruk pasti telah dilakukan dan dapat membawa kemalangan bagi keluarga, maka untuk memastikan bahwa para pemulung meninggalkan tulangnya terkadang mereka menutupi tubuh dengan makanan.

Berbicara tentang makanan, ternak adalah masukan dasar merekaMereka mengambil daging, susu dan bahkan darah dari ternak, yang terkadang mereka minum. Meskipun secara historis hal ini telah terjadi, sampai-sampai jumlah ternak menurun saat ini mereka juga bergantung pada nasi, kentang, kubis dan sorgum. Saat ini, menjadi pendeta secara eksklusif itu rumit dan seluruh kota terpecah antara tradisi dan persiapan anak-anak mereka untuk dunia modern.

Masyarakat Maasai berkembang dari lahir ke usia tua dengan melewati tahapan yang berbeda dan upacara inisiasi yang terjadi ketika tubuh berubah. Jadi, masa kanak-kanak hingga anak-anak sangat menyenangkan pada usia 12 tahun mereka mulai sebagai pejuang, sementara para gadis hampir tidak bisa mengurus pekerjaan rumah.

Anak-anak, jadilah pejuang, disunat tanpa anestesi. Tumbuh itu menyakitkan dan itulah idenya. Apakah itu membuat Anda terkesan? Ya, bayangkan penis sembuh setelah tiga atau empat bulan dan selama itu buang air kecil adalah suatu kondisi.

Anak-anak, bertahun-tahun kemudian, menjalani ritual lain yang membuat mereka mencapai, katakanlah, status prajurit senior. Dengan demikian, para pendahulu mereka terus membuat keputusan politik, menempati tempat yang dimiliki para lansia sebelumnya, hingga mereka sendiri seusia itu. Prajurit junior berambut panjang, senior berambut pendek. Dan bagaimana dengan gadis-gadis itu? Nah, ini dia kebiasaan menyunat gadis sebagai langkah sebelumnya untuk kondisinya sebagai wanita yang bisa dinikahi.

Suku Maasai menganggap sunat perempuan perlu dan pria Maasai tidak menikahi wanita yang belum menjalani ritual ini bernama emuratare. Dan jika mereka menerima, harga pengantin wanita jauh lebih murah. Wanita yang tidak disunat dianggap belum dewasa. Anda tidak boleh memiliki klitoris untuk menikah dan hamil, dan sekali hamil Anda tidak dapat berhubungan seks.

Jelas sekali, kebiasaan ini sekarang ini sangat dikritik dan ada aktivisme yang kuat yang menentangnya sampai-sampai telah tercapai bahwa, kadang-kadang, tetapi tidak begitu banyak, lebih banyak yang tidak dilakukan dan ritus pengadilan agak simbolis. Ini harus dikatakan hari ini di Kenya dan Tanzania mutilasi perempuan dilarang.

Ini berkenaan dengan masyarakat Maasai dan karakteristiknya, sesuatu yang harus dibaca sebelum bepergian ke Afrika untuk lebih mengenal mereka. Setelah itu, apa yang akan Anda lihat lebih berkaitan musiknya, tariannya, dan kerajinannya. Ada banyak tarian, nyanyian, dan pemujaan sejati modifikasi tubuh melalui anting-anting di telinga, dari semua jenis dan ukuran, dan pencabutan gigi taring di masa kanak-kanak (karena mereka mengira diare, demam atau muntah disebabkan oleh pendarahan dari gigi-gigi ini). .

Mereka juga memakai kalung, gelang, dan pakaian warna-warni yang dijual sebagai oleh-oleh bagi wisatawan. Akhirnya, beberapa fakta: hari ini populasinya diperkirakan 900.000 orang apa yang mereka bicarakan Maa, tetapi juga Mereka berbicara bahasa Inggris dan Swahili.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*