Yang seru untuk dilihat di Montevideo

 

Di Amerika Selatan, di muara Río de la Plata, ada sebuah negara kecil bernama Uruguay. Ibukotanya adalah kota Montevideo dan hari ini kita akan menemukan sejarahnya dan apa saja yang ada di dalamnya tempat wisata.

Begitu dekat dengan Buenos Aires, ibu kota Argentina, banyak pelancong biasanya berlibur, "menyeberangi kolam", seperti yang mereka katakan di sekitar sini ke Río de la Plata, salah satu sungai terluas di dunia, untuk menghirup udara yang lebih tenang, khas kota kecil.

Montevideo

Nama ibu kota Uruguay ini diambil dari nama gunung yang berada di sebelah teluk dan ada beberapa versi yang menyebutkan tentang asal-usul nama tersebut. Mereka semua menghubungkan kata kerja untuk melihat dengan kata gunung. Sejarah memberi tahu kita hal itu pada paruh pertama abad ke-XNUMX para pemukim pertama tiba dan kota mulai didirikan. Pada akhir abad sebelumnya, Portugis telah mendirikan, tidak jauh, lebih jauh lagi, di lepas pantai Buenos Aires, sebuah kota indah bernama Colonia de Sacramento.

Jadi pada 1723 Portugis mendirikan Montevideo tetapi setahun kemudian Spanyol mengusir mereka. Mereka menyeberangi Río de la Plata dari Buenos Aires dengan beberapa keluarga perintis, beberapa dari kota ini, yang lain tiba dari Kepulauan Canary, ditambah orang Indian Guarani dan orang kulit hitam dari Afrika.

Sejarah Montevideo dan Uruguay pada umumnya terkait erat dengan sejarah Buenos Aires dan Argentina, tetapi kedekatannya dengan koloni Portugis di Brasil juga berpengaruh. Belakangan, penenunan dan penanganan Inggris yang tidak ingin muara Río de la Plata berada di tangan satu negara, dengan bantuan kaum borjuis atas Buenos Aires, sangat sedikit federal federal. Uruguay merdeka pada tahun 1828.

Setelah di awal abad ke-XNUMX dan seiring dengan proses imigrasi yang sama dari tetangganya Argentina, banyak orang Eropa mulai berdatangan, terutama dari Italia dan Spanyol. Dalam dekade pertama abad ke-XNUMX, lingkungan Montevideo dan pembangunan perkotaan mulai terbentuk.

Apa yang harus dikunjungi di Montevideo

Montevideo adalah kota tua sehingga kunjungan dimulai dari helm bersejarah. Dulunya memiliki tembok batu dan benteng. Satu-satunya yang tersisa adalah pintu, antara Peatonal Sarandí dan Plaza Independencia. Di dalam pusat bersejarah, Anda akan menemukan bangunan tertua, museum, kafe yang indah, restoran, dan kawasan perbelanjaan.

La Pejalan Kaki Sarandí adalah akses ke Kota Tua, yang menghubungkan dua titik penting dari bagian kota lama: di satu sisi Lapangan Kemerdekaan dan di sisi lain Alun-alun, Plaza Mayor tua. Ini adalah kawasan pejalan kaki lokal berwarna-warni yang berubah dari nomor 250 ke nomor 700. Ketika benteng yang berusia berabad-abad dihancurkan, kota dibuka dan dengan demikian, Plaza Independencia, menjadi penghubung antara Kota Tua dan Kota Baru.

Di sekelilingnya adalah Istana Salvo, Istana Etévez, Menara Eksekutif, Teater Solía ​​dan Puerta de la Ciudadeluntuk. Di tengah alun-alun terdapat monumen untuk José Gervasio Artigas, pahlawan nasional, dengan makamnya. Layak untuk menyoroti Teater Solis, sebuah konstruksi dari tahun 1856, yang dipugar pada tahun 2004 dan memiliki toko dan restoran yang direkomendasikan.

Selain itu, ada tur berpemandu pada hari Kamis, Jumat, dan Sabtu pukul 11 ​​dan 12, Anda dapat melakukan reservasi dari situs web Montevideo. Jika tidak, Anda sendiri, Anda dapat pergi dari Selasa hingga Minggu dari pukul 11 ​​pagi hingga 18 sore. Dan jika Anda ingin melakukannya dari rumah, Anda dapat menggunakan Aplikasi Solis untuk mengunjungi teater dengan cara perwakilan dan dengan augmented reality.

Situs budaya lain untuk dikunjungi di Montevideo adalah Ruang Seni Kontemporer, Museum Andes 1972, itu Ruang Budaya Di Kaki Tembok, The Museum Gedung Pemerintah, The Museum Rumah Vilamajó, The Museum Seni Pra-Columbus dan Pribumi, The Museum Seni Hias, Museum Seni Rupa, Museum Sejarah Seni, Museum Memori, Museum Migrasi atau Museum Bea Cukai Lama.

Jika Anda suka karnaval Montevideo memiliki tradisi yang hebat dan Anda dapat mengetahuinya di Museum Karnaval. Uruguayans juga menyukai sepak bola, jadi Anda dapat mengunjungi Museum Sepak Bolamangkuk atau Museum Peñarol, dan untuk mempelajari tentang tradisi gaucho ada Museum Gaucho. Ada juga beberapa rumah tua, dari koloni, dibuka sebagai museum, seperti Casa Garibaldi, Museum Romantis atau Casa de Rivera.

El Istana Salvo Ini adalah bangunan lambang lain di Montevideo. Tanggal dari 1928 dan itu dibangun oleh sepasang saudara tekstil. Memiliki 27 lantai dan tinggi 105 meter, sehingga pernah menjadi menara tertinggi di Amerika Latin hingga tahun 1935.

Montevideo adalah kota yang menghadap ke Río de la Plata, jadi jika Anda pergi di musim panas atau musim semi, ada baiknya berjalan-jalan pantainya yang berwarna putih arnas dan perairannya yang bersih. Ada sebuah kawasan pejalan kaki hampir 30 kilometer Itu berjalan di sepanjang pantai jadi itu jalan yang bagus. Poin utama dalam perjalanan ini adalah Memorial Holocaust Yahudi, Escollera Sarandí, Mercusuar Punta Cárdenas, Kartel Montevideo, Plaza Virguilio, dan Puertito de Buceo.

Untuk menikmati yang baik pemandangan panorama Montevideo maka kamu harus pergi ke bukit, dengan tinggi 135 meter dan di puncaknya adalah Benteng Umum Artigas, Sudut pandang panorama dan Menara Telekomunikasi dari lingkungan Aguada.

Malam tiba, bagaimana dengan kehidupan malam di Montevideo? Untuk yang paling klasik ada milongas dan klub untuk menari tango, cermin Buenos Aires yang bisa sangat menarik bagi wisatawan.

Di musim panas, Anda dapat menikmati teater musim panas, di bawah langit terbuka, dan jika Anda menyukai makanan, ada Pasar Gastronomi Kota Tua, dengan berbagai macam rasa. Ada Mercado Agrícola de Montevideo, dengan 100 toko, Desain Sinergia, Pasar Ferrando, Pasar Siam dan Pasar William, hanya untuk beberapa nama.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*