Yang seru untuk dilihat di Gengenbach, Jerman

Gengenbach

Meskipun semua orang mempersiapkan liburan mereka berdasarkan tujuan paling populer, kenyataannya adalah terkadang kita melewatkan permata asli yang bisa menjadi penemuan indah. Selain itu, jenis tempat ini tidak memiliki arus masuk yang besar dari tujuan wisata lain yang lebih banyak, sehingga cocok untuk mereka yang menikmatinya sendiri. Dengan cara ini Anda dapat lebih mengenal suatu tempat dan orang-orangnya. Pada kasus ini kita berbicara tentang Gengenbach di Jerman.

Gengenbach adalah kota Jerman yang terletak di Jerman bagian selatan, di dekat Black Forest. Ini adalah kota yang memiliki keindahan khas kota-kota Jerman yang lebih tradisional, oleh karena itu telah dipilih sebagai latar belakang film-film seperti 'Charlie and the Chocolate Factory'.

Mengapa Gengenbach menonjol

Kota Gengenbach

Kota kecil di Jerman ini adalah a permata abad pertengahan yang terawat baik dan otentik. Terletak di antara Baden-Baden dan Freiburg dan layak untuk dikunjungi karena tampaknya salah satu tempat yang hanya kita lihat bergambar dalam cerita. Ini memiliki tiga jalan utama Hauptstrase, Adlergrasse dan Victor Kretz Strase. Gang-gang kecil dimulai dari ketiga jalan ini yang hanya bisa dilalui dengan berjalan kaki atau dengan sepeda, yang memberikan aspek yang lebih tenang. Pada tahun lima puluhan, kota tuanya tunduk pada hukum pelestarian bersejarah, yang membuat segalanya terlihat begitu bagus. Itu dulunya adalah Kota Kekaisaran Bebas, yang berarti memiliki kebebasan komersial untuk memungut pajak. Sekarang ini adalah kota kecil tetapi berkat pesonanya telah menaklukkan banyak pengunjung.

Menara Kinzig atau Kinzigtorturm

Torre

Untuk mengunjungi kota tua, Anda biasanya meninggalkan mobil Anda di luar, di tempat parkir dekat menara ini. Itu menara adalah bagian dari tembok kota tua dan hari ini membantu kami mengakses kota tua. Namanya mengacu pada Sungai Kinzig, anak sungai Rhine yang melewati kota. Itu adalah menara tertinggi, tempat pengawasan dan perlindungan kota dari serangan luar. Itu juga merupakan pintu gerbang ke kota dan hari ini mempertahankan lengkungan pintu masuk dengan jembatan angkat. Di dalam menara Anda dapat mengunjungi Museo de Historia Militar de la Guardia Ciudadana. Menara ini memiliki enam lantai di mana Anda dapat melihat sarana pertahanan kota kuno. Di menara Anda juga dapat melihat jam, menara lonceng dan elang kekaisaran yang mengingatkan masa lalu kota sebagai Kota Kekaisaran Gratis.

Market Square atau Marktplatz

Balai Kota Gengenbach

Pusat Market Square di kota tua Itu adalah tempat di mana tiga jalan utama bertemu, jadi itu adalah tempat yang akhirnya akan kita kunjungi. Di tengahnya kami menemukan air mancur pasar, dengan sosok batu seorang kesatria. Air mancur ini berasal dari abad ke-24 dan dihiasi dengan bunga-bunga yang menawarkan gambar yang indah. Di alun-alun ini pasar mingguan masih ditempatkan seperti di masa lalu dan jika kita beruntung kita bisa bertepatan dengannya. Pada hari Rabu dan Sabtu pagi biasanya terdapat pasar petani di mana Anda dapat membeli produk-produk bagus dari daerah tersebut dan juga Schnapps, minuman khas. Kita juga dapat melihat balai kota atau Rathaus, dengan fasad tempat kalender Advent terbesar di dunia berada, karena XNUMX jendelanya mewakili hitungan mundur menuju Natal.

Istana Löwenberg

Istana ini terletak di Market Square itu sendiri, yang merupakan rumah bergaya Renaisans tempat pemungutan pajak publik. Hari ini adalah Museum Rumah Löwenberg, di mana Anda dapat melihat seperti apa rumah bangsawan tua abad ke-XNUMX dari Dinasti Bender. Anda akan dapat melihat ruang dansa dan ruangan yang berbeda. Selain itu, sepanjang tahun mereka mengadakan pameran yang berbeda, seperti Andy Warhol, sirkus atau kuda korsel. Ada sesuatu untuk setiap orang.

Menara Niggel

Menara Niggel

Menara ini bukanlah bagian dari tembok kota tetapi merupakan menara independen yang berfungsi sebagai penjaga dan penjara. Di dalam menara ini kita bisa melihat hari ini yang satu itu Itu dikenal sebagai Museum of Fools. Museum ini berkaitan dengan Karnaval kota yang sangat tradisional. Dalam karnaval ini, orang-orangnya mengenakan kostum warna-warni dan sepatu jerami, yang banyak di antaranya dapat dilihat di museum, menciptakan kembali berbagai karakter. Yang utama adalah Tonto atau Schalk, yang merupakan karakter yang lucu dan mengejek, seperti pelawak. Menara ini memiliki tujuh lantai dimana Anda dapat melihat lebih banyak tentang tradisi ini. Ketika Anda mencapai puncak, Anda dapat keluar melalui pintu dan dengan demikian memiliki pemandangan kota yang sangat indah dari atas.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*