Apa yang dilihat di Lima

Salah satu ibu kota yang paling menarik untuk dikunjungi di Amerika Selatan adalah Lima, ibu kota Peru. Ini adalah jantung komersial dan industri negara sejak zaman kolonial. Itu dekat dengan Samudera Pasifik dan merupakan kombinasi indah dari sejarah dan budaya.

Lima biasanya merupakan pintu gerbang ke negara itu dan disarankan untuk tinggal beberapa hari untuk mengunjunginya. Maka ya, kita bisa menghadapi Cusco, Machu Pichu, Nazca dan keindahan lainnya, jadi kita lihat hari ini apa yang harus dilihat di Lima.

Lima

Kota itu adalah selatan dari pantai sungai Rímac dan hanya 13 kilometer dari laut, tepatnya dari Pelabuhan Callao. Sebenarnya nama Lima berasal dari Quechua Rímac. Bagi banyak orang, kota itu semacam oasis antara pantai Pasifik dan Andes.

Lima besar dan padat penduduk dan pusat serta daerah metropolitan dikenal sebagai El Pulpo. Sini seperempat dari total populasi negara terkonsentrasi dan karena kedekatan pelabuhan, kota ini telah menjadi kunci kontak Peru dengan seluruh dunia. Tapi seperti kota besar mana pun riuh, kotor dan kadang-kadang mereka mengatakan agak menyedihkan.

Kota saat ini melampaui tempat asli kota Spanyol. Para penakluk menetap di semacam dataran berbentuk kerucut yang terbentuk dalam turunan Rímac yang cepat dari Andes, tetapi hari ini kota itu berkembang lebih jauh, menuju perbukitan dan lembah di sekitarnya. Bagaimanapun, di sana dan di sini, medan semacam itu, yang terkena erosi pantai, gempa bumi, dan tanah longsor di tebing masih mengancam.

Iklim Lima adalah tropis, meskipun pantai Pasifik dan arusnya menjaga suhu tetap hangat sepanjang tahun. Di musim dingin suhunya bisa antara 16 dan 18 ºC  dan musim panas dari 21 hingga 27ºC. Massa udara pesisir menghasilkan banyak awan tebal dan berat di musim dingin dan a gerimis konstan atau gerimis, jadi kita dapat mengatakan bahwa secara umum kota sejuk dan lembab di musim dingin dan panas dan lembab di musim panas.

Lima itu memiliki banyak lingkungan, meskipun hati adalah Old Lima yang dibuat oleh Spanyol pada abad ke-XNUMX, sebagian tertutup di dalam tembok abad ke-XNUMX. Di utara dikelilingi oleh sungai dan di timur, selatan dan barat oleh jalan raya. Di sinilah bangunan kolonial lebih penting seperti Katedral, Istana Uskup Agung atau Istana Torre Tagle, ditambah bangunan lain dari abad ke-XNUMX dan ke-XNUMX yang berdiri di atas bangunan kolonial tua yang runtuh akibat gempa bumi.

Sayangnya tembok-tembok itu dihancurkan pada abad ke-XNUMX, meskipun dua kotak utama masih menjadi titik fokus. Adalah Plaza de Armas dan Plaza Bolivar. Untungnya hari ini ada konsep konservatisme lain dan rumah-rumah tua, dengan balkon kayu yang khas, dirawat dan dilestarikan.

Apa yang bisa kita lihat di distrik tua Lima? Utara sungai adalah pinggiran kota kolonial Rímac dengan rumah-rumah tua, jalan-jalan sempit, dan Alameda de los Descalzos yang menawan. Pusat bersejarahnya adalah Warisan Dunia dan dengan gedung-gedungnya, rumah-rumah mewah dengan balkon dan gereja kolonial dan republik, itu adalah jendela ke masa lalu yang melaluinya masa kini juga menghilang. Ini adalah tur jalan kaki wajib.

Di pusat bersejarah juga ada Pecinan, selalu menyenangkan, Jalan Jirón de la Unión, kamu dapat melihat pergantian penjaga di Istana Pemerintah... Itu Katedral Itu juga di sini, di Plaza Mayor. Pembangunannya dimulai pada 1535 dan berakhir pada 1649 dan didedikasikan untuk Rasul Santo Yohanes. Ini memiliki 14 kapel, fasad dengan tiga pintu besar dan telah bertahan dari beberapa gempa bumi. Di dalamnya, di antara kuburan lainnya, ada Francisco Pizarro.

Juga harus dikatakan bahwa Lima memiliki konsentrasi museum tertinggi di negara ini, jadi ini menunjukkan: the Museum Nasional Arkeologi, Antropologi dan Sejarah, Museum Sejarah Alam, The Museum Bangsa dan Museum Emas. Itu Museo Larco Ini adalah museum pribadi yang didedikasikan untuk seni pra-Columbus yang beroperasi di rumah abad ke-XNUMX yang sangat elegan yang dibangun pada gilirannya, jika tidak, di atas piramida kuno. Jika Anda menyukai fotografi fashion, ada juga Museum Mario Testino atau MATE, didedikasikan untuk fotografer mode Peru yang terkenal ini.

Daerah pemukiman paling kota adalah pusat, tetapi Ini telah mengalami banyak transformasi sejak 30-an abad ke-XNUMX. Banyak dari rumah besar yang dibagi lagi untuk menampung lebih banyak keluarga, dengan tarif 50 per rumah besar dan banyak kandang interior ditempati oleh imigran dari pedesaan dan saat ini merupakan daerah yang sangat miskin dengan kondisi sanitasi yang buruk.

Bagian lain kota juga telah berubah dan rumah-rumah tua telah diubah menjadi kantor, bank, dan kantor pusat pemerintah. Untuk waktu yang lama, ibu kota Peru tidak tumbuh melampaui tembok, tetapi kemudian, ketika kereta dan trem muncul, ia mulai berkembang dengan sungguh-sungguh.

Daerah di sebelah barat pelabuhan Callao menjadi kawasan industri, teluk di sebelah selatan dari Barranco ke Magdalena menjadi daerah pemukiman dan daerah di sebelah timur, di luar Vitarte, menjadi pinggiran kota yang bercampur antara industri dan kelas bawah.

Sepanjang abad ke-XNUMX komunitas kecil antara Lima dan pantai mulai bersatu dan karenanya pinggiran kota La Victoria, Lince, San Isidro atau Breña. Pertanian berubah menjadi lingkungan daerah kumuh, dan dengan demikian kita memiliki populasi metropolitan di ibukota daerah mewah dan elegan dan sangat miskin lainnya.

Apa lagi yang bisa kita lakukan di Lima? Selain berjalan-jalan di pusat bersejarahnya y tahu museumnya bisa melakukan beberapa tamasya. Tiga setengah jam dari Lima Caral, asal muasal budaya Andes.

Lebih dari 5 tahun yang lalu ada budaya yang sama pentingnya dengan Mesir atau Mesopotamia. Caral adalah kota suci yang terletak di tengah Lembah Supe, tanah subur di dekat laut. Ada piramida, kotak bundar, dan bangunan batu bata.

Caral buka Senin sampai Kamis dari jam 9 pagi sampai 4 sore dan Jumat sampai Minggu dari jam 9 pagi sampai jam 6 sore. Kita juga bisa kenali Huaca Pucllana dan Huaca Huallamarca, piramida lingkungan terpotong yang tersisa di antara struktur lainnya. Mereka dikenal sebagai Huacas dan mereka berada di jantung lingkungan Miraflores dan San Isidro. Huacas seremonial ini mewakili budaya Lima kuno sebelum kedatangan para penakluk.

Sesampai di sini orang dapat berjalan kaki, makan atau mengunjungi Pasar India dan membeli kerajinan tangan. Tempat ini buka setiap hari kecuali hari Selasa dari jam 9 pagi sampai 5 sore dan dari jam 7 sampai jam 10 malam. Lalu ada juga rute trekking dan jalan kaki, lingkungan Miraflores Ini sangat indah, dan jika Anda menyukai pantai dan olahraganya, pantainya sangat bagus berselancar, bersepeda atau paralayang.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*