Yang seru untuk dilihat di distrik Montmartre di Paris

Hati suci

Bepergian ke Paris adalah mimpi bagi banyak orang karena ini kota yang indah yang menawarkan banyak hal kepada kita. Dari teras di tepi Sungai Seine hingga Menara Eiffel yang luar biasa atau tempat-tempat yang menjadi bagian dari sejarah seperti Notre Dame. Tetapi juga memiliki lingkungan yang indah yang harus Anda kunjungi dalam ketenangan penuh untuk menikmati semua sudutnya, seperti lingkungan Montmartre yang terkenal.

Montmartre terletak di arondisemen ke-XNUMX Paris, sebuah daerah yang terkenal dengan bukitnya, tempat Basilika Hati Kudus berada. Ini adalah salah satu dari banyak kawasan wisata di kota Paris, jadi kita akan melihat semua yang bisa dilihat di lingkungan bohemian Paris ini.

Sejarah Montmartre

Distrik Montmartre Paris ini adalah bekas komune Prancis milik departemen Seine. Pada tahun 1860 ia bergabung dengan Paris sebagai distrik yang kita bicarakan, XVIII. Lingkungan ini adalah tempat yang sangat bohemian selama abad ke-XNUMX tempat tinggal banyak seniman. Itu adalah tempat yang juga memiliki reputasi buruk karena banyaknya kabaret dan rumah bordil yang ada. Seniman penting seperti Edith Piaf, Pablo Picasso, Vincent Van Gogh atau Toulouse Lautrec tinggal di lingkungan ini, di antara banyak lainnya. Suasana bohemian dan artistiklah yang akan membuat lingkungan Paris ini terkenal, karena bukan satu-satunya yang memiliki monumen terbanyak. Meskipun sentuhan bohemian itu telah memudar selama bertahun-tahun, kini lingkungan itu masih menjadi kawasan wisata di kota.

Basilika Hati Kudus

Monmartre

Salah satu hal pertama yang harus kita lihat adalah Basilica of the Sacred Heart yang berada di atas bukit Montmartre. Untuk sampai ke puncak kita bisa naik kereta gantung Montmartre yang seperti trem yang membawa kita ke area basilika dan ke tempat para pelukis bertemu. Jangan lupa bahwa lingkungan ini masih merupakan tempat yang sangat indah dan bohemian. Dimungkinkan juga untuk langsung menaiki tangga di depan basilika, dengan taman dan dari mana kita dapat melihat pemandangan panorama dari atas atap kota Paris. Ini adalah tempat di mana orang biasanya duduk dan merenungkan citra Paris. Basilika menarik perhatian karena warnanya yang putih dan gaya Romawi-Bizantiumnya. Itu selesai pada awal abad kedua puluh dan hari ini adalah salah satu tempat yang paling banyak dikunjungi di kota. Bukit ini dulunya adalah tempat yang dianggap sakral.

Tempat du tertre

Tempatkan du tertre

Di sekitar basilika ada beberapa jalan yang menarik. Rue du Chevalier de la Barre adalah jalan kecil di mana Anda dapat melihat basilika dan di mana kita juga akan menemukan toko-toko kecil untuk membeli suvenir indah dari Paris, jadi ini adalah perhentian wajib. Dekat jalan ini juga ada Place du Tertre, tempat para pelukis biasa bertemu sudah di abad XIX. Hari ini masih menjadi tempat di mana banyak pelukis menjual karyanya, karena masih sangat turis dan dikunjungi. Bagi banyak orang, membeli karya beberapa seniman di alun-alun terkenal ini seperti suvenir.

Rue de l'Abreuvoir

Maison naik

Jalan ini baru-baru ini muncul dalam serial 'Emily in Paris' dan semua orang menyukainya, tetapi jalan ini sudah menjadi titik yang sangat turis, karena dianggap salah satu yang paling menawan di ibu kota Prancis. Jalan yang juga dekat Sagrado Corazón ini adalah hal lain yang tidak boleh kami lewatkan. Kita juga bisa berhenti sebentar di tempat seperti kafe Maison Rose, tempat para protagonis menikmati malam yang menyenangkan. Ini adalah tempat ikonik lainnya di Paris dan Anda akan setuju bahwa pesona itu sulit ditandingi.

Moulin Rouge dan Boulevard Clichy

Moulin pemerah pipi

Hari ini boulevard ini memiliki toko dan toko seks jenis ini, jadi tempat ini tidak terlihat se-elegan berabad-abad yang lalu. Namun disini kita bisa menemukan Moulin Rouge yang terkenal, Yang merupakan bagian lain yang paling banyak difoto dari seluruh Paris. Warna merahnya akan menarik perhatian Anda dan fakta bahwa ini adalah kabaret paling terkenal di daerah tersebut, bahwa seniman seperti Toulouse Lautrec sudah mengunjunginya untuk melihat can dance yang terkenal. Di sisi lain, di dekatnya adalah 'Café des 2 moulins' di mana protagonis Amelie bekerja dalam film tersebut. Jika Anda menyukainya dan ingin mengingat tempat-tempat yang ada di dalamnya, Anda bisa mampir ke kafe ini. Anda akan menyadari bahwa kedai kopi di Paris adalah budaya yang utuh.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*