Yang Wajib Dikunjungi di Okinawa

Perjalanan lengkap ke Jepang itu tidak bisa dipikirkan tanpa mengetahui Okinawa. Ini adalah salah satu prefektur yang membentuk negara tetapi sekitar tiga jam dengan pesawat dari Tokyo, lebih dekat ke Taiwan daripada ke pulau-pulau utama Jepang.

Okinawa adalah tujuan tropis laut pirus dan pantai pasir putih, tetapi pada saat yang sama kisah tragis Perang Dunia II dan emigrasi besar-besaran pasca-konflik membebani punggungnya. Hari ini, di Actualidad Viajes, apa yang harus dilihat di Okinawa.

Okinawa

Kadang-kadang Itu adalah Kerajaan Kyukyu, sebuah kerajaan independen yang pada suatu saat di abad ketujuh belas membayar upeti kepada kaisar Cina, tetapi pada tahun 1609 penaklukan Jepang dimulai sehingga upeti berpindah dari tangan dan itu terjadi pada masa kaisar Meiji, pada akhir abad ke-XNUMX, bahwa Jepang mencaplok mereka ke wilayah kekuasaannya secara resmi. Jelas China tidak ingin tahu apa-apa selain dengan Amerika Serikat sebagai mediator, menurut Anda apa yang akan terjadi? Kerajaan selesai dan Okinawa dan pulau-pulau lainnya menjadi Jepang.

Setelah perang, yang sangat keras untuk wilayah pulau ini, Amerika melanjutkan untuk mengelola segalanya dan mereka diserahkan kepada pemerintah Jepang pada waktu yang berbeda. Transfer total hanya akan terjadi di tahun 70-anMeskipun masih ada pangkalan Amerika hari ini yang terus ditolak oleh orang Okinawa.

Yang Wajib Dikunjungi di Okinawa

Pertama, Anda harus mengatakan itu itu negara kepulauan dan bahwa ada beberapa pulau untuk dikunjungi, tetapi ada pulau okinawa sama, apa? itu adalah yang terbesar dan terpadat di prefektur, selain sebagai pusat transportasi.

Ibukota prefektur ini adalah kota Naha dan di sanalah pangkalan Amerika berada. Bagian kota yang paling urban adalah di tengah pulau, tetapi ujung selatan masih cukup kasar dan kurang penduduknya, sementara bagian utara mempertahankan perbukitan berhutan dan beberapa desa nelayan.

Saya ada di sana pada tahun 2019, dalam perjalanan terakhir saya ke Jepang sebelum pandemi, dan saya harus mengatakan bahwa saya tidak terlalu menyukai kota Naha. Kecuali jalan utama, tidak banyak yang bisa dilihat dan jika Anda bergerak sedikit dengan bus, mencari badut terdekat, Anda akan melihat bahwa kota ini agak sedih dan tidak dalam kondisi sebaik yang terlihat di Jepang tengah.

Kami tiba dengan pesawat dari Bandara Haneda dan dari bandara lokal kami naik monorel yang, meskipun tidak membuat perjalanan yang luar biasa, membawa Anda lebih dekat ke titik-titik terpenting di pusat kota Naha. Hotel kami berjarak sekitar 400 meter dari stasiun dan meskipun kami pikir toko-toko tutup untuk akhir pekan, tidak, mereka tetap seperti itu setiap hari kami tinggal sehingga tampak seperti sektor hantu lebih dari kota yang hidup.

Kami mencari hotel yang dekat dengan jalan utama, Kokusaidori atau Calle Internacional, seperti terjemahannya. Malu sepanjang dua kilometer dan melintasi pusat Naha mulai kurang lebih di stasiun bus pusat dan balai kota.

Ini memiliki toko-toko dari semua jenis, bar, hotel dan restoran di kedua sisi, semua dalam gaya kota pantai. Beberapa besar dan luas juga terbuka galeri tertutup penuh dengan toko-toko yang pada gilirannya membuka beberapa cabang lagi, dan di sana Anda dapat kehilangan waktu mencari barang murah atau melarikan diri dari matahari: Mutsumidori dan Hondori.

Dan jika Anda pergi ke Naha di musim panas, Anda akan mati kepanasan. Kami benar-benar berpikir tentang laut tapi ini sangat panas. Kami juga pergi mencari malam tapi benar-benar sangat sedikit. Kami pikir karena itu adalah iklim tropis, kami akan menemukan toko dan restoran buka sampai nanti, tetapi tidak, tutup semuanya lebih awal dan pada tengah malam Anda bisa pergi tidur.

Sebenarnya pergerakan terkonsentrasi di 200 atau 300 meter, tidak lebih, "kehidupan" mulai menurun semakin Anda berjalan dan meskipun ada konstruksi komersial baru tampaknya toko-toko itu sama seperti di tahun 70-an atau 80-an. Di sore hari, ketika orang-orang kembali dari wisata dan pantai, ada lebih banyak orang dan inilah saatnya untuk berbelanja oleh-oleh atau makan es krim. merek lokal yang paling populer adalah Segel Biru dan itu sangat enak. Anda juga bisa mencoba daging lokal, ada banyak barbekyu yang mempromosikannya.

Tidak diragukan lagi hal terbaik yang ditawarkan pulau ini dalam hal pariwisata adalah Akuarium Churaumi, adalah akuarium terbaik di negara ini dan setelah ditutup berbulan-bulan karena virus corona, dibuka kembali Oktober lalu. Tempat ini berasal dari tahun 70-an, tetapi pada tahun 2002 benar-benar didesain ulang. Apa yang terbaik? Yang besar Tangki Kuroshio, salah satu yang terbesar di dunia. Dinamakan untuk arus Kuroshio yang bertanggung jawab atas keanekaragaman flora dan fauna laut yang indah di pulau-pulau tersebut.

Di dalam tangki ada banyak variasi spesies, termasuk hiu paus dan ikan pari. Tampan! Akuarium ini memiliki tiga lantai, dengan pintu masuk di lantai tiga dan pintu keluar di lantai pertama. Ada kolam di mana Anda bisa menyentuh ikan dan melihat tampilan karang hidup yang indah. Rute yang diusulkan tempat itu membawa Anda ke Tangki Kuroshio dan di sinilah Anda paling sering berkunjung karena pemandangannya sangat bagus dan dengan keberuntungan Anda dapat melihat bagaimana ikan diberi makan. Ada juga teater-bioskop dengan proyeksi kehidupan laut pulau-pulau.

Yang benar adalah bahwa tangki adalah hal terbaik di akuarium, tetapi jika Anda menyukai kehidupan laut, sisanya juga tidak akan mengecewakan Anda. Tidak ada kekurangan kolam renang luar ruangan dengan lumba-lumba, penyu, dan manatee. Bagaimana Anda bisa sampai di sini? Yang terbaik adalah menyewa mobil dan pergi sendiri karena Berjarak 90 kilometer dari pusat kota Naha, tetapi Anda juga bisa pergi dengan buss, menggunakan Okinawa Airport Shuttle atau Yanbaru Express atau bus 117. Penerimaan adalah 1880 yen.

Saya sangat menyukai sejarah dan salah satu hal yang selalu menarik saya ke Jepang adalah sejarahnya yang invasif dan partisipasinya dalam Perang Dunia II, jadi minat saya ada di sana. Jadi, saya mengunjungi Peringatan perang. Okianawa adalah tempat kejadian pertempuran paling berdarah dari apa yang disebut Perang Pasifik dan diperkirakan sekitar 200 ribu orang, setengah warga sipil, ditambah 12.500 orang Amerika, tewas dalam bentrokan yang berlangsung dari bulan April sampai Juni '45.

Kenangan perang itu berat dan selalu hadir sehingga ada museum, tugu peringatan dan monumen di mana-mana. Bahkan, butuh waktu lama bagi kaisar untuk bisa menginjakkan kaki di pulau itu karena orang-orang bahkan tidak ingin melihatnya. Peringatan utamanya adalah Taman Peringatan Perdamaian yang berada di ujung selatan pulau, dengan museum yang memberikan wawasan tentang perang dan pertempuran yang sebenarnya.

Ada juga banyak koleksi plakat batu dengan nama tentara dan warga sipil yang gugur, termasuk orang Taiwan dan Korea yang menjadi pekerja paksa atau budak Jepang. Beberapa kilometer jauhnya adalah Monumen Himeyuri mengingatkan pada siswa sekolah menengah perempuan yang bekerja di ketentaraan, di rumah sakit yang digali dari batu di perbukitan dalam kondisi yang mengerikan, dan yang, sebagian besar, meninggal.

Dalam hal ini, saya sangat merekomendasikan mengunjungi Barak Bawah Tanah Angkatan Laut Jepang. Anda bisa sampai di sana dengan bus, mengambilnya di Terminal Bus Naha. Tempat ini berada di bawah tanah dan terdiri dari jaringan terowongan beberapa meter, dengan lorong, tangga, dan ruangan dengan ukuran berbeda, yang berfungsi sebagai markas angkatan laut Jepang selama perang.

Anda akan melihat ruang di mana generator listrik berada, yang lain di mana kantor bekerja, tangga yang menghubungkan koridor pada ketinggian yang berbeda dan sebuah ruangan yang dindingnya mempertahankan jejak pecahan peluru yang dengannya beberapa tentara memutuskan untuk bunuh diri sebelum kekalahan. Ini benar-benar memobilisasi untuk berjalan-jalan di sini. Kami beruntung dan kami hanya empat orang yang kami lintasi di rute itu. Tidak panas sama sekali, tapi mau tak mau kami membayangkan bagaimana ratusan tentara hidup berdampingan di koridor sempit itu.

Penerimaan adalah 600 yen dan buka setiap hari dari jam 9 pagi sampai jam 5 sore. Ini sangat berharga. Situs lain yang klasik di Okinawa adalah Kastil Shuri. Sayangnya itu terbakar tak lama setelah kunjungan kami, pada Oktober 2019, tetapi ada rencana rekonstruksi akan selesai pada 2026. Sementara itu, Anda dapat pergi dan melihat bagaimana situs bekerja. Sayangnya itu banyak terjadi pada bangunan bersejarah di Jepang, yang terbuat dari kayu dan batu, sehingga sangat sulit untuk menemukan bangunan yang asli dan benar-benar tua.

Shuri adalah nama ibu kota asli Kerajaan Ryuku dan kastil ini ada dalam daftar UNESCO Warisan Dunia. Kastil yang hancur lainnya adalah Kastil Nakagusuku dan ada juga Taman Shikinaen, yang merupakan taman kerajaan atau Tamaudun, makam kerajaan. Untuk mengenal budaya lokal Anda dapat mengunjungi Dunia Okinawa atau Ryukyu Mura. Jika Anda menyukai seni, ada Museum Prefektur Okinawa, jika Anda menyukai keramik, Anda dapat berjalan-jalan dan berbelanja di sekitar distrik Tsuboya.

Desa Amerika Ini adalah pusat komersial di dekat pangkalan Amerika, tetapi jika Anda tidak berada di Okinawa untuk melihat orang Amerika yang lebih baik, jangan mengunjunginya. Jika Anda menyukai nanas, saya akan memberitahu Anda bahwa Okianawa memiliki perkebunan buah ini dan merupakan produsen yang hebat. Mereka super manis dan juicy! NS Taman Nanas Nago adalah yang paling. Dan seperti yang Anda ketahui dengan baik, Orang Jepang adalah peminum bir besaray merek lokal adalah Orion. Anda bahkan dapat mengunjungi penyulingan dalam tur yang sangat menyenangkan.

Yang benar adalah bahwa hal terbaik yang dapat Anda lakukan di pulau utama Okinawa adalah tinggal di Naha, memberikan kota beberapa hari dan menyewa mobil untuk tur pulau, jika Anda tidak melewati pulau tropis lainnya. . Dengan mobil Anda memiliki kebebasan bergerak dan Anda dapat pergi ke pulau-pulau kecil yang dihubungkan oleh jembatan dan sangat indah. Dalam kasus kami, kami naik pesawat ke Miyakoshima, pulau tropis yang indah tempat kami menghabiskan lima hari yang menyenangkan… sangat panas.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

bool (benar)