Yang Wajib Dikunjungi di Saint Malo, Prancis

Prancis memiliki tujuan yang indah di mana seni dan sejarah digabungkan. Salah satunya adalah Saint Malo, tempat wisata paling populer di Brittany Prancis. Jika Anda menyukai fotografi, maka tunggulah sampai Anda melihat semua yang ditawarkan benteng kuno ini kepada pengunjungnya yang antusias.

Hari ini, apa yang harus dilihat di Saint Malo, Prancis.

Saint Malo

Sejarah ini pulau berbatu dimulai dengan berdirinya sebuah kota pada abad ke-XNUMX SM, tidak persis di tempat yang sama tapi sangat dekat. Benteng Aleth, tempat St-Servan berdiri saat ini, dibangun oleh a suku celtic untuk menjaga pintu masuk Sungai Ranca.

Ketika orang roma tiba mereka memindahkan mereka dan semakin memperkuat tempat itu. Waktu setelahnya, pada abad ke-XNUMX, biarawan Irlandia tiba di sini Brendan dan Aron, dan mendirikan sebuah biara.

Pulau Saint-Malo hanya terhubung ke daratan melalui jalan pasir dan selama periode serangan Viking yang kejam yang merupakan bagian dari pertahanan alami mereka. Uskup Jean de Chatillon menambahkan tanggul dan tembok ke sana pada abad ke-XNUMX, sehingga memunculkan benteng sejati.

Seiring waktu penduduk Saint Malo mengembangkan rasa kemandirian yang kuat dan itu menunjukkan mereka mendukung atau menentang penguasa yang dimiliki Inggris, Prancis, dan Inggris. Pelautnya kaya dan dikenal suka merampok kapal asing yang melintasi kanal. Faktanya, mereka adalah bajak laut atau bajak laut resmis, dan bertindak terutama selama abad ketujuh belas dan kedelapan belas di bawah perlindungan raja Prancis. Yang terkenal Paten corso.

Salah satu pelaut paling terkenal di Prancis, yang Penemuan Kanada dikreditkan tanpa melangkah lebih jauh, itu adalah Jacques cartier, penduduk asli Saint Malo. Dengan dukungan Francis I dari Prancis, ia melakukan tiga perjalanan ke Amerika Utara pada abad ke-XNUMX dan menjadi orang Eropa pertama yang mendarat di tempat yang sekarang menjadi wilayah Montreal-Quebec. Dia membaptis tanah ini sebagai "Kanada", sebuah kata dari penduduk asli daerah tersebut dan yang artinya Desa kecil.

Selama Perang Dunia II kota ini rusak parah. Jenderal Patton Amerika yang terkenal, yang mengepung kota dan membomnya sampai Jerman menyerah. Diperlukan rekonstruksi total kemuliaan dan keindahan Saint Malo 30 tahun rekonstruksi.

Bagaimana cara pergi ke Saint Malo? Ada banyak cara tetapi yang paling populer adalah dengan feri dari pantai selatan Inggris atau oleh Kepulauan Channel. Ada feri Brittany yang menghubungkan Portmouth, di Inggris, dengan Saint Malo melakukan tujuh penyeberangan mingguan dalam perjalanan sembilan jam, Feri Condor yang menghubungkan titik yang sama tetapi juga tempat-tempat lain di pantai Inggris. Di samping itu kamu bisa naik pesawat, bandara berjarak 14 kilometer dari benteng, tetapi setelah itu Anda harus menyewa mobil karena tidak ada bus atau kereta api yang menghubungkan.

Jika Anda lebih suka kereta api stasiun kereta api adalah dua kilometer timur benteng. Bisa pergi dari Paris dalam perjalanan tiga jam 10 menits, dari stasiun Montparnasse, dalam total perjalanan tujuh jam. Jika Anda berada di London, Anda juga bisa pergi, dari St. Pancras ke Paris dan dari sana TGV ke Saint Malo.

Yang Wajib Dikunjungi di Saint Malo

Yang pertama adalah Benteng. Ini adalah daya tarik wisata yang paling penting: jalan-jalannya yang sempit, bar dan restorannya, toko-tokonya… Ini adalah tujuan akhir pekan yang bagus. Benteng bertengger di pulau granit dan karena semuanya hancur dalam Perang Dunia II, udara kuno lebih merupakan hasil pekerjaan restorasi super, keseluruhan proyek yang baru selesai pada tahun 1971.

Hari ini Anda dapat berjalan di seluruh rute dinding dan tanggul, untuk menikmati pemandangan, juga menikmati pantainya, pergi makan, bersantai dan menghabiskan akhir pekan panjang terbaik yang dapat Anda bayangkan. Saint Malo adalah tujuan terbaik untuk ini.

Di dalam benteng adalah Château de Saint Malo, mengesankan, hari ini diubah menjadi balai kota dan Museum Saint Malo. Di dalam museum ada beberapa pameran, tetapi yang paling penting adalah yang berhubungan dengan sejarah maritim kota dan pendudukan, penghancuran dan rekonstruksi dalam Perang Kedua.

Juga di dalam Benteng adalah Katedral Saint Vincentt dengan menara spiralnya menjulang di atas jalanan. Telah ada gereja di tempat yang sama ini sejak abad ke-XNUMX, tetapi katedral Gotik saat ini berasal dari abad ke-XNUMX. Anda akan melihat di sini sebuah plakat memperingati keberangkatan Jacques Cartier ke Kanada.

La Gerbang Saint Vincent Ini adalah pintu masuk utama ke Benteng. Di dalam dan di depan Kastil adalah Tempat Chateaubriandhari ini bagian kota yang paling ramai dengan restoran dan hotel. Di luar gerbang adalah dermaga komersial. Misalnya, ada L'Hotel d'Asfeld, sebuah mansion abad ke-XNUMX yang termasuk di antara sedikit yang beruntung yang selamat dari bom. Itu dibangun oleh pemilik kapal kaya, direktur Perusahaan India Timur Prancis, Francois-Auguste Magon.

Di sisi selatan dinding adalah Pelabuhan Dinan, tempat yang menarik jika Anda ingin naik perahu. Ada feri yang berhenti sebentar di sini saat berlayar di sungai atau di sepanjang pantai menuju Cape Frehel. Ini juga menandai awal dari Moles des Noires dengan mercusuarnya.

luar Porte des Bes, yang memberikan akses ke ujung utara Pantai Bon Securs, Apakah mereka Lapangan Vauverts dan patung corsair lokal paling terkenal, Robert Surcouf. Barat laut benteng adalah menara, the Menara Bidoune, dengan pameran temporer.

Di luar tembok Saint Malo, di belakang terminal feri di selatan benteng, adalah distrik tertua, didirikan pada zaman Romawi: Saint Servan. Di sepanjang sungai Anda akan melihat pemandangan yang spektakuler Menara Solidor, dibangun untuk mempertahankan pintu masuk ke Rance, hari ini dengan museum. Tur berlangsung 90 menit jika Anda ingin melakukannya.

Muara Sungai Rance sangat indah juga. Seluruh pedesaan di sekitar benteng sangat indah karena Ini memiliki rumah para pedagang kaya Saint Malo. Punya beberapa kebunnya terbuka untuk umum, misalnya, Parc de la Briantais. Ada juga akuarium yang bagus, dengan tangki hiu yang besar.

Pinggiran kota Parame itu telah berkembang selama bertahun-tahun dan hari ini berfungsi sebagai resor laut Saint Malo sendiri. Pantainya yang panjangnya tiga kilometer menjadi daya tarik utamanya, meski saat air pasang akan tertutup. Anda bisa menginap di sini, ada banyak hotel yang menghadap ke laut.

Bicara tentang pantai dan laut, orang mencari ini juga, di luar benteng. Pantai dan pulau Saint Malo juga menerima pengunjung selama musim panas. Pantainya berpasir putih halus dan ada beberapa pulau berbatu yang bisa Anda capai pai. Banyak dari pulau-pulau ini mereka memiliki benteng tuas, makam dan tentu saja, pemandangan sekitarnya.

Pasir terbuka memungkinkan untuk berjalan setengah sirkuit Kota Tua di sisi barat dan di sisi utara antara Moles des Nories dan kastil Saint Malo. Di sebelah timur kastil adalah Playa Grande yang masuk ke wilayah Parame. Jika Anda menyukai ide mengunjungi pulau-pulau tersebut, maka jadwal feri ada di depan pintu Porte St. Pierre.

Pantai Tahi Lalat letaknya jauh di selatan dan terletak di antara Mole des Noires dan benteng Belanda. Pantai ini relatif kecil dan terlindung sehingga merupakan tempat yang sangat dicari di musim panas.  Pantai Bon Secours besar dan panjang dan diakses dari sisi utara Holland Bastion melalui Porte St Pierre. Ada klub memancing di jalan di bawah pintu. Anda juga dapat menikmati pemandian laut di kolam laut bon saat air surut.

Chateaubriand adalah seorang politikus Prancis dan penulis romantis dari Saint Malo.. Makamnya ada di pulau Grand Be, salah satu pulau berbatu yang bisa Anda capai dengan berjalan kaki. Dia dimakamkan di sini karena dia ingin ini menjadi tempat peristirahatan terakhirnya. Saat itu pada tahun 1848 dan Anda akan melihat salib sederhana yang menghadap ke laut. Di sisi lain adalah Petit Be, pulau lain yang bisa dicapai dengan berjalan kaki jika sedang surut.

Di sini, di Petit Be adalah yang terpelihara dengan sangat baik Fort du Petit Be berasal dari zaman Louis XIV dan yang baru-baru ini dibuka untuk pengunjung, selalu surut. Anda akan melihat beberapa meriam tua yang sangat bagus. Itu Pantai Eventail itu di luar tembok utara benteng. Ini adalah salah satu dari tiga pantai berbatu di daerah itu, ada tiga, dan itu melekat pada Grand Plage atau Playa Grande di Fort National.

Benteng Nasional ini berasal dari tahun 1689 dan dirancang oleh Vauban, bersama dengan sisa garis pertahanan Saint Malo. Tujuannya: melindungi privateer Prancis dari serangan Inggris dan mereka selalu sukses. Tur benteng berlangsung lebih dari setengah jam dan Anda akan melihat banyak ruang bawah tanah, serta menikmati teropong yang dipasang di dinding.

Akhirnya, Apa yang dapat Anda lakukan di dekat Saint Malo? Apa saja wisata yang mungkin? Nah, ada banyak dan yang terbaik dari semuanya adalah Anda tidak perlu memiliki mobil karena layanan kereta dan bus mencakup banyak tujuan ini. kamu bisa pergi ke Mont St. Michel, ke desa abad pertengahan Dinan, Anda dapat menggabungkan pantai dan berjalan-jalan Membatalkan, Dinard sendiri atau Pantai zamrud.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

bool (benar)