Bagaimana Kepulauan Canary terbentuk?

itu Canary Islands mereka adalah sebuah kepulauan di atas Samudra Atlantik. Mereka barat laut Afrika dan total ada sekitar delapan pulau, lima pulau dan delapan batu. Kami berbicara, misalnya, La Gomera, La Palma dan Tenerife, El Hierro, Fuerteventura, Lanzarote dan Gran Canaria.

Tapi bagaimana pulau kenari terbentuk? Apa proses luar biasa yang membuat mereka dilahirkan?

Bagaimana Kepulauan Canary terbentuk

Pulau - pulau berasal dari gunung berapi dan mereka berada di lempeng Afrika, sehingga mengintegrasikan wilayah yang dikenal sebagai Makaronesia. Mereka memiliki iklim subtropis, dengan beberapa variabilitas iklim yang diterjemahkan menjadi keanekaragaman hayati.

Semua pulau memiliki cagar biosfer, taman nasional, dan kawasan yang dinyatakan sebagai Situs Warisan Dunia. Sebelum pandemi, pulau-pulau itu dikunjungi jutaan dan jutaan orang, misalnya, pada tahun 2019 diperkirakan mereka memiliki 13 juta pengunjung.

Juga dihitung bahwa asal vulkaniknya, dalam hal usia Bumi, cukup baru: 30 juta tahun. Ada beberapa teori yang menyatakan bahwa pembentukan pulau-pulau memiliki periode atau siklus vulkanik yang berbeda yang melibatkan proses konstan munculnya lava dan pemadatan berturut-turut.

Dengan demikian, setiap pulau dalam kelompok tersebut dapat dikatakan memiliki sejarah geologi atau kekunoannya sendiri dan mungkin pulau tertua adalah Fuerteventura dan Lanzarote, dengan Tenerife, Gran Canaria dan La Gomera di belakang. Yang terbaru adalah La Palma dan El Hierro, yang berusia hampir 2 juta tahun.

Jadi seperti apa proses atau siklus ini? Pertama, fase yang disebut Kompleks Basal terjadi, di mana kerak samudera retak dan blok naik di mana lava dari letusan bawah laut diendapkan. Kemudian pulau-pulau muncul dari perairan dalam fase yang disebut "Konstruksi Sub-Aerial".

Di sini ada dua siklus, pertama seri lama di mana bangunan vulkanik besar dibuat, dan kemudian apa yang disebut seri terbaru yang masih tersisa saat ini dan yang cirinya adalah aktivitas vulkanik permanen. Singkatnya, kita bisa membayangkan magma dari bagian dalam planet naik melalui berbagai retakan di kerak bumi, terakumulasi di dasar laut dan kemudian muncul di permukaan laut.

Ini seperti ini selama jutaan tahun, dan seperti yang kami katakan, berlanjut hingga hari ini dengan uap air, gas belerang, dan letusan dari waktu ke waktu. Misalnya, letusan Teneguía di pulau La Palma pada tahun 1971 atau yang terbaru, pada tahun 2021, ketika gunung berapi yang tidak disebutkan namanya itu membuat pulau itu ketakutan selama 90 hari.

Kepulauan Canary, dengan caranya sendiri, misterius, karena mereka membentuk salah satu dari sedikit kepulauan yang dibentuk oleh gunung berapi laut yang masih aktif, jadi bagi para ilmuwan mereka sangat menarik. dihitung setidaknya 18 letusan dalam 500 tahun jadi ada cerita vulkanik yang cukup intens dan ya, kita belum melihat akhir darinya.

Kekhasan pulau-pulau tersebut telah mengilhami beberapa teori tentang pembentukannya. Untuk sementara waktu berlaku teori titik panas yang menurutnya pulau-pulau itu berasal dari parit lintas samudera antara Afrika dan Amerika. Beginilah cara pulau-pulau muncul dalam sebuah jejak, yang tertua adalah yang terjauh dari asalnya saat mereka bergerak di sepanjang lempeng litosfer.

Teori lain adalah menyebarkan teori fraktur, Menurutnya, seiring dengan siklus kompresi dan distensi lempeng tektonik Atlas, terjadi rekahan di litosfer yang menyebar dari benua ke Atlantik, meninggalkan magma di belakangnya, menurunkan tekanan dan memungkinkannya muncul di atas. permukaan.

Harus dikatakan bahwa ini adalah teori dan belum sepenuhnya diterima, meskipun teori hot spot lebih populer. Ini akan menjelaskan mengapa pulau-pulau itu masih aktif, kecuali beberapa pulau yang, saat ini, tidak mencatat aktivitas vulkanik. Ya, ya, penjelasan ini masih memiliki lubang tapi penyelidikan ilmiah terus mencoba menjawab semua pertanyaan.

Kemudian, Karakteristik apa yang dimiliki Kepulauan Canary yang indah dan berbahaya? baik mereka punya satu keragaman besar batuan vulkanik mencakup seluruh spektrum basal basa, ada: semua jenis kawah, sangat asimetris tergantung dari mana angin bertiup, yang memandu magma ke satu arah atau lainnya, di samping ledakan piroplastik dan bom, dan ada juga berbagai magma di pulau-pulau dan banyak struktur gunung berapi antara kerucut, strata, kawah, kaldera...

Di sisi lain, pulau-pulau menikmati iklim laut subtropis yang menyenangkan, dengan angin pasat, karena kedekatannya dengan daerah tropis dan arus El Golfo. Angin mendorong awan membentuk lautan awan yang indah yang juga memberikan sensasi bahwa perairan laut hampir seperti spons dan sangat tenang.

Kepulauan Canary adalah surga dengan suhu rata-rata selama tahun 25 C dan itulah mengapa di tingkat turis itu adalah sebuah fenomena.

Kiri informasi praktis tentang pulau-pulau yang paling penting:

  • telapak tangan: Ini memiliki 708.32 kilometer persegi dan populasi 83.458 ribu jiwa. Gunung berapi Teneguía memilikinya yang buruk, tetapi tahun lalu ada letusan lain yang menyebabkan malapetaka. Ini adalah pulau tertinggi kedua di grup, dengan puncak tertinggi 2426 meter, Roque de los Muchachos. Ini memiliki teleskop optik terbesar di dunia, Gran Telescope Canarias dengan cermin berdiameter 10, 40 meter.
  • El Hierro: Ini adalah pulau terkecil dengan administrasi sendiri: 268.71 kilometer persegi dan hanya 11.147 ribu jiwa. Ini adalah Cagar Biosfer dan letusan bawah laut besar terjadi satu dekade lalu. Ini adalah pulau pertama di dunia yang mandiri dalam energi terbarukan.
  • Tenerife: Ini adalah pulau terbesar, dengan 2034.38 kilometer persegi. Itu juga yang paling padat penduduknya dengan 928.604 ribu jiwa. Dia dikenal sebagai "pulau musim semi abadi", memiliki pantai yang indah dan banyak taman alam. Dan ya, itu adalah salah satu yang menerima kekayaan turis terbesar per tahun.
  • Gran Canaria: Ini adalah pulau kedua dengan lebih banyak penduduk dalam grup. Luasnya 1560 kilometer persegi, berbentuk bulat, dan memiliki banyak gunung. Memiliki situs arkeologi lanskap yang bernilai dan bervariasi, dari pantai keemasan, melalui lanskap gurun hingga area yang sangat hijau.
  • Fuerteventura: Ini memiliki 1659 kilometer persegi dan paling dekat dengan Afrika. Itu juga tertua dari sudut pandang geologis dan paling terkikis. Ini adalah Cagar Biosfer sejak 2009.
  • Lanzarote: Ini adalah pulau paling timur dan tertua dari semuanya. Ini memiliki 845.94 kilometer persegi dan ibukotanya adalah Arrecife. Ini memiliki gunung berapi dan telah menjadi Cagar Biosfer sejak 1993.
  • Yang Anggun: sampai baru-baru ini hanya dikenal sebagai pulau kecil, tetapi hari ini adalah sebuah pulau, pulau kedelapan yang berpenghuni dari grup tersebut. Luasnya hampir 29 kilometer persegi dan dihuni oleh 751 orang.
Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*