baju tradisional jepang

Jepang adalah rumah kedua saya. Saya telah ke sana berkali-kali dan saya tidak sabar menunggu pandemi berakhir untuk kembali. Saya suka negara ini, orang-orangnya, keahlian memasaknya, dan budayanya. Jepang adalah Phoenix, tidak diragukan lagi, dan di antara begitu banyak keajaiban hari ini kami akan menyoroti baju tradisional jepang.

Di sini orang berpakaian seperti yang mereka inginkan, Anda akan melihat ketika Anda berjalan melalui jalan-jalannya dan tidak ada yang melihat apa yang Anda kenakan. Tetapi juga, itu adalah masyarakat di mana modern hidup berdampingan dengan yang lama, jadi kartu pos yang biasa adalah melihat seorang wanita berkimono di sebelah seorang eksekutif dengan sepatu hak tinggi, keduanya menunggu kereta peluru.

Mode di Jepang

Seperti yang saya katakan di atas gaun jepang seperti yang mereka inginkan, dengan keuntungan besar bahwa tidak ada yang menilai mereka. Anda mungkin menemukan seorang wanita dewasa berpakaian seperti karakter anime atau seorang pria tua berpakaian seperti siapa yang tahu apa, seorang pengusaha yang cerdas, seorang pekerja konstruksi, atau beberapa pria muda yang kecokelatan secara artifisial.

Ada tren, tentu ada, ada kelompok yang mengikutinya, tapi menurut saya perbedaannya adalah tidak ada yang melihat apa yang dilakukan orang lain. Saya berasal dari budaya di mana jika kuning digunakan di musim panas, kita semua memakai warna kuning, dan inilah beberapa perbedaannya. Bahwa tampilan tidak kritis itu bagus. Apakah Anda tidak memiliki payudara besar, celana jeans tidak cocok untuk Anda seperti Jennifer Lopez? Siapa peduli?

Jadi, jika Anda berencana untuk pergi ke Jepang, Anda harus tahu bahwa berjalan-jalan dan mengamati penduduknya adalah pengalaman budaya yang luar biasa. Dan ya, yang modern, langka, dan menakjubkan akan bercampur dengan yang tradisional, dengan yukata, kimono, sandal geta, dan banyak lagi.

baju tradisional jepang

Pakaian tradisional Jepang adalah kimono. Secara umum, kimono dibuat dengan kain sutra, mereka memiliki lengan panjang yang membentang dari bahu ke kaki, atau hampir, mereka dipegang dengan ikat pinggang lebar, obi, dan dalam kehidupan sehari-hari mereka tetap untuk acara khusus atau festival tradisional.

Kimono membatasi gerakan wanita dan itu adalah pakaian yang membutuhkan biaya dan waktu untuk dipakai. Hal ini sejalan dengan peran perempuan dalam masyarakat tradisional Jepang, yaitu sebagai asisten, pendamping, dan berjalan-jalan. Ada kimono musim dingin dan ada kimono musim panas, lebih ringan, kurang berlapis, dikenal sebagai yukata. Anak-anak atau dewasa muda harus mengenakan yukata untuk festival musim panas, seperti yang pasti Anda lihat di banyak manga dan anime.

Kimono itu feminin dan maskulin. Itu berlapis dan jumlah lapisan berkaitan dengan tingkat ekonomi orang tersebut atau kepentingan sosialnya. Kimono wanita sebenarnya lebih rumit daripada pria dan memiliki lebih banyak detail. Lapisan tidak menutupi satu sama lain dan itu memungkinkan permainan garis berwarna yang sangat indah.

Kain yang digunakan untuk membuat kimono memiliki panjang yang disebut tan, panjangnya sekitar 11.7 meter dan lebar sekitar 34 sentimeter adalah yang biasa. Dua potong dipotong dari ini tan, satu untuk melakukan bagian depan dan bagian depan dan yang lainnya untuk rekan mereka masing-masing. Jahitan vertikal dibuat di tengah bagian belakang dan di sinilah kedua bagian bertemu dan panjang di masa depan dilipat dan dijahit ke badan untuk membentuk lengan.

Kedalaman lengan bervariasi dari satu pakaian ke pakaian lainnya. Pada awal abad ke-XNUMX, kimono dibuat dengan payudara, kain yang dipintal dari sutra yang diperoleh dari kepompong yang rusak. Kemudian, dengan diperkenalkannya mesin tekstil, penggunaan jenis benang bermutu rendah ini disempurnakan dan dengan demikian terciptalah kain yang lebih berkilau, tebal, tahan lama dan relatif lebih murah. Kain ini diwarnai dengan pewarna buatan, dengan teknik inovatif, dan dengan demikian semua wanita Jepang mulai memilih meisen untuk membuat kimono kasual mereka.

Jenis kimono lainnya adalah Tsukesage, sedikit lebih kasual daripada kimono Homongi. Ini memiliki desain yang lebih sederhana dan lebih sederhana yang menutupi area kecil di bawah pinggang.

Ada gaya pakaian tradisional yang sangat khas dari geisha Kyoto, itu SUsohiki. Para wanita muda ini mengenakannya saat mereka menari atau melakukan seni khas. Warna dan desain pakaian ini bergantung pada musim dalam setahun dan acara yang dihadiri geisha.

Ini adalah gaun yang panjang, cukup banyak jika kita bandingkan dengan kimono biasa, karena didesain sedemikian rupa sehingga roknya terseret di lantai. Susohiki dapat mengukur lebih dari 2 meter dan terkadang dia juga dipanggil Hikizuru. Mereka juga menggunakannya saat menyanyikan lagu Maikowho, menari, atau memainkan shamisen (alat musik tradisional Jepang dengan tiga senar). Salah satu aksesorisnya yang lucu adalah Kanzashi yaitu, aksesori rambut Itu terbuat dari kayu yang dipernis, emas, perak, kulit kura-kura, sutra, atau plastik.

Anda mungkin telah memperhatikan bahwa ada beberapa gaya kimono, jadi berikut adalah nama-nama yang paling populer: furisode, berlengan panjang dan dikenakan oleh wanita muda ketika mereka berusia 20 tahun, the homongi, semi formal, feminin, untuk digunakan dalam pernikahan teman, the komon Lebih kasual dan memiliki banyak desain, dan terakhir kimono pria, selalu lebih sederhana, lebih formal, menggabungkan hakama dan jaket haori.

Dan yukata? Seperti yang kami katakan, mereka adalah kimono sederhana dan ringan, terbuat dari kapas atau benang sintetis. Mereka dipakai oleh anak perempuan dan anak laki-laki dan sangat populer karena mudah dirawat dan lebih murah. Yukata secara tradisional diwarnai dengan warna nila, tetapi saat ini ada berbagai warna dan desain yang dijual. Jika Anda mengunjungi ryokan atau onsen, Anda akan memilikinya di kamar Anda untuk digunakan saat Anda menjadi tamu.

Pakaian tradisional Jepang lainnya adalah hakama. Ini untuk pria dan itu adalah pakaian yang dikenakan di atas kimono. Itu diikat di pinggang dan jatuh kira-kira ke lutut. Umumnya pakaian ini tersedia dalam warna hitam dan putih, dengan garis-garis, meskipun ada juga model dengan warna biru. Anda akan melihat hakama dalam pegulat sumo, ketika mereka menghadiri acara publik atau upacara formal. Ini sesuatu seperti lambang orang jepang.

Pakaian tradisional lainnya adalah senang yang menggunakan pria di festivalterutama mereka yang menari. The happi adalah kemeja dengan lengan siku. Ini memiliki bagian depan yang terbuka, diikat dengan tali dan sementara happis yang dihiasi dengan ikon dan desain mencolok digunakan di festival, di acara lain mereka diikat di pinggang dengan ikat pinggang dan lebih sederhana. Beberapa desain ada di area leher dan terkadang sampai lengan baju hingga bahu.

Dan akhirnya, dalam hal kesederhanaan kami memiliki jinbei, santai, mirip dengan piyama kami, untuk pergi berkeliling di rumah atau di festival musim panas. Mereka dikenakan oleh pria dan anak-anak, meskipun akhir-akhir ini beberapa wanita memilihnya.

Untuk pakaian tradisional Jepang ini ditambahkan sandal kayu yang dikenal sebagai geta, dikenakan dengan atau tanpa stoking tabi, zori, sandal kulit atau kain, jaket haori yang dikenakan oleh wanita dan pria dan kanzahi, sisir begitu indah yang kita lihat di kepala wanita Jepang.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*