Berjalan melalui Latin Quarter, di Paris

Salah satu sudut paling menawan dari Paris adalah Latin Quarter, di tepi kiri Sungai Seine, di tepi sungai kelima berlutut dari ibu kota Prancis. Di Latin Quarter-lah La Sorbonne, misalnya, di antara lembaga pendidikan lainnya, merupakan situs yang penting secara historis dan budaya.

Kafe, restoran, turis, pelajar, taman, museum, pertokoan, distrik ini super populer jadi a perjalanan ke paris Tidak lengkap rasanya tanpa berjalan melalui Latin Quarter.

The Latin Quarter

Dari mana asalnya nama itu?  Dari Abad Pertengahan, ketika siswa Sorbonne mendiami lingkungan dan mereka menggunakan bahasa Latin sebagai bahasa belajar. Sesuatu yang terus terjadi hingga hari ini, di mana situs tersebut penuh dengan siswa. Pada abad ke-68 dan ke-XNUMX, para siswa yang sama ini mengorganisir gerakan politik paling penting saat itu, misalnya, Mei 'XNUMX yang populer.

Jadi, hal terbaik sebelum mulai berjalan-jalan di sini adalah membaca sedikit tentang sejarah Latin Quarter. Untuk mengambil keuntungan, pahami dan lihat lagi. Pintu depan biasanya adalah Place de Saint Michel, dengan air mancur naga. Di luar labirin jalan terbuka di mana pun ada restoran dan kafe, beberapa dengan teras, meskipun jalan utama dan paling populer adalah Rue Huchette.

Yang seru untuk dilihat di Latin Quarter

El Museum Cluny Ini adalah museum kecil dengan harta karun dari Abad Pertengahan. Ini beroperasi di kediaman lama kepala biara Cluny dan di sini Anda akan melihat enam permadani terkenal di dunia yang dikenal sebagai The Lady and the Unicorn. Berwarna-warni, buatan tangan, dengan keberadaan lebih dari lima abad.

Selain harta karun tersebut, tempat ini memiliki taman yang indah untuk berjalan-jalan sebentar. Tentu saja, saat ini ditutup. Sedang dalam renovasi dan 29 September lalu menutup pintunya hingga 2022. Situs lain yang menarik dan populer adalah Toko buku Shakespeare and Company, yang toko pertamanya di Paris dibuka pada tahun 1919.

Bangunannya berasal dari awal abad ketujuh belas, ketika itu adalah sebuah biara, tetapi toko buku itu dari tahun 50-an. Tokonya unik dengan furnitur, piano, mesin tik, dan banyak lagi. Jika Anda membeli buku, maka akan dicap dengan logo toko buku, dan jika Anda ingin tinggal di dekatnya, Anda dapat minum kopi di kantin sebelah, menghadap ke Seine.

Pantheon Itu juga di Latin Quarter. Dulunya merupakan gereja dengan kubah besar tetapi hari ini sekuler dan memberikan penghormatan kepada para pahlawan Prancis. Berikut adalah penguburan Voltaire, Victor Hugo, pasangan Curie dan Antoine de Saint-Exupery dan Louis Braille. Bangunan itu diperintahkan untuk dibangun oleh Louis XV sebagai gereja setelah sembuh dari penyakit dan dengan demikian, selesai pada tahun 1791 dengan suasana Gotik dan klasik tertentu.

Kubahnya besar dan terbuka dan di bawahnya terletak yang terkenal Foucault pendulum (Apakah Anda membaca buku homonymous oleh Umberto Eco?). Pendulum tersebut merupakan percobaan Foucault untuk menunjukkan bahwa Bumi berputar.

Di sisi lain, di ujung Latin Quarter adalah Taman Luksemburg, terutama ramai di akhir pekan. Ada banyak pohon, jalan setapak, orang berbicara atau melakukan aktivitas fisik. Di sekitar kolam tengah ada kursi untuk diduduki, sesuatu yang sangat umum juga.

Jantung taman adalah istana kerajaan. Kebun tanggal dari 1612 dan sebagian dirancang oleh Putri Marie de Medici, saat itu Ratu Prancis. Saat ini istana berfungsi sebagai Senat Prancis. Taman menyembunyikan lebih dari 100 patung dan bahkan a replika skala yang lebih kecil dari Patung Liberty yang terkenal yang diberikan kepada Amerika Serikat oleh Prancis. Ada juga Air Mancur Medici yang indah dan damai.

Taman indah lainnya adalah Jardin des Plantes, taman botani dengan lebih dari 4500 tanaman berbeda: taman mawar, taman alpen, dan taman musim dingin bergaya Art Deco. Ada juga tiga pembibitan besar yang berasal dari abad ke-XNUMX, struktur logam dan kaca yang elegan. Tiket masuk gratis, tetapi jika Anda ingin tahu kebun binatang dan Museum Sejarah AlamSaya harus membayar biaya masuk. Di museum terakhir ada galeri yang didedikasikan untuk mineral, satu lagi untuk evolusi dan satu lagi untuk paleontologi.

Museum menarik lainnya adalah Museum Curie. Ia bekerja di mana dia sendiri bekerja dan mempelajari radioaktivitas dan petir. Marie Curie, yang selalu perlu diingat, adalah wanita pertama yang memenangkan Nobel dan menjadi profesor di Sorbonne. Berikut adalah instrumen ilmiah kuno dan taman kecil yang indah. Situs ini buka Rabu sampai Sabtu dari jam 1 sampai jam 5 sore.

Dalam hal Gereja Latin Quarter ada empat yang mendominasi lanskap: Saint-Etienne, santo-Severin, Saint Julien le Pauvre dan Saint Mèdard. Semuanya sangat indah.

Setelah berjalan atau selama atau di akhir, kafe dan restoran Perancis selalu menggoda kita untuk istirahat dan makan serta minum sesuatu. Dalam Sorbonne Square ada Les patios, kafetaria yang indah. Di sebelahnya adalah Tabac De La Sorbonne, cocok untuk sarapan yang lezat croissant.

Tentu saja, ada lebih banyak situs dan menurut saya terserah Anda untuk menemukan favorit Anda sendiri. Ada banyak dan yang terbaik adalah membiarkan diri Anda pergi, mengembara dan berhenti pada apa yang menarik perhatian Anda.

Latin Quarter memiliki jalan-jalan yang indah, alun-alun kecil, bangunan bersejarah, patung dengan plakat yang mungkin menarik untuk Anda baca, toko-toko dari segala jenis. Foto dari Jam tangan Conciergerie Aku juga tidak bisa melewatkannya. Ini telah dalam bisnis sejak 1370 dan merupakan bagian dari teknik yang hebat. Atau jalan-jalan di dalam Kapel Sainte. Bertahun-tahun yang lalu ketika saya pergi, itu dalam pemulihan dan masih indah. Jendela kaca patri indah dan detailnya…. Ya Tuhan!

Jika Anda menyewa apartemen dan dapur, maka jalan-jalan yang baik mungkin mengikuti jejak Julia Child, istri seorang diplomat Amerika yang pada tahun 50-an menulis buku masak. Film itu dibintangi oleh Meryl Streep dan dipanggil Julie dan Juliuntuk. Dia berbelanja di Pasar Rue Mouffetard. Kios buka pada jam 9 pagi, tutup pada siang hari dan buka kembali pada sore hari.

Jika Anda tertarik Budaya Muslim, karena di Paris itu juga hadir dan di lingkungan itu diwakili di Masjid Agung Paris, yang terbesar di kota, didirikan pada tahun 1926.

Tentu saja tamannya indah dan memiliki restoran dan rumah teh yang sangat direkomendasikan. Di sepanjang baris yang sama adalah Institut Dunia Arab, yang mengeksplorasi kontribusi ilmiah dan budaya Arab. Bangunannya adalah struktur kontemporer yang dirancang oleh Jean Nouvel dari akhir 80-an abad ke-XNUMX. Bukaannya menutup dan terbuka sesuai dengan sinar matahari.

Seperti yang Anda lihat, Latin Quarter of Paris memiliki segalanya dan tidak akan mengecewakan Anda.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*