Biara Royal Barefoot

Gambar | Wikipedia

Beberapa menit dari Puerta del Sol adalah Biara Royal Barefoot, sebuah bangunan yang eksteriornya membuat Anda tidak terlihat sama sekali karena dekorasinya yang keras. Namun, interiornya menyembunyikan keindahan yang luar biasa. Lukisan dinding, gambar, adegan kelahiran Yesus, relikui dan permadani, di antara banyak karya seni lainnya, memberi tahu kami sejarah menarik dari tempat ini yang tidak diperhatikan oleh banyak wisatawan di Madrid.

Asal muasal biara

Alonso Gutiérrez, akuntan Kaisar Carlos V, membeli tanah tempat biara berada untuk dijadikan istana. Juana de Austria lahir di sini, putri kaisar karena ayahnya tidak memiliki pengadilan yang stabil. Bertahun-tahun kemudian, Infanta memutuskan untuk membuat komunitas religius dan berpikir bahwa ini adalah tempat yang ideal, jadi dia memilih untuk membelinya dari ahli waris Alonso Gutiérrez. Maka, pada 15 Agustus 1559, para suster pertama tiba di Biara Descalzas Reales.

Pada hari yang sama, vihara diresmikan secara akbar, di mana keluarga kerajaan turut serta meskipun gerejanya masih belum dibangun. Gereja harus menunggu sampai tahun 1564 untuk menyelesaikannya dan pada hari Konsepsi Sakramen Mahakudus ditempatkan di altar utama. Juan Bautista de Toledo dikreditkan dengan membangun façade dalam gaya klasik, sedangkan bagian gereja lainnya diyakini merupakan karya insinyur Italia Francesco Paciotto.

Selama bertahun-tahun, wanita bangsawan dan bangsawan masuk ke sini. Biara ini secara historis terkait dengan para wanita House of Austria, sehingga dapat dianggap sebagai wanita yang setara dengan Biara San Lorenzo de El Escorial. Kebanyakan dari mereka memberikan sumbangan penting, itulah sebabnya biara memiliki dana yang sangat penting untuk karya seni. Beberapa yang paling menonjol memiliki tanda tangan Pedro de Mena, Rubens, Tiziano, Gaspar Becerra, Sofonisba Anguissola, Sánchez Coello, Brueghel, Luini atau Antonio Moro, antara lain.

Selama Perang Saudara Spanyol, komunitas biara dirampas. Namun, seperti yang terjadi di Museum Prado, karya seni mereka disimpan di tempat yang aman. Beberapa pompa merusak kubah tangga dan paduan suara. Kemudian restorasi dilakukan dan para biarawati kembali.

Gambar | Wikipedia

Ini gedungnya

Di luar, ruang yang awalnya menutupi Biara Royal Barefoot sangat besar dan di dalamnya ada kebun besar, gereja, dan tempat tinggal biara. Baru pada abad ke-XNUMX mereka berpisah dengan kompleks dan menjual sebagian tanah.

Adapun interiornya, penampilannya saat ini menanggapi renovasi berikutnya dari Diego de Villanueva pada pertengahan abad ke-XNUMX, meskipun itu diperbesar pada kesempatan berturut-turut. Lukisan mural dari abad ke-XNUMX, Madrid Baroque dan di dalamnya diwakili Raja Felipe IV dan Mariana dari Austria dengan Infanta Margarita dan Felipe Próspero.

Joan dari Austria memasang kamarnya di sebelah altar, ruang kerajaan. Daerah itu kemudian disebut Istana Ketidakhadiran Para Raja. Hall of Kings adalah ruang perantara untuk menerima pengunjung antara area biara dan area yang diperuntukkan bagi bangsawan. Dari ruangan ini Anda dapat mengakses relik (tertutup untuk kunjungan luar) di mana banyak relik disimpan.

Infanta Spanyol dimakamkan di sini mengikuti wasiat terakhirnya, di sebuah kuburan yang terletak di pastoran, di sebuah kapel di sebelah Surat yang dikaitkan dengan Juan Bautista Crescenzi. Dari sini dia menghadiri misa harian. Makam itu dihiasi dengan patung marmer putih dalam posisi berdoa oleh Jacobo da Trezzo, pematung dari istana Raja Philip II.

Gambar | Menyelidiki

Biara Barefoot hari ini

Saat ini ada sekitar dua puluh biarawati yang tinggal di biara. Selama kunjungan, mereka tetap berada di daerah di mana mereka tidak dapat dilihat dan di luar jam-jam tersebut mereka melakukan tugas-tugas serta doa dan meditasi. Paduan suara adalah tempat mereka berkumpul untuk berdoa dan bernyanyi. Jejak sel pertama para biarawati masih ditemukan hingga hari ini di lantai atas biara. Sekarang ada permadani indah yang dibuat di Brussel dan dirancang oleh Rubens, yang merupakan pelukis Pengadilan di Brussel tempat tinggal Isabel Clara Eugenia, yang menawarkan permadani itu ke biara.

Jam dan harga kunjungan

Jadwal

  • Dari Selasa sampai Sabtu. Pagi: 10:00 - 14:00 Sore: 16:00 - 18:30
  • Minggu dan hari libur. 10:00 - 15:00
  • Tutup hari Senin

Precios

  • Tarif tunggal: 6 euro.
Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*