Budaya Arab

Kita hidup di dunia yang beragam dan keragaman itulah yang membuat kita begitu menarik sebagai spesies. Hari ini kita akan melihat Budaya Arab, mengingat, tetapi pada saat yang sama berusaha melepaskan diri dari citra yang biasanya diberikan media kepada kita tentang hal itu.

Temukan, pelajari, hargai, hormati, itulah kata-kata ajaib untuk hidup berdampingan budaya yang baik. Maka, hari ini, budaya Arab akan menjadi protagonis artikel kami.

Budaya Arab

Pertama, Anda harus memahami itu Budaya Arab dan Islam sangat erat kaitannya. Menurut Bank Dunia, pada 2017 diperkirakan hal itu populasi Arab di dunia adalah 414.5 juta yang tersebar terutama di 22 negara mereka berada di Timur Tengah dan Afrika Utara. Turki dan Iran tidak termasuk dalam grup ini karena mereka berbicara bahasa Turki atau Farsi.

Meskipun ada agama lain di daerah tersebut Islam adalah agama utama, sekitar 93% populasi adalah Muslim dan Kristen mewakili 4% di wilayah yang sama. Islam diatur oleh Quran, sebuah buku yang diyakini telah diturunkan kepada nabi Muhammad oleh Tuhan sendiri melalui malaikat Jibril. Hukum Islam dikenal sebagai Syariah dan telah menjadi bagian integral dari konstitusi dan bahkan hukum sekuler di banyak negara.

Syariah, el camino, adalah dasar dari seluruh sistem nilai Arab. Ini dibagi menjadi lima bagian: pembentukan keadilan, pendidikan, moralitas publik dan swasta, pencegahan kesulitan individu dalam masyarakat, dan pencegahan penindasan. Yang benar adalah setiap negara Arab menafsirkan Islam secara berbeda, beberapa lebih ketat dari yang lain bahkan mendapat hukuman mati (memotong tangan pencuri, misalnya).

Muslim mereka berdoa lima kali sehari dan semua kehidupan diatur di sekitar lima momen itu. Wanita di masjid berpakaian sopan dan menutupi kepala mereka, semua orang melepas sepatu mereka dan pria dan wanita tetap terpisah. Selama Ramadam, bulan kesembilan, suci, menurut kalender Muslim, orang cepat dari matahari terbit hingga terbenam.

Dalam budaya Arab keluarga itu penting dan dengan cara menjaga hubungan suku, serta hubungan klan. Ungkapan "Saudaraku dan aku melawan sepupuku, sepupuku, dan aku melawan orang asing," melukiskan mereka dengan cukup baik. Silsilah juga penting. Adalah budaya patriarki di mana pria itu menjaga keluarganya dan jika dia tidak bisa, itu memalukan. Ibu memiliki peran tradisional dan tinggal di rumah, membesarkan anak-anak, mengatur rumah.

Anak-anak dibesarkan secara berbeda, tergantung pada apakah mereka laki-laki atau perempuan. Anak-anak hanya meninggalkan rumah ketika mereka menikah dan pada umumnya hanya satu dari mereka yang tinggal di rumah orang tua mereka untuk mengurus mereka. A) Ya, Budaya Arab menghormati orang yang lebih tua. Mereka berkonsultasi tentang banyak masalah, bahkan ketika apa yang mereka katakan belum tentu diterima. Sistem kesehatan di negara-negara ini biasanya tidak baik, sehingga perempuan muda biasanya sangat bergantung pada ibu atau ibu mertuanya dalam membesarkan anak-anak mereka.

Budaya Arab juga dia cemburu dengan privasinya dan masalah keluarga jarang dibicarakan dengan enteng di hadapan siapa pun. Privasi ini diterjemahkan ke dalam arsitektur rumah, di mana ada area umum di mana pengunjung dapat diterima dan area di mana mereka tidak akan pernah masuk.

Bagaimana hubungan antara seorang Arab dan pengunjung? Hal yang biasa adalah jika kita memasuki ruangan dimana ada orang Arab, mereka bangun untuk menyambut kita. Wanita tidak disentuh, kecuali wanita Arab mengulurkan tangannya terlebih dahulu, mereka tidak akan diajak bicara sebelum diperkenalkan kepada Anda, dan pria Arab tidak ditanyai tentang istri atau putrinya.

Membawa hadiah, seperti di banyak budaya lain, adalah hal paling sopan untuk dilakukan. Jangan menolak ajakan minum dan kamu harus selalu gunakan tangan kanan Anda saat makan, minum atau melewati makanan dan minuman. Makanan penting dalam budaya Arab, berbagi roti, makan ikan dan domba.

Apakah ada sesuatu yang berbeda di pakaian orang Arab? Yang benar adalah bahwa adat istiadat berbeda dari satu negara ke negara lain, terkadang ada kostum nasional atau wanita harus menggunakan jilbab atau Burqa menyembunyikan seluruh tubuhnya. Di negara lain, pakaiannya agak kebarat-baratan.

Terserah, selalu adalah benar untuk mencakup area tertentu berdasarkan kesopanan: bahu dan lengan. Itu tidak berarti bahwa gadis paling modern, di negara paling modern, tidak mengenakan kemeja lengan pendek atau skinny jeans. Tapi, ya, jika kita akan bepergian ke negara Arab, kita harus mengemas pakaian yang sopan.

Memang benar bahwa mereka adalah daerah yang panas dan orang hanya ingin memakai celana pendek tetapi di sekitar sini seorang wanita tidak pernah menggunakan jenis pakaian ini, dan oleh karena itu, kami akan menerima perhatian yang sangat negatif. Mungkin Dubai atau negara lain di kawasan ini lebih santai, tapi kita tidak boleh melupakan seperti apa budaya Arab itu.

Sekarang, di luar karakteristik budaya Arab saat ini, dan sangat diperlukan saat bepergian, Anda harus mengetahuinya Budaya Arab itu kaya dimanapun Anda melihatnya. Itu sastra arabe penuh dengan harta, sama musik dan tarian dan sejak kemerdekaan, di negara-negara jajahan negara-negara Eropa, bioskop. Belajar sedikit darinya selalu bagus, karena itu memperkaya kita.

Nah, tentunya sebagai seorang wanita ada banyak hal yang tidak saya sukai. Lebih lanjut hari ini, bahwa di banyak bagian dunia kita memperjuangkan hak-hak kita dalam masyarakat dunia yang macho. Tapi saya optimis dan saya coba jangan terlalu etnosentris.

Saya lebih suka berpikir bahwa budaya itu seperti bahasa. Kita semua berbudaya sejauh kita adalah pembawa satu atau lain budaya, dan selama budaya itu hidup, itu selalu dapat berubah. Sama seperti lidah. Jadi, dunia global tempat kita hidup mendorong semua budaya tradisional itu untuk berubah. Semoga para wanita yang mencari perubahan positif di negara-negara ini akan dapat maju di jalurnya.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*