budaya mesir

Di afrika adalah Mesir, tanah yang namanya segera membangkitkan gambar piramida besar dan misterius, makam kuno, dan firaun yang terkubur dengan harta karun. Saya percaya bahwa tidak ada yang bisa merindukan Mesir, setidaknya sekali dalam hidup Anda, Anda harus pergi dan melihat, menyentuh, dan merasakan apa yang ditawarkan negara indah ini untuk sejarah peradaban kita.

Tapi bagaimana budaya mesir? hari ini? Bagaimana dengan turis, bagaimana dengan wanita, apa yang baik dilihat dan apa yang tidak? Demikian artikel kami hari ini.

Mesir

Apakah di Afrika dan Asia, meskipun terutama di benua pertama. Gurun Sahara yang terkenal menempati sebagian besar wilayahnya, tetapi Sungai Nillah yang membentuk lembah dan delta, hingga bermuara di Laut Mediterania, menghasilkan tanah subur, berpenduduk, selama ribuan tahun.

Salah satu tempat lahir peradaban Barat, Mesir Kuno sangat penting bagi spesies kita dan hari ini, sisa-sisa peradaban luar biasa ini masih menghiasi permukaannya dan telah menjadi magnet wisata.

Iklim Mesir adalah subtropis, dengan musim panas yang kering dan panas serta musim dingin yang sejuk. Musim dingin, pada kenyataannya, adalah waktu terbaik untuk pergi jalan-jalan di Mesir tanpa harus dibakar sampai mati.

budaya mesir

Mesir adalah negara kosmopolitan di mana berbagai budaya bertemu. Di negara-negara Arab itu adalah lebih terbuka dan liberal, terutama dalam perawatan atau pertimbangan dengan orang asing yang datang berkunjung. Ada kata-kata tertentu yang perlu diingat: kesopanan, kebanggaan, komunitas, kesetiaan, pendidikan, dan kehormatan. Masyarakat Mesir cukup homogen, dengan lebih dari 99% homogenitas etnis. Hampir semua adalah Muslim, milik komunitas Sunni, dan Islam adalah tanda yang tak terhapuskan.

masyarakat Mesir bertingkat dan tergantung pada tempat yang ditempati orang di dalamnya, mereka menerima perlakuan yang berbeda. Oleh karena itu, mengetahui tempat itu penting. Jika orang belajar di universitas itu sangat berharga, sebanyak di universitas mana dia melakukannya. Keluarga menginvestasikan banyak uang dalam pendidikan anak-anak mereka karena itu adalah alat untuk mobilitas sosial.

Baiklah sekarang berbicara tentang keluarga, orang Mesir sangat mementingkan inti batin. Keluarga harus berperilaku dengan integritas untuk dihormati dan itulah sebabnya perempuan dilindungi oleh anggota laki-laki dari keluarga mereka sampai mereka menikah. Ada orang yang lebih Muslim daripada yang lain, atau yang lebih mematuhi konvensi agama, sehingga Anda akan melihat wanita atau gadis muda dengan syal dan lainnya lebih tertutup.

Mesir mengklaim dirinya sebagai negara aman untuk wanita Dan memang benar ada rombongan turis wanita yang memilih berwisata ke negara ini dan tidak ada masalah. Jelas, menghormati kebiasaan berpakaian dan perilaku. Satu-satunya hal yang perlu dipertimbangkan adalah jangan bepergian di pesta karena beberapa bangunan dan tempat mungkin ditutup, jika tidak, Anda bisa. Pengamatan: pria sangat memperhatikan wanita asing, bahkan jika mereka ditemani oleh suami, pacar, atau teman mereka. Hal ini cukup tidak nyaman.

Bisnis dan kehidupan secara umum00 dijalankan dengan Kalender Gregorian, tetapi ada kalender lain yang diperhitungkan. Misalnya dia kalender islam yang didasarkan pada pengamatan formalitas keagamaan tertentu pada kalender lunar 12 bulan dengan masing-masing antara 29 dan 30 hari. Sebuah tahun Muslim kemudian memiliki 11 hari kurang dari tahun Gregorian.

Kalender lain yang digunakan di Mesir adalah Koptik atau Kalender Aleksandria. Ini mengacu pada siklus matahari 12 bulan dengan masing-masing 30 hari dan satu bulan hanya 5 hari. Setiap empat tahun, hari keenam ditambahkan ke bulan yang lebih pendek itu.

Sehubungan dengan mode Anda akan melihat berbagai gaya yang berkaitan dengan lingkungan dan budaya yang berkuasa di negara ini. Di satu sisi ada gaya Badui, lebih terwakili di oasis Sinai dan Siwa, dengan kain, ikat pinggang, brokat, dan topeng bersulam tinggi dan berwarna-warni, serta topeng dengan banyak perak dan emas. Ada juga gaya Nubian, khas desa Nubian di tepi selatan Sungai Nil: warna, bordir ... Jelas, semuanya diwarnai dengan mode Barat yang ditemukan di T-shirt, celana, sepatu, merek internasional .. .

Bagaimana seharusnya kita bersikap di Mesir? Anda harus berpakaian sopan dan tahu bagaimana memperkenalkan diri kepada orang lain, termasuk hadiah jika pertemuan lebih formal, orang muda harus menunjukkan rasa hormat kepada orang tua, kita tidak bisa berjalan di depan orang yang sedang berdoa (ini berlaku jika Anda beragama Islam, tetapi harus diketahui dan diterapkan), Anda tidak harus tinggal lama untuk berkunjung, kami mungkin tidak tepat waktu ...

Tentu saja Tidaklah sama jika seseorang adalah wanita atau pria. Jika Anda seorang pria dan Anda bertemu orang Mesir untuk pertama kalinya, jabat tangan sesuai dengan hak. Jika Anda seorang wanita dan Anda menyapa seorang wanita untuk pertama kalinya, cukup menundukkan kepala sedikit atau bertukar jabat tangan ringan. Jika salam bercampur, terkadang jabat tangan layak dilakukan, meskipun wanita yang harus mengulurkan tangannya terlebih dahulu jika Anda seorang pria, jika tidak, dia hanya menggelengkan kepalanya.

Seperti yang kita lihat, komunikasi gestur itu penting. Orang Mesir adalah orang yang cukup ekspresif dan bersemangat dalam hal percakapan, jadi Anda akan selalu melihatnya gerakan besar. Sukacita, rasa syukur, dan kesedihan ditampilkan secara terbuka, tetapi kemarahan berkurang karena disalahartikan sebagai penghinaan. Tampaknya mereka cukup langsung tetapi tidak demikian, seperti budaya lain yang frontal dalam keinginan mereka bukanlah sesuatu yang umum. orang mesir hindari mengatakan tidak secara langsung jadi mereka butuh waktu lama, seperti orang Jepang.

Berkenaan dengan kontak fisik, semuanya tergantung pada tingkat hubungan yang dimiliki orang. Sebagai turis kita tidak akan sampai ke titik itu, kecuali kita punya teman atau bekerja dengan orang lokal, tapi katakanlah aturan tidak tertulis dari kontak fisik tergantung pada tingkat keakraban dan jenis kelamin, tentu saja. Panjang lengan sebagai ruang pribadi yang khas adalah apa yang harus diperhitungkan.

Pertimbangan terakhir: jika Anda diundang ke rumah Mesir untuk makan, membawa hadiah, cokelat mahal, permen atau kue, jangan pernah bunga karena disediakan untuk pernikahan dan orang sakit; Jika ada anak-anak, hadiah untuk mereka juga diterima dengan baik, tetapi semua yang Anda berikan, ingatlah baik-baik, Anda harus memberikannya dengan tangan kanan atau dengan kedua tangan. Dan jangan berharap hadiah akan segera dibuka begitu diterima.

Pada dasarnya, jangan lupa bahwa Mesir adalah negara Muslim di mana Anda harus sangat menghormati adat istiadat yang bukan milik kita. Kita tidak boleh melupakan pertanyaan itu: kita tidak di rumah, kita harus memiliki rasa hormat. Dari pengalaman, menjadi seorang wanita bukanlah hal yang paling nyaman di Mesir, dan berjalan-jalan di Kairo bisa agak mengganggu karena mereka sering melihatmu, terlalu banyak. Bahkan pernah terjadi pada saya untuk berjalan ditemani oleh suami saya dan diberitahu hal-hal kepada saya, terlepas dari kehadiran mereka. Rambut pendekku? Bisa jadi, karena dia memakai celana panjang dan kemeja, tidak ada yang mencolok.

Tetapi yang ingin saya katakan adalah bahwa meskipun Mesir adalah negara yang lebih liberal daripada negara-negara Muslim lainnya, Mesir juga tidak berada di ekstrem yang lain. Dengan kesabaran, rasa hormat, dan lebih banyak kesabaran, sebenarnya Anda dapat menikmati semua keajaiban sejarah dan budaya dari negara besar ini.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*