Kuil Luxor di Mesir

Kuil Luxor

Merencanakan perjalanan ke Mesir adalah impian bagi banyak orang dan tanpa diragukan lagi ini adalah tempat di mana kita dapat melihat tempat-tempat yang menjadi bagian dari sejarah manusia. Dinasti Mesir yang berabad-abad lalu mendirikan kota dan monumen yang luar biasa telah meninggalkan banyak sisa yang saat ini menjadi tempat wisata yang sangat menarik bagi semua orang, seperti Kuil Luxor yang terkenal di Mesir.

Ayo pergi menemuinya sejarah Kuil Luxor ini dan juga apa yang akan kita temukan ketika kita mengunjunginya. Tidak diragukan lagi ini adalah salah satu monumen terpenting di Mesir yang patut dikunjungi di kota Luxor dan terletak di dekat Kuil Karnak.

Thebes Kuno

Kuil ini terletak di dalam Thebes Kuno, salah satu kota terpenting di Mesir Kuno yang juga ibukotanya selama Kerajaan Pertengahan dan Kerajaan Baru. Itu berada di dalam kota Luxor saat ini dan kami masih dapat melihat bagian-bagian penting seperti Kuil Luxor dan Kuil Karnak yang dikomunikasikan dalam jarak dua kilometer melalui jalan dengan sphinx yang hampir menghilang seluruhnya. Itu juga dibentuk oleh tepi timur dan barat Sungai Nil dengan nekropolis di tepi barat. Nama Mesirnya adalah Uaset tetapi orang Yunani menyebutnya Thebes. Kuil Luxor ini adalah elemen penting dalam urbanisme religius di Thebes, yang dipersembahkan kepada dewa Amon.

Kuil Luxor

Kuil Luxor

ini candi dibangun pada dinasti ke-XNUMX dan ke-XNUMX pada abad 1400 dan 1000 SM. Kuil ini dirancang terutama oleh firaun Amenhotep III dan Ramses II, di mana bagian-bagian tertuanya dilestarikan meskipun kemudian area lain ditambahkan. Bagian dari dinasti Ptolemeus ditambahkan ke kuil ini dan selama Kekaisaran Romawi digunakan sebagai kamp militer. Bangunan ini adalah salah satu yang paling terpelihara dari Kekaisaran Mesir Baru dan berisi banyak bagian yang sangat tua dan menunjukkan kepada kita seperti apa bangunan keagamaan pada masa itu.

Bagian-bagian candi

Di depan kita masih bisa melihat jalan sphinx yang terhubung dengan Kuil Karnak dengan sekitar enam ratus sphinx yang hanya tersisa sedikit. Dekat jalan ini adalah kapel Serapis yang dikaitkan dengan Ptolemeus, karena tempat ini adalah area pemujaan selama berabad-abad. Kita bisa melihat tiang mengesankan yang dibangun oleh Ramses II. Tiang ini berasal dari bahasa Yunani yang berarti pintu besar dan kami mengacu pada pintu itu dalam konstruksi ganda yang terlihat seperti piramida terbalik dan membentuk dinding masuk yang besar. Tiang Ramses II menceritakan pertempuran Qadesh di mana firaun menghadapi orang Het. Ini akan menjadi gerbang masuk ke kuil. Di depan tiang ini akan ada dua obelisk yang hanya tersisa satu karena yang lainnya terletak di Place de la Concorde di Paris. Di pintu masuk juga terdapat dua patung Ramses II dengan gambar Ratu Nefertari di kedua sisi singgasana.

Kuil Luxor

Selanjutnya kami memasuki halaman peristyle, halaman pertama candi. Halaman sepanjang 55 meter ini memiliki 74 kolom papirus dalam dua baris dan di tengahnya terdapat tempat suci dengan tiga kapel yang didedikasikan untuk Amun, Mut dan Khonsu. Kapel-kapel ini berfungsi sebagai gudang perahu suci. Di pelataran ini kita juga bisa melihat berbagai prasasti dengan upacara keagamaan atau putra-putra firaun. Kami pergi ke ruangan berikutnya di mana kami menemukan barisan tiang prosesi Amenhotep III dengan empat belas kolom dalam dua baris.

Kuil Luxor

El Halaman Peristyle Amenhotep III adalah kamar sebelah. Di tiga sisi kita bisa melihat dua baris kolom papirus. Halamannya diakses melalui tangga dan tempat ini mengarah ke ruang hypostyle yang akan menjadi ruangan pertama di area interior candi. Ruangan ini memiliki 32 kolom dan ditutup dalam bentuk aslinya. Dari ruang hypostyle ini Anda dapat mengakses ruang tambahan lainnya seperti Ruang Mut, Jonsu atau Amun dan tempat kudus Romawi. Di ruang kelahiran kita bisa melihat tiga kolom yang dihiasi dengan relief yang menandakan kelahiran Amenhotep III. Kita bisa melanjutkan ke ruangan yang berfungsi sebagai lobi dan akhirnya ke tempat kudus Amenhotep III dengan pemandangan firaun. Kawasan Amenhotep inilah yang didefinisikan sebagai bagian dalam candi, yang sebelumnya dibangun dan kemudian menjadi daerah terluar oleh Ramses II. Tur ini akan dengan mudah membawa kita melewati semua ruangan di mana kita dapat menikmati semua detail ukiran dan kolom mengesankan dengan bentuk papirus yang akan kita lihat di banyak pelipisnya.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*