Distrik Saint Denis yang mengejutkan di Paris

porte-santo-denis

Paris adalah salah satu ibu kota turis terbesar di dunia dan dibutuhkan lebih dari satu perjalanan untuk menemukannya.

Ini memiliki banyak sudut, banyak museum, banyak restoran dan tempat menarik untuk dikunjungi setiap saat sepanjang tahun. Salah satu daerah pinggirannya adalah Sain-Denis, terletak kurang dari satu kilometer dari pusat ibu kota Prancis.

Saint-Denis

santo-denis

Saint-Denis adalah pinggiran kota yang terletak di utara Paris terkenal di kalangan wisatawan karena memiliki Basilika Saint Denis tempat beberapa raja Prancis beristirahat dan karena itu juga tempat terkenal Stade de France, stadion sepak bola dan rugby.

Saint-Denis memiliki asal Romawi Galia, Tetapi ketika penyebaran agama Kristen di negeri-negeri ini melemparkan para martir pertama, sejarahnya berubah ketika uskup Paris pertama, Saint Denis, dimakamkan di sini setelah kemartirannya di Montmartre.

Saint Denis Paris

Biara abad pertengahan dengan nama yang sama selesai dibangun pada abad ke-XNUMX dan merupakan sebuah bangunan bergaya Gotik yang besar dan elegan di mana, setelah pembangunannya, sisa-sisa atau peninggalan santo pelindung Prancis, Saint-Denis, dimakamkan.

Dan jika kita berbicara tentang sejarah agama pertempuran penting antara Katolik dan Protestan terjadi di negeri-negeri ini pada tahun 1567, salah satu yang pertama menang dan yang akhirnya berakhir dengan konversi ke Katolik dari Raja Henry IV.

royal-tombs-in-santo-denis

Nanti pekuburan biara menjadi tempat peristirahatan abadi raja-raja Gallic dan orang terakhir yang dimakamkan secara royal adalah Louis XVIII pada tahun 1824. Dengan lenyapnya monarki, area Paris ini kehilangan kejayaannya tetapi perlahan-lahan mulai menjadi urban, industrialisasi dan ditingkatkan.

Penduduknya beralih dari petani menjadi pekerja sehingga pada awal perjuangan sosialis Saint-Denis menjadi pusat politik yang penting dan sosialisme meraih kemenangan politik pertamanya di sini untuk itu dia kemudian dikenal sebagai la villa pemerah muka atau Red Villa.

Bagaimana menuju ke Saint-Denis

stasiun-in-santo-denis

Saint-Denis adalah setengah jam dari pusat kota Paris dan sarana transportasi yang melayani mereka adalah trem, metro, RER dan Transsilien. Ada stasiun kereta Saint-Denis yang berasal dari pertengahan abad kesembilan belas dan kemudian setiap alat transportasi yang saya beri nama memiliki beberapa stasiun di lingkungan itu.

Jika Anda mengambil Jalur metro 13 Anda memiliki stasiun Université, stasiun Carrefour, stasiun Porte de Paris yang paling dekat dengan Stade de France dan stasiun Saint-Denis Basilica, misalnya.

Yang seru untuk dilihat di Saint-Denis

santo-denis-2

Saint-Denis adalah hal paling multikultural yang akan Anda lihat di Paris. Di sini hidup Afrika, Kurdi, Pakistan, Aljazair, Cina, Turki, India dan masih banyak lagi. Beberapa dari mereka tidak memiliki dokumen atau izin untuk berada di negara tersebut tetapi mereka, tinggal dan bekerja di Prancis. Dan banyak, banyak yang lahir di sini dari orang tua asing.

Jika Anda bertanya kepada agen pariwisata, itu adalah lingkungan di mana itu wajib untuk berhati-hati karena narkoba dan kejahatan beredar. Jika Anda masih ingin menemukannya, naiklah angkutan umum dan menghabiskan sore dengan berkeliling.

pasar di Saint Denis Paris

Saint-Denis itu adalah cermin Paris hari ini, pewaris kolonialisme Prancis kuno, tetapi mode itu kembali pada suatu waktu bagian telah menjadi tujuan untuk hipsters y borjuis Orang Paris yang mendambakan eksotisme.

Saint-Denis berjarak setengah jam dengan kereta api dari pusat kota Paris dan hari ini bagi banyak orang, ini adalah tempat paling berbahaya di ibu kota Prancis. Multikulturalisme, di mana Muslim berlimpah, sedang menghadapi badai dan banyak yang khawatir itu akan menjadi tempat berkembang biak bagi para teroris di masa depan.

rue-du-farbourg

Jalan-jalan di pinggiran kota diatur di sekitar jalan utama yang disebut Jalan dari Farbourg Saint-Denis Dimana toko dan restoran di mana Anda bisa menikmati masakan India, Pakistan atau Afrika. Banyak juga pedagang kaki lima, meneriakkan tawaran, membuat keributan.

Jalan lain yang direkomendasikan untuk dilalui adalah jalan Montorguiel, Dengan restoran dan kafe bohemian, dengan orang yang membaca Dunia tetapi juga dengan orang-orang dari semua kemungkinan asal etnis. Dan atau bukan Paris jika tidak ada tiket, tentu saja.

petites-ecuries

Apakah dia Bagian Kecil mungil Ecuries, di udara dan dipagari pepohonan, tempat restoran, bar, dan kafe terus buka dan setiap Selasa pukul 7 malam merupakan titik pertemuan bagi para petani organik yang menjual produknya.

bagian-brady

El Bagian Brady Ini adalah lorong beratap kaca yang menawan, dibangun pada abad ke-XNUMX, yang tampaknya seperti Little India. Bagian lain adalah el Bagian Padang rumput, berbentuk huruf L, dengan langit-langit kaca dan mural art-nouveau.

Gerbang Saint Denis adalah gapura kemenangan dibangun oleh Carlos V dan dihancurkan oleh Luis XIV dimana raja-raja yang dimahkotai di Basilika di Saint-Denis memasuki Paris. Pada akhir tahun 80-an itu dibangun kembali dalam karya yang berlangsung selama satu dekade penuh: tinggi 25 meter, lebar lima meter dan relief yang elegan.

Saint Denis Paris

Tentu saja Basilika Saint-Denis itu adalah daya tarik utama. Biara abad pertengahan sangat penting secara historis dan arsitektural. Itu hampir sepenuhnya dihancurkan dalam Revolusi Prancis karena itu mewakili keluarga kerajaan dan hanya gereja yang tersisa karena segala sesuatu yang lain, patung, biara, makam, rusak.

Padahal itu adalah pekuburan yang sebenarnya saat ini hanya ada beberapa makam kerajaan yang tersisa dari sekian banyak yang dia tahu bagaimana memilikinya karena seiring waktu dan pergolakan politik, kuburan Bourbons, Valois, Plantagenet dibuka, dihancurkan atau hilang atau diserahkan ke kuburan massal yang nyata tanpa banyak sajak atau alasan.

altar-santo-denis

Bonaparte membuka kembali gereja dan tidak menyentuh kuburan massal. Pada tahun 1817 keluarga Bourbon memerintahkan untuk membukanya meskipun mereka hanya menemukan sedikit. Sisa dari 158 mayat ratu dan raja ditempatkan di sebuah osuarium di ruang bawah tanah gereja dengan plakat marmer bertuliskan nama mereka.

Jika Anda mengunjungi gereja, Anda akan melihat semua ini dan juga ruang bawah tanah khusus Bourbon tempat jenazah dikuburkan Louis XVI dan istrinya Marie Antoinette dari Austria Baru pada tahun 1815. Anda juga akan melihat makam raja, ratu dan bangsawan lainnya, beberapa di antaranya telah dibawa dari biara dan gereja lain.

Itu dibangun kembali pada abad ke-XNUMX oleh arsitek yang sama yang memulihkan Katedral Notre Dame.

Hiburan malam di Saint-Denis

Paris di malam hari

Jika Anda tidak menyukai ketidakamanan kota-kota besar, bukan ide yang baik untuk mengunjungi Saint-Denis di malam hari.Kecuali Anda bepergian dalam grup, berbicara bahasa Prancis dengan baik, atau punya teman di sini. Jika demikian, lingkungan itu bagus untuk keluar malam.

chez-jeanette.dll

Anda menyukai tergerak hispter? Jadi di sinilah kiblat Anda Di Jeannette, sebuah situs yang berusia setidaknya lima dekade tetapi populer di kalangan anak muda saat ini. Anda makan makanan Prancis, ada cermin abad ke-XNUMX, dan meja Formika retro.

Mauri 7 di Paris

Kebalikannya adalah Mauri 7, sebuah bar dengan dinding internal dihiasi dengan sampul catatan LP dan beberapa tabel yang terletak di Passage Brady. Juga Menodai dan Kastil dari Au, tetapi semakin banyak bar dan kafe bermunculan seperti jamur setelah seharian hujan dan lembap.

Seperti yang kamu lihat, Saint-Denis adalah tujuan yang kaya dan menarik di Paris. Sesuatu yang semakin banyak dimiliki ibu kota Prancis dengan ibu kota Eropa lainnya mencirikannya, multikulturalisme, tetapi jika Anda menyukai kekayaan budaya, itu memperkaya dan mendidik Anda, itu adalah jalan-jalan yang tidak boleh Anda lewatkan.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1.   Alvaro dijo

    Halo dan terima kasih banyak atas informasinya,

    Saya rasa Anda mencampurkan dua area berbeda dalam artikel yang sama, keduanya termasuk dalam wilayah Île de France.

    Yang pertama, secara efektif, adalah kotamadya Saint Denis (yang berada di luar Boulevard Périphérique dan oleh karena itu di luar apa yang dianggap sebagai pusat Paris, yang terdiri dari 20 distriknya). Di sinilah Katedral dapat ditemukan dan mudah diakses berkat jalur metro 13. Seperti disebutkan, ini adalah salah satu daerah paling multikultural karena imigrasi.

    Di sisi lain, kami memiliki area di sekitar stasiun metro yang disebut Strasbourg-Saint Denis (jalur 8, 4 dan 9), di mana kami dapat menemukan lengkungan di foto serta restoran India di Passage Brady. Namun, area ini berada di pusat kota Paris, dan terletak di antara distrik 2 dan 10, dekat République.

    Salam,

    Álvaro