Fez, tiga kota luar biasa dalam satu

Fez City

Fez, kota kekaisaran Maroko, juga merupakan ibu kota agama dan budaya negara Alhauite sejak Qarawiyn, masjid dan universitas Alquran, didirikan pada abad ke-XNUMX.

Istana, kuil, madrasah, dan tembok menjadi saksi dari kejayaan masa lalu Fez, kota tempat tinggal XNUMX juta orang. Dinyatakan sebagai Situs Warisan Dunia, medina Fez dipertahankan utuh berkat Jenderal Lyautey, yang melarang pembangunan di dalamnya.

Terletak 200 kilometer di timur Rabat, Fez adalah tempat yang ideal untuk tersesat dan menemukan Maroko otentik. Mungkin agak dibayangi oleh kota-kota besar di negara seperti Marakesh, Casablanca atau Rabat, kenyataannya adalah bahwa Fez lebih baik dalam mempertahankan tradisi dan gaya hidupnya, sesuatu yang dihirup di jalan-jalannya.

Kota ini terbagi menjadi tiga bagian yang mencerminkan sejarahnya. Fez el Bali (kota tua yang didirikan pada 789 oleh Idrís I) Fez el Jedid (dibangun pada abad ke-XNUMX oleh Merinid) dan Kota Baru (dibangun oleh Perancis dengan jalan Hassan II sebagai poros utamanya.)

Dalam beberapa tahun terakhir, program pemulihan medina telah diselenggarakan, termasuk renovasi jalan, tembok, monumen dan jembatan, karena beberapa rumah bata rusak dan di daerah tertentu sampah dan puing-puing menumpuk di jalan-jalan, yang tidak menyebabkan kerusakan. citra yang baik untuk kota yang sama pentingnya dengan Fez. Juga, beberapa riad (rumah taman tradisional) diubah menjadi hotel mewah karena pariwisata berkembang.

Fez sebenarnya adalah tiga kota di satu kota yang terletak di tepi sungai Zitu dan Fez.

fes el bali

Gerbang Bab Bou Jeloud

Gerbang Bab Bou Jeloud

Ini adalah medina terawat terbaik di dunia Arab dan monumen hidup terbesar di Maroko. Jaringan gang besar ini berasal dari abad ke-XNUMX dan menyoroti biru kobalt gerbang Bab Bou Jeloud yang melaluinya Anda mengakses bagian tertua kota.

Menyeberangnya berarti melakukan perjalanan ke masa lalu, di mana tidak ada lalu lintas, tidak ada aspal, atau gedung pencakar langit. Setelah melintasinya, dekorasi berubah warna dan ubin menjadi hijau. Warna yang mewakili kebahagiaan dalam Islam untuk apa yang ditemukan di dalam rumah, masjid atau bangunan penting.

Hal yang paling disarankan adalah menyewa jasa pemandu untuk mengetahui secara mendalam semua rahasia Fez. Selain itu, tidaklah sama berjalan tanpa tujuan melalui jalan-jalan labirin daripada dipandu oleh seseorang yang mengetahui dengan sempurna tempat mana yang paling menarik di Madinah.

Mausoleum Mulay Idris

Mausoleum Mulay Idris

Kota ini didirikan sekitar 807 M ketika dinasti Idrisid memindahkan ibu kota Volubilis ke sini. Di dalam Fez el Bali adalah mausoleum yang didedikasikan untuk Mulay Idris, pendiri kota. Sebagai keingintahuan, hingga belum lama ini, jalanan di sekitar mausoleum dilarang bagi non-Muslim karena sifatnya yang sakral.

Tempat wisata utama kota ini terletak di medina: sekolah-sekolah Alquran, pasar-pasar besar, alun-alun Nejjarine dan Seffarine, Distrik Suci, serta universitas dan perpustakaan tertua di dunia.

Madrasah Medersa Bou Inania

Madrasah Medersa Bou Inania

Di sini Anda dapat mengunjungi madrasah Medersa Bou Inania, tempat yang tenang dengan menara ubin hijau cerah dan dinding interior yang sangat indah. Itu diresmikan pada tahun 1350.

Tempat untuk mengakhiri kunjungan Anda ke Fez adalah dari atas, di kawasan yang dikenal dengan nama Borj Sur. Dari tempat ini Anda dapat melihat pemandangan Fez yang spektakuler di mana warna hijau dari bangunan terpenting seperti masjid, universitas, atau mausoleum Mulay Idris menonjol.

Fez the Jedid

Istana Dar el- Makhzen

Istana Dar el- Makhzen

Meskipun Fez el Jedid disebut medina baru Fez, kenyataannya adalah bahwa itu tidak lebih dari perluasan medina pertama. Dibuat pada abad ke-XNUMX oleh Benimerines, dinasti Berber terpenting di Afrika Utara yang mendirikan ibu kota mereka di Fez pada pertengahan abad ke-XNUMX. Sorotan Fez el Jedid adalah Royal Quarter (di mana istana Dar el-Makhzen berada, yang menampung Museum Kerajinan dan Purbakala), kawasan Yahudi abad ke-XNUMX (Mellah), pasar, masjid, taman, dan toko kerajinannya.

Ville Nouvelle

Kota Baru Fez

La Ville Nouvelle atau kota baru Didirikan oleh Prancis pada tahun 20-an jadi bagian Fez ini memiliki gaya Eropa yang sangat berbeda dari medina lama. Keluarga Maroko terkaya dan orang asing tinggal di sini.

Jalan lebar dan jalanan penuh dengan toko-toko, hotel dan kafe mewah dimana Anda bisa mencicipi teh mint yang nikmat. Jalan utama adalah Avenida Hassan II dan titik terpentingnya adalah persimpangan dengan Boulevard Mohammed V, karena kantor Bank of Morocco dan Plaza de Florencia berlokasi di sini.

Sebagai keingintahuan, perlu disebutkan bahwa di daerah baru di semua kota di negara itu ada dua jalan dengan nama Hassan II dan Mohammed V untuk menghormati raja Maroko terpenting abad ke-XNUMX.

La Ville Nouvelle menampung banyak bangunan dari era kolonial serta Instituto Cervantes atau Lyceum Prancis. Juga masjid Imam Malik, salah satu masjid terbesar di kota, dan gereja San Francisco.


Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*