9 film untuk ditonton sebelum pergi ke Roma

Jika Anda merencanakan perjalanan Anda ke Italia, antara semua kota yang dapat Anda kunjungi di negara ini, Roma mungkin adalah perhentian wajib di rute Anda. Jika Anda ingin menemukan film untuk ditonton sebelum pergi ke Roma, hal pertama yang harus kami tunjukkan kepada Anda adalah bahwa Kota Abadi telah memiliki partisipasi yang sangat besar dalam dunia perfilman. Dan ini dalam kaset diatur baik dalam asal-usulnya maupun dalam konfigurasi saat ini.

Mengenai yang pertama, bahkan telah ada genre film keseluruhan yang menciptakan kembali Roma klasik: peplum. Dan, untuk yang kedua, dari Neorealisme Italia untuk industri hollywood telah memilih ibukota Italia sebagai latar untuk banyak filmnya. Tapi, tanpa basa-basi lagi, kami akan menunjukkan kepada Anda beberapa film untuk ditonton sebelum pergi ke Roma.

Film untuk ditonton sebelum pergi ke Roma: dari peplum hingga bioskop hari ini

Seperti yang kami katakan, film-film yang harus Anda tonton sebelum pergi ke Roma menggunakan kota sebagai latar. Tapi, selain itu, banyak juga yang berhasil satu karakter lagi yang memengaruhi dan bahkan menentukan kehidupan para protagonis. Kami akan melihat beberapa film ini.

'Ben Hur'

Poster 'Ben-Hur'

Poster untuk 'Ben-Hur'

Jika kita berbicara tentang genre sinematografi peplum, blockbuster Hollywood ini adalah salah satu contoh terbaiknya. Diarahkan oleh William Wyler dan dibintangi Charlton Heston, Stephen Boyd, Jack Hawkins y Haya Harareet, didasarkan pada novel homonim oleh Lewis Wallace.

Film ini dimulai di Yudea tahun XNUMX era kita. Bangsawan Judá Ben-Hur ia secara tidak adil dituduh menentang Romawi dan dihukum galai. Setelah bertemu Yesus Kristus dan melalui banyak perubahan, protagonis tiba di Roma diubah menjadi orang kaya dan pesaing dalam perlombaan kereta. Tetapi dia hanya memiliki satu tujuan: membalas dendam pada teman lamanya Mesala, bertanggung jawab atas pemenjaraan ibu dan saudara perempuannya.

'Ben-Hur' memiliki anggaran lima belas juta dolar, yang terbesar untuk sebuah film hingga saat itu. Lebih dari dua ratus pekerja mengerjakan pembangunan dekorasinya, termasuk ratusan patung dan dekorasi dinding. Demikian pula, seratus penjahit bertanggung jawab untuk membuat kostum. Y adegan balapan kereta Ini adalah salah satu yang paling terkenal dalam sejarah perfilman.

Film ini dibuka di New York pada 18 November 1959 dan menjadi film terlaris kedua sejauh ini setelah 'Gone with the Wind'. Seolah itu tidak cukup, dia mendapatkannya sebelas Oscar, termasuk Film Terbaik, Sutradara Terbaik dan Aktor Terbaik. Bagaimanapun, itu masih dianggap sebagai salah satu film terbaik dalam sejarah perfilman.

'Liburan di Roma'

Plaza de España

Plaza de España, tempat salah satu adegan paling terkenal dari 'Liburan Romawi' difilmkan

Film lain disutradarai oleh William WylerMeski dengan tema yang sangat berbeda, itu juga salah satu film yang harus dilihat sebelum pergi ke Roma. Dalam hal ini, itu adalah komedi romantis yang dibintangi Audrey Hepburn y Gregory Peck. Yang pertama adalah Anna, seorang putri yang, setelah melarikan diri dari rombongannya, menghabiskan siang dan malam di kota seperti orang Romawi mana pun.

Pengambilan gambar dilakukan di studio Cinecittá yang terkenal, sangat dekat dengan ibu kota Italia itu sendiri. Dinominasikan untuk tujuh Academy Awards, dia memenangkan tiga termasuk Aktris Terbaik untuk Audrey yang tak terlupakan. Begitu pula, adegan seperti salah satu protagonis di tangga Spanyol Square atau tur sepeda motor telah turun dalam sejarah bioskop.

'La dolce vita', film klasik lainnya untuk ditonton sebelum pergi ke Roma

Adegan dari 'La dolce vita'

Adegan paling terkenal dari 'La dolce vita'

Ditulis dan disutradarai oleh Federico Fellini Pada tahun 1960, film itu juga dengan suara bulat mendapat tepuk tangan sebagai salah satu film klasik dalam sejarah film. Ini ditayangkan perdana di Festival Film Cannes tahun itu dan dianugerahi Telapak tangan emas, meskipun dia kurang beruntung di Oscar karena dia hanya mendapat satu dengan desain kostum terbaik.

Protagonisnya adalah Marcelo mastroianni, Anita Ekberg y Anouk Aimée. Plotnya menceritakan beberapa cerita independen yang hubungan umumnya adalah kota Roma itu sendiri dan sekitarnya. Juga dalam hal ini Anda akan mengenali adegan yang tak terlupakan: bahwa kedua protagonis mandi di Fontana di Trevi.

'Dear Diary'

Foto oleh Nanni Moretti

Nanni Moretti, direktur 'Surat kabar yang terhormat'

Film otobiografi di mana sutradara dan protagonisnya, Nani Moretti, menceritakan pengalamannya di Kota Abadi. Ini terdiri dari tiga episode independen dan menggabungkan komedi dengan dokumenter. Itu dirilis pada tahun 1993 dan, tahun berikutnya, itu memperoleh Telapak tangan emas di Cannes dan juga penghargaan untuk sutradara terbaik.

Sangat terkenal adalah adegan di mana protagonis berkeliling kota dengan Vespa menjelaskan alasan mengapa dia mencintai lingkungan seperti Jembatan Flaminio o Garbatella. Jika Anda ingin mendapatkan informasi tentang daerah-daerah yang kurang dikenal dan sentral di Roma, kami menyarankan Anda untuk menonton film ini.

'Roma, kota terbuka'

Adegan dari 'Roma, kota terbuka'

Pemandangan dari 'Roma, kota terbuka'

Nada yang jauh lebih tidak baik memiliki film ini Roberto Rosellini ditayangkan perdana pada tahun 1945. Berlatar Perang Dunia Kedua, film ini menceritakan beberapa kisah yang tokoh utamanya terkait dengan perlawanan terhadap Nazi.

Namun, salah satu karakter kuncinya adalah pendeta ayah Pietro, yang akhirnya ditembak oleh Jerman dan merupakan transkrip dari Luigi morosini, seorang ulama yang membantu perlawanan dan disiksa serta dibunuh karenanya.

Begitu pula dengan peran Pina, seorang wanita yang diperankan oleh Ana Magnani. Bersamaan dengan ini, pemerannya adalah Aldo Fabrizi, Marcello Pagliero, Nando Bruno, Harry Feist dan Giovanna Galletti. Ini rekaman kasar yang bahkan memiliki masalah dengan sensor. Sebagai imbalannya, itu memperoleh Telapak tangan emas di Festival Film Cannes.

'Suatu hari tertentu'

Marcelo mastroianni

Marcelo Mastroianni, bintang 'A specific day' bersama Sofía Loren

Marcello Mastroianni y Sophia Loren Mereka bekerja sama dalam beberapa film, tapi ini salah satu yang terbaik. Itu berlatarkan pada tahun XNUMX-an, ketika fasisme sedang berkembang pesat, dan merupakan potret kritis masyarakat Italia pada saat itu.

Mastroianni berperan sebagai pembawa acara radio yang dipecat karena gay dan Loren berperan sebagai seorang wanita yang menikah dengan seorang pejabat pemerintah. Keduanya menjalin hubungan ketika mereka bertemu secara kebetulan karena tidak satupun dari mereka menghadiri parade untuk menghormati Hitler pada 1938 Mei XNUMX.

Sutradara film itu Ettore Scola, yang juga berkolaborasi dalam naskah. Karena penasaran, dia memainkan peran pendukung dalam film tersebut Alessandra Mussolini, cucu dari diktator fasis. Diberikan secara luas, film ini mendapatkan dua nominasi Oscar: aktor terbaik dan film berbahasa asing terbaik, meskipun pada akhirnya tidak memenangkan satu pun.

'Ke Roma dengan cinta'

Roberto Benigni

Roberto Benigni, salah satu protagonis dari 'A Roma con amor'

Yang lebih baru adalah film ini disutradarai oleh Woody Allen, seperti yang dirilis pada tahun 2012. Ini adalah komedi romantis yang menceritakan empat cerita yang semuanya memiliki Kota Abadi sebagai latar dan berpusat pada tema pemenuhan pribadi dan ketenaran. Salah satu protagonisnya, seorang produser musik bernama Jerry, diperankan oleh Allen sendiri.

Yang lainnya adalah Jack, seorang mahasiswa arsitektur yang diperankan oleh Jesse Eisenberg; Leopoldo, pria anonim yang tiba-tiba menjadi fokus media dan mewujudkannya Roberto Benigni, dan Antonio, peran yang dimainkannya Alessandro tiberi. Bersama mereka tampil Penelope Cruz, Fabio Armilato, Antonio Albanese dan Ornella Muti.

'Keindahan yang luar biasa'

Toni Servillo

Toni Servillo, bintang 'The great beauty'

Kontemporer dengan film sebelumnya, seperti yang dirilis tahun 2013, film ini disutradarai oleh Paolo Sorrentino, yang juga menulis naskahnya bersama Umberto Contarello. Dan itu juga memiliki nilai sopan santun.

Di Roma yang dirusak oleh ferragosto, jurnalis dan penulis yang frustrasi Jep Gambardella Ini terkait dengan karakter perwakilan yang berbeda dari lingkungan sosial yang tinggi. Prelatus, politisi, penjahat kerah putih, aktor, dan individu lainnya membentuk plot ini yang berlangsung di istana mewah dan vila megah.

Bintang film Toni Servillo, Carlo Verdone, Sabrina Ferilli, Galatea ranzi y Carlo Buccirosso, di antara penerjemah lainnya. Pada 2013 dia dianugerahi Telapak tangan emas Cannes dan, tak lama kemudian, dengan Óscar untuk film berbahasa asing terbaik. Tapi yang paling penting adalah update dari plot 'La dolce vita', yang sudah kami ceritakan sebelumnya.

'Accatone', potret pinggiran kota

Foto oleh Pier Paolo Pasolini

Pier Paolo Pasolini, sutradara 'Accatone'

Dalam daftar film yang harus dilihat sebelum pergi ke Roma ini tidak dapat dilewatkan yang disutradarai oleh Pier Paolo Pasolini, salah satu intelektual yang paling tahu bagaimana menangkap esensi Kota Abadi, memang benar bahwa dia tersaring oleh sudut pandangnya yang khas.

Kami dapat memberi tahu Anda tentang beberapa kaset, tetapi kami memilih yang ini karena ini adalah potret kota Roma yang marjinal. Accatone adalah germo dari pinggiran kota yang tidak berhenti kelaparan, sama seperti teman-temannya. Mampu melakukan apa pun sebelum bekerja, dia terus bercerita dan menemukan wanita baru untuk dieksploitasi.

Seperti yang bisa Anda lihat dari plotnya, ini adalah potret brutal dunia bawah Romawi di tahun lima puluhan abad yang lalu. Minuman dari Neorealisme Italia dan diinterpretasikan oleh Franco Citti, Silvana Corsini, Franca Pasut y Paola Guidi di antara penerjemah lainnya. Sebagai rasa ingin tahu, kami akan memberi tahu Anda hal itu Bernardo Bertolucci dia bekerja sebagai asisten sutradara di film tersebut.

Sebagai kesimpulan, kami telah menunjukkan beberapa film untuk ditonton sebelum pergi ke Roma. Mereka adalah perwakilan dari semua yang memiliki Kota Abadi sebagai panggung atau bahkan sebagai protagonis lainnya. Bahkan, kita bisa menyebut orang lain seperti 'Malaikat dan iblis'oleh Gregory Widen; 'Malam-malam Cabiria'oleh Federico Fellini; 'Beautifull'oleh Luchino Visconti atau 'Makan doa cinta'oleh Ryan Murphy.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*