Rute wisata bagi pecinta sastra

Rute wisata bagi pecinta sastra - Rumah

Jika beberapa minggu lalu kami memperkenalkan Anda 10 film bahwa hanya dengan melihatnya membuat Anda ingin melakukan perjalanan ke tempat-tempat indah yang terlihat di layar lebar, hari ini kami menghadirkan beberapa rute wisata untuk pecinta sastra.

Buku-buku dalam banyak kesempatan mereka tidak hanya membuat kita menjalani kehidupan karakter mereka tetapi juga membawa kami ke tempat-tempat di mana cerita itu terungkap. Jika Anda suka membaca, jika Anda menyukai sastra pada umumnya, Anda tidak boleh melewatkan rute sastra yang kami sajikan di sini Berita Perjalanan.

Rute dari «Golden Age», melalui Madrid

Rute wisata bagi pecinta sastra - Zaman Keemasan

Jika Anda ingin memulai perjalanan sastra Anda di Spanyol, bagaimana kalau melakukannya dari ibu kota itu sendiri? Di Madrid kami menemukan rute yang dikenal sebagai rute "Zaman Keemasan". Petualangan terkenal "Kapten Alatriste", novel karya Arturo Pérez-Reverte yang dibawa ke layar lebar oleh tangan pembuat film Agustín Díaz Yanes. Itu juga dibintangi yang hebat Viggo Mortensen.

Dalam karya A. Pérez-Reverte, kata kapten kunjungan dari Plaza de la Villa dengan Villa Inn, melalui Plaza Mayor, yang Gereja San Ginés, la Museum Rumah Lope de Vega, The Museo del Prado, The Biara Inkarnasi dan Captain Alatriste's Tavern.

Bagaimana Anda ingin bisa mengunjungi tempat-tempat yang sama?

Rute melalui Castilla La Mancha (Spanyol)

Rute wisata untuk pecinta sastra - Castilla La Mancha

Menamai Castilla La Mancha yang indah berarti Anda hampir memaksakan nama hidalgo yang terkenal itu Don Quijote dari La Mancha. Rute Don Quixote melewati provinsi Toledo, Albacete, Ciudad Real dan Guadalajara, membuat total 10 bagian rute. Tetapi tidak hanya hidalgo dan Sancho yang ramping, karakter Miguel de Cervantes, adalah satu-satunya yang dapat disebutkan namanya ketika berbicara tentang komunitas otonom yang bersejarah dan otentik ini.

Yang terkenal dan nakal juga berkeliaran di sini Lazarillo de Tormes, yang mengunjungi negeri Toledo. Jika Anda ingin melakukan tur, Anda harus mengunjungi: Istana Pedro I de Torrijos, Gereja Santo Domingo de Silos de Val de Santo Domingo Caudilla, Gereja Santa María de los Alcázares de Maqueda, Biara Tak Bernoda Escalona dan alun-alun Almorox, semua bagian yang terlihat di terkenal ini novel anonim.

Rute yang dimulai di Aragon dan berakhir di Komunitas Valencia (Spanyol)

Rute wisata bagi pecinta sastra - Camino del Cid

Tentunya Anda membaca puisi terkenal di tahun sekolah menengah, "El Cantar del Mío Cid". Rute sastra ini dilalui dengan baik dan dikunjungi oleh penulis, mahasiswa Filologi, sejarawan dan pecinta karya Mío Cid.

Tur mencakup total empat komunitas otonom: Castilla León, Castilla-La Mancha, Aragon dan Komunitas Valencia. Itu delapan provinsi rute ini adalah: Burgos, Soria, Guadalajara, Zaragoza, Teruel, Castellón, Valencia dan Alicante, dan rute tersebut mencakup lebih dari 2.000 kilometer perjalanan Perjalanan Rodrigo Díaz de Vivar.

Bagian rute yang berbeda dapat dilakukan keduanya dengan berjalan kaki seperti melalui jalan darat:

  • Ini memiliki lima bagian dan lima cincin atau sirkuit melingkar.
  • Tiga rute linier yang menghubungkan jalan utama.

Rute sastra Albaicín (Granada)

Rute wisata bagi pecinta sastra - Albaicín

Rute ini memiliki titik awal sudut pandang San Cristóbal dan sebagai poin terakhir, file Pengintai Saint Nicholas. Jelajahi berbagai area di lingkungan Granada Albaicín, dinyatakan sebagai Situs Warisan Dunia pada tahun 1994. Beberapa tempat yang dilewatinya adalah alun-alun San Bartolomé dan San Gregorio Alto, Carmen de la Cruz Blanca, dan rumah para Topeng, antara lain.

Saat Anda menikmati rute Andalusia ini, Anda akan dapat mendengarkan bacaan teks oleh penulis seperti Federico García Lorca, Francisco Ayala atau Rafael Guillén (ketiganya, penulis Granada).

Rute sastra melalui Barcelona

Rute wisata bagi pecinta sastra - Bayangan Angin

Rute sastra yang berbeda melalui Barcelona ini didasarkan pada 3 novel yang titik hubungannya memiliki kota sebagai referensi:

  • "Bayangan angin" y "Permainan malaikat", keduanya oleh penulis Catalan Carlos Ruiz Zafon.
  • "Katedral Laut" de Ildefonso Falcones.

Dalam dua novel pertama, jika kita mengikuti langkah Daniel Sempere, Julian Carax atau Fermín Romero de Torres, rute tersebut menghidupkan kembali suasana gelap dan misterius mengunjungi tempat-tempat yang masih melestarikan suasana Barcelona di awal abad ke-XNUMX, seperti Jalan Santa Ana Dimana Rak buku Sempere, Plaza Real, Plaza Sant Felip, Arch of the Theatre di mana secara imajinatif kita bisa melihat Makam Buku yang Terlupakan atau Gats Quatre Els.

Jika sebaliknya, kami lebih memilih rute yang ditetapkan oleh Ildefonso Falcones dalam bukunya "Katedral Laut", kita dapat menghidupkan kembali kisah tentang Santa María del Mar., salah satu monumen paling simbolis di Barcelona.

Arnau, protagonisnya, melakukan perjalanan melalui Barcelona abad keempat belas, di antara tempat-tempat lain adalah Lapangan Santa Maria del Mar., yang Plaa Nova, yang Sant Jaume Square o la Jalan Argenteria.

Manakah dari rute berikut yang Anda sukai? Buku atau buku apa yang telah Anda baca tentang semua ini? Rute apa yang sudah Anda ketahui dan apakah Anda cukup beruntung untuk melakukannya dengan berjalan kaki? Beritahu kami!

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*