Jatinga, dimana burung bunuh diri

Burung jatinga

Ketenangan Jatinga, sebuah kota indah yang terletak di Perbukitan Borail, India, rusak setiap malam oleh peristiwa mengganggu yang tidak dapat dijawab oleh para ilmuwan: bunuh diri massal ratusan burung.

Fenomena ini telah menimbulkan rasa penasaran banyak pelancong yangMereka datang ke tempat itu untuk menyaksikannya dengan mata kepala sendiri.

Saat burung bunuh diri terjadi

Burung jatinga

Itu selalu terjadi antara September dan November, setidaknya dalam beberapa tahun terakhir. Saat matahari terbenam, ratusan burung turun ke kota, terbang dengan kecepatan tinggi untuk menabrak bangunan dan pepohonan. Jatinga, dengan vegetasi yang subur dan air tawar yang melimpah, adalah tempat peristirahatan bagi banyak burung migran yang menarik para pecinta alam dari pedesaan, ingin sekali mengamati bangau, bebek, dan drongo dari dekat.

Selama bertahun-tahun dan menghadapi peristiwa aneh seperti itu, orang percaya bahwa bunuh diri massal burung ini terjadi karena roh jahat yang hidup di langit dan bertanggung jawab untuk menjatuhkan burung atau memaksa mereka untuk bunuh diri.

Tontonan yang mengerikan

Hari ini mereka yang datang ke Jatinga melakukannya karena alasan yang lebih mengerikan: mereka ingin melihat adegan bunuh diri yang mengerikan secara langsung, jika bisa disebut begitu. Ahli ornitologi tidak berpikir seperti itu. Hewan tertarik pada cahaya dan terburu-buru melawannya, dengan konsekuensi yang sudah kita ketahui ... tapi yang terburuk bukanlah ini. Yang paling parah menurut saya, alih-alih mencari solusi agar burung berhenti bunuh diri, malah dianggap sebagai objek wisata karena orang-orang datang ke Jatinga tertarik dengan tontonan yang tidak wajar.

Sebenarnya, misteri sebenarnya adalah mengetahui mengapa burung-burung ini terbang setelah matahari terbenam, sesuatu yang sangat aneh dan membingungkan bagi para sarjana, karena semua burung ini adalah burung diurnal. Menurut definisi, semuanya tertidur lelap di malam hari, seperti yang terjadi di seluruh planet. Tidak diketahui persis mengapa hal itu bisa terjadi (meskipun ada teori yang akan kita lihat nanti), tetapi dari sudut pandang saya akan bermanfaat untuk mencoba menemukan penjelasan untuk mengakhiri ini, karena burung jika mereka berkomitmen bunuh diri atau bertabrakan dengan pohon dan bangunan sampai mati, mereka tidak akan menjadi gila pada saat bersamaan!

Itu adalah fenomena yang telah berlangsung selama ratusan tahun

Avian harakiri, demikian penduduk setempat menyebutnya, didokumentasikan secara luas dalam sejarah wilayah tersebut. Suku-suku setempat telah mengamati fenomena tersebut seratus tahun yang lalu, kadang-kadang menafsirkannya sebagai kutukan dan di lain waktu sebagai anugerah ilahi, mengambil kesempatan untuk mengumpulkan burung-burung dari tanah dan memakan dagingnya kemudian.

Tetapi meskipun studi telah dilakukan, penjelasan masih harus ditemukan. Beberapa ahli menghubungkan fenomena tersebut dengan gaya elektromagnetik di daerah ini, meskipun tidak ada bukti yang meyakinkan. Saat tiba, Jatinga terus menerima wisatawan setiap tahun. Bentuk lain dari migrasi musiman, diperhatikan dengan baik.

Mengapa burung bunuh diri?

Burung yang bunuh diri di Jatinga

Ada studi dan eksperimen ilmiah yang menyimpulkan bahwa burung pada umumnya mengalami disorientasi oleh kabut monsun. Jadi mereka tertarik pada lampu kota dan ketika terbang ke arah mereka mereka tidak dapat menghindari menabrak tembok dan pepohonan saat turun. Beberapa burung terbunuh, sementara yang lain terluka parah sehingga menjadi mangsa empuk penduduk desa yang buru-buru menangkap. Burung-burung ini, yang terpana oleh luka dan pukulan, tidak melakukan perlawanan ketika penduduk desa tanpa ampun menyerang mereka dengan ketapel atau tiang bambu sampai mereka dibunuh secara permanen.

Jadi jika ini adalah penjelasan mengapa burung mati secara massal antara bulan September dan November karena kabut, sebaiknya para ilmuwan bekerja sama untuk menemukan solusi dan mencegah burung mati secara tidak perlu.

Apa kata studi itu

Studi menunjukkan bahwa burung datang ke daerah tersebut hanya dari Utara dan bahwa korbannya bukanlah burung yang bermigrasi jarak jauh. 44 spesies telah diidentifikasi sebagai "bunuh diri" dan sebagian besar burung ini berasal dari lembah dan lereng pegunungan terdekat.

Tampaknya sebagian besar burung yang bunuh diri kehilangan habitat aslinya karena banjir biasa antara bulan September dan November selama musim hujan. Untuk alasan ini mereka terpaksa pindah ke tempat lain dan Jatinga sedang dalam jalur migrasi mereka. Namun yang tidak jelas adalah mengapa burung terbang pada malam hari saat mereka diurnal, atau mengapa mereka terjebak dengan cara yang sama di tempat yang sama tahun demi tahun.

Ini bukan bunuh diri

Burung Jatinga Mati

Tapi kenyataannya ini bukan bunuh diri, tapi menyebutnya "lebih baik" untuk menarik klaim turis yang ingin melihat pertunjukan mengerikan ini secara langsung. Kenyataannya adalah seperti yang telah saya sebutkan sebelumnya, burung tertarik oleh cahaya dan terbang menuju objek apapun yang memiliki orientasi pencarian sumber cahaya.. Meski fenomena ini masih menjadi teka-teki para spesialis burung.

Sekarang Jatinga terkenal

Mungkin tanpa fenomena yang terjadi di kota ini, bisa jadi saat ini Anda belum tahu di mana letaknya. Karenanya, penduduk kota sama sekali tidak melihatnya sebagai sesuatu yang negatif, karena burung bunuh diri telah menarik perhatian orang-orang yang mencintai satwa liar, hewan dan orang lain ... sehingga Jatinga menjadi terkenal.

Burung-burung tersebut bertanggung jawab penuh atas peningkatan pariwisata di bulan-bulan ini karena ketika terjadi penduduk mengumpulkan burung untuk dimakan. Penduduk desa sengaja mengganti lampu dan menggunakan senter untuk menarik dan menangkap burung setiap tahun. Jadi, para penduduk desa sendiri yang, mengambil keuntungan dari disorientasi burung, membuat mereka lebih disorientasi sehingga mereka bunuh diri dengan pukulan dan dengan demikian menangkap mereka ketika mereka lemah ... daripada mencari solusi dan membantu hewan-hewan ini untuk menyerang. hidup tenang bersama burung lain dari spesiesnya.

Selain itu, untuk lebih mempromosikan pariwisata, pemerintah daerah telah membuat festival bertema bunuh diri burung ... yang disebut "Festival de Jatinga". Edisi pertama pada tahun 2010, tetapi tidak mudah untuk mencapai kota ini karena bandara terdekat ke kota adalah di kota Guwahati (350 km dari kota).

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1.   Carlos dijo

    Artikelnya bagus dan lengkap, meskipun saya perhatikan bahwa ini sedikit berulang dan menghilangkan objektivitas, meskipun kesimpulannya bagus. Hal lainnya adalah saya ingin melihat lebih banyak foto dari fenomena tersebut, atau setidaknya wilayah geografis Jatinga