Kebiasaan kuliner Prancis

Jika ada pepatah yang mengatakan, kemana kamu pergi lakukan apa yang kamu lihat, Bisakah kami juga mengatakan ke mana Anda pergi makan apa yang Anda lihat ...? Tentu! Saya selalu bersikeras bahwa liburan juga harus menjadi liburan gastronomi dan jika Anda mau Perancis, yah, lebih banyak karena keahlian memasak perancis Itu adalah salah satu yang terbaik di dunia.

Apa kebiasaan kuliner Prancis? Apa yang bisa Anda makan, di mana, kapan, dengan cara apa? Mari kita cari tahu hari ini.

Prancis dan makanannya

Ada yang tahu itu Masakan Prancis sangat enak dan dalam banyak kasus, sangat halus. Itu adalah bagian dari pesona negara dan cap wisatanya. Kita semua telah berjalan-jalan di Paris dengan sandwich mentega dan ham atau makan macarons di tepi Sungai Seine. Atau yang serupa. Saya telah banyak berjalan melalui lorong-lorong supermarket melihat keajaiban, saya merasakan enak tikus coklat dan saya telah membeli keju lembut yang indah ...

Benar bahwa sebagai turis, jika Anda bisa dan mau, Anda bisa makan sepanjang hari dan memanfaatkan setiap momen untuk mencoba berbagai hal, tetapi orang Prancis cenderung makan lebih sedikit daripada turis yang sedang beraksi. Padahal, selalu ada yang dibicarakan tiga makanan pokok: sarapan, makan siang, dan makan malam dengan sedikit sandwich di antaranya. Di makanan utama keberadaan daging, ikan, dan unggas penting.

Berbeda dengan negara Eropa lainnya seperti Inggris atau Jerman, di sini sarapan agak ringan. Tidak ada sosis, telur, ham, dan banyak lemak ... Roti dengan kopi o roti panggang atau croissant dan jadi Anda bisa makan siang. Itu sarapan Anda makan sangat awal, sebelum berangkat kerja atau sekolah. Tidak ada yang menghabiskan banyak waktu untuk memasak sarapan, ini semua tentang membuat minuman panas dan membuat sesuatu dengan roti cepat.

Kemudian tibalah waktunya makan siang, biarkan dia, satu jam penuh dalam banyak pekerjaan, yang mana biasanya dimulai pada 12:30 siang. Jadi, jika Anda berada di jalanan kota pada saat itu, Anda mulai melihat lebih banyak orang, mengantri di toko makanan untuk dibawa pulang atau duduk di meja di restoran kecil. Tentunya di waktu lain ada lebih banyak dedikasi saat makan siang, tetapi hari ini waktu cepat bersifat global.

Makan siang biasanya mencakup tiga menu: hidangan pembuka, hidangan utama, dan sebagai hidangan ketiga sebagai hidangan penutup atau keju. Jelas sulit untuk tiba pada waktu makan malam dengan hanya sarapan cepat dan makan siang yang, karena Anda terus bekerja setelahnya, biasanya juga ringan. Jadi bahasa Prancis bisa termasuk dalam a rasa, camilan sore hari ditemani kopi atau teh. Terutama anak-anak, yang bisa menerimanya mulai jam 4 sore.

Dan kemudian, antara camilan sore hari dan makan malam yang pantas, baik di rumah atau di bar antara kantor dan rumah, itu terjadi. apéritif tersebut. Klasik makanan jari sekitar jam 7 sore. Bagi saya tidak ada yang lebih enak daripada gigitan daging dingin yang enak, dengan buah-buahan kering, berbagai keju dan anggur. Apéritif favorit saya.

Dan jadi kami datang makan malam, Anda makan malam, yang menurut saya agak lebih awal karena bisa sepi antara jam 7 dan jam 30 malam, tergantung jadwal keluarga. Itu adalah makanan terpenting hari ini, berorientasi keluarga, santai, percakapan dan pertemuan. Jika keluarga memiliki anak kecil, mereka mungkin diberi makan sebelum dan sesudah makan malam hanya untuk orang dewasa. Anggur tidak boleh hilang.

Restoran buka pada jam lain, tentu saja, tapi Anda bisa makan malam mulai jam 8, meskipun makan malam pada tengah malam juga bisa dilakukan setidaknya di kota-kota besar. Pada waktu makan siang, tidak demikian karena restoran biasanya tutup antara makan siang dan makan malam, jadi bukan ide yang baik untuk merencanakan makan di luar setelah jam 2 siang.

Dalam kebiasaan kuliner Prancis berikut ini ada detailnya: orang Prancis membeli bahan makanan, bukan makanan; Mereka banyak memasak di rumah dengan bahan-bahan segar, merencanakan menu, dan duduk untuk menikmatinya bersama keluarga atau teman. Tidak ada yang berpikir untuk membeli sesuatu dari mesin dan memakannya sambil berdiri di sebelahnya, atau mengunyah apel di samping wastafel, atau makan sambil berdiri di meja dapur.

Pikirkan tidak lebih dari itu dihitung itu Di seluruh negeri ada sekitar 32 ribu toko roti dan sekitar 10 juta baguette terjual per tahun... Orang Prancis sangat menyukai roti dan bila dikombinasikan dengan bahan-bahan sederhana lainnya, seperti keju dan anggur, mereka memiliki hidangan yang tak terlupakan.

Kami katakan sebelumnya bahwa daging memiliki bobotnya dan begitulah dalam hidangan seperti yang terkenal boeuf bourguignon, kaki domba dan babi gaya Toulouse. Daging lainnya adalah ayam dan bebek, hadir dalam hidangan yang sangat populer seperti Ayam Dijon, direbus dengan anggur, atau bebek dengan jeruk, kalkun dengan kenari atau angsa rebus yang merupakan klasik Natal.

Dalam hal ikan, mari kita ingat bahwa Prancis memiliki ribuan kilometer garis pantai laut, sehingga memiliki industri perikanan yang penting di Atlantik dan Mediterania. Jadi ada salmon (salmon en papillote, tuna (tuna Provençal panggang), ikan pedang à la Nicoise atau hidangan yang direbus udang, kerang, kerang dan monkfish. Ada juga lobster dan tiram.

Perhatikan itu Prancis juga merupakan negeri kopi dan biji kopi… Penduduk lokal suka pergi ke kafe dan duduk di luar dan melihat dunia berlalu. Sendirian atau ditemani, membaca koran atau sekadar mengamati datang dan pergi orang adalah kebiasaan yang sudah berlangsung berabad-abad.

Yang benar adalah bahwa tidak ada keraguan bahwa orang Prancis mempertimbangkan memasak dan makan dua nafsu dan dengan demikian, jika Anda berkeliling negara, Anda akan menemukan hidangan daerah yang indah dan banyak daerah di mana UNESCO telah mendeklarasikan gastronomi Warisan Budaya Takbenda Manusia.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*