Kehidupan gay terbaik di Bangkok

Bangkok di malam hari

Bangkok itu adalah ibu kota thailand, negara yang dianggap oleh banyak pelancong sebagai salah satu tujuan terbaik di Asia dalam dua hal: pantai yang spektakuler dan kehidupan malam.

Banyak turis menganggap Bangkok sebagai tempat kiblat pariwisata gay di Asia karena ada banyak bar, sauna, dan klub malam gay Jadi jika Anda menyukai ide melakukan perjalanan dan menggabungkan pantai, pariwisata murah (Thailand bukan negara yang mahal), budaya dan kehidupan malam Bangkok nampaknya menjadi yang pertama dalam rute tersebut.

Kota bangkok

Pemandangan membuat kota dan kota membuat lanskap. Bangkok Itu berada di delta Sungai Chao Phraya, di bagian tengah negara, dan dihuni oleh sekitar delapan juta orang tetapi di daerah pinggiran kota ada dua kali populasi.

Meskipun pemukiman berasal dari abad ke-XNUMX dan adalah pada abad ke-XNUMX menjadi pusat wilayah, yang kemudian disebut Siam, modernisasi besar kota terjadi pada abad ke-XNUMX. Seperti yang biasa terjadi bila sebuah kota tumbuh di luar kendali atau proyek, hasilnya adalah sesuatu tanpa struktur, dengan layanan publik yang tidak memadai dan cukup kacau.

Dari waktu ke waktu pemerintah telah melakukan beberapa perbaikan, terutama dalam transportasi, tetapi ada begitu banyak orang yang tinggal bersama, begitu banyak kebisingan, begitu banyak lampu neon, sehingga Bangkok akan mengejutkan Anda, meskipun ya, saya pikir di malam hari itu akan sangat menghibur Anda.

Hiburan malam di Bangkok

Hiburan malam di Bangkok

Di Bangkok ada banyak bar, klub dan sauna dan ini adalah salah satu kota terbaik di dunia untuk pergi keluar pada malam hari secara umum atau menjadi gay pada khususnya. Kehidupan malam Bangkok memiliki reputasi yang liar tetapi harus dikatakan tidak lagi seperti dulu karena dalam beberapa tahun terakhir pemerintah telah menekankan pada kepatuhan terhadap peraturan tertentu untuk mengontrol penggunaan narkoba, ketelanjangan, jadwal, dan lainnya.

Hari ini sebagian besar bar, diskotik, dan restoran harus tutup sebelum jam 1 pagi dan beberapa diizinkan untuk melanjutkan sampai jam 2 pagi. Bar yang lebih informal buka sepanjang malam, ya, tapi bukan yang lebih teratur. Sebagai turis kita harus selalu bawa paspor anda karena polisi bisa memintanya atau masuk bar atau disko, menyalakan lampu, meminta dokumen bahkan melakukan tes narkoba. Tidak selalu, tidak sering, tetapi itu bisa terjadi.

Jalan bar gay di Bangkok

Gerakan, pusat dari semua kehidupan malam gay, mampir ke Silom. Setiap kota memiliki tempat gay dan Silom adalah segalanya di sini. Segala sesuatu. Di jalanan Silom Anda temukan restoran, bar, hotel mewah, gedung pencakar langit yang menjulang tinggi dan ratusan warung di jalanan yang memusatkan banyak orang lokal dan asing.

Kios-kios menjual sedikit apa saja, mulai dari pakaian hingga makanan, dengan harga murah. Bukan berarti seluruh tempat ini gay jadi untuk ini Anda harus menunjuk ke jalan utama yaitu: Silom Soi 2, Soi 4 ​​dan Soi Twilight.

Stasiun DJ di Bangkok

Yang pertama sederhana gang dengan beberapa klub gay, di antaranya yang paling terkenal, DJ Station. Di pintu masuk, yang gratis, mereka memeriksa ransel Anda tetapi hal baiknya adalah itu harga sama di semua bar Dan Anda dapat pergi dari bar ke bar dengan gelas di tangan di mana pun Anda membelinya. Musiknya agak internasional dan penontonnya campur aduk. Selalu ada orang, meski lebih banyak di akhir pekan.

Disko yang tidak dapat Anda lewatkan adalah Stasiun DJ. Ini memiliki tiga lantai dan ada pertunjukan Drag Queens jadi ini adalah tempat paling terkenal di kota. Anda bisa naik BTS ke Stasiun Chong Nonsi atau Sala Daeng, atau naik MRT ke Stasiun Silom. Dari sana disko hanya berjarak beberapa langkah. Biasanya tutup antara pukul 3 dan 4 pagi. dan tiket masuk lebih murah pada hari kerja, dengan satu minuman gratis, dan lebih mahal pada akhir pekan dengan dua minuman.

Jalan Silom Soi di Bangkok

Ini adalah lainnya klub malam di Silom:

  • Lucifers Disko: orang bertanduk, musik elektronik. Buka setiap hari antara jam 7 malam dan 2 pagi. Masuk gratis.
  • Soi Thaniya: getaran di sini adalah bahasa Jepang. Di Patpong ada banyak sekali bar dan restoran Jepang, tapi bukan berarti tempat ini cocok untuk orang Jepang.
  • 9 Night Club: Memiliki tiga lantai dan banyak orang. Ini memiliki pertunjukan waria yang sangat glamor. Buka setiap hari mulai jam 7 malam.
  • Tapas: ini adalah tempat yang ramah gay tapi bukan gay.

Jalan gay kedua disebut Silom Soi 4, jalan pendek yang penuh dengan bar gay. Sangat ideal untuk duduk dengan segelas minuman dan melihat orang-orang berlalu lalang. Kegembiraan meledak antara jam 9 malam dan 12 pagi dan merupakan tempat yang umum untuk memulai malam sebelum menari. Bar tersibuk adalah Balcony Barm the Thephone dan Stranger Bar.

Silom soi

Distrik lampu merah Bangkok adalah Soi Twilight atau Soi Pratuchai. Pergi ke bar, pertunjukan anak laki-laki y streepers dan hal semacam itu. Sebagian besar semuanya memikirkan pariwisata asing. Pemandangannya penuh dengan lampu neon dimana-mana dan banyak orang jadi kenyataannya tempat ini tidak bisa dilupakan.

Yang terbaik adalah Pertunjukan Thailand berpakaian seperti koboi, atau hampir berpakaian bisa kita katakan. Salah satu pertunjukan terbaik melakukannya Anak Laki-Laki Bangkok. Tubuh telanjang? Tawaran di depan mata? Ini Soi Twilight.

Gogo Bar di Bangkok

Singkatnya, yang harus jelas bagi Anda jika akan melakukan pariwisata gay di Bangkok adalah bahwa ada tiga tempat untuk dikunjungi pada malam hari dan Anda dapat mengunjungi semuanya pada hari yang sama ... meskipun menurut saya Anda akan senang.

Silom Soi 4 ​​adalah jalan bar gay, Silom Soi 2 jalan disko gay dan Soi Twilight jalan seks. Apa yang kamu suka

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*