Mailuu Suu dan polusi

Polusi di Mailuu Suu

Biasanya, ketika kami memutuskan untuk pergi ke tujuan tertentu, itu karena kami ingin terkesan dengan bangunan, monumen, budaya, dan tradisinya ..., tetapi dalam kasus Mailuu Suu, yang paling menonjol adalah polusinya hadir di kota ini. Faktanya, Indonesia berada dalam posisi yang cukup baik dalam peringkat yang paling tercemar di dunia, peringkat nomor 7. Ini adalah sesuatu yang, jelas, tidak dapat dibanggakan oleh siapa pun.

Populasi Mailuu Suu Ia terus hidup hingga saat ini di tempat yang dulunya merupakan lembah hijau yang indah, kini diubah karena polusi manusia, menjadi tempat pembuangan sampah dan endapan limbah uranium yang sangat berbahaya. Selain itu, perlu disebutkan bahwa penduduk termiskin hidup berdampingan dengan sungai yang tercemar, tempat tidak hanya hewan mereka tetapi juga makanan mereka sendiri, yang semakin menonjolkan masalah tersebut.

Pencemaran Lingkungan Mailuu Suu

Mailuu Suu adalah kota yang terletak di Kirgistan, negara yang tidak begitu dikenal yang berbatasan dengan Lembah Fergana, wilayah paling subur di seluruh Asia Tengah. Di sekitarnya ada total 23 tambang uranium yang selain menguntungkan tetangga secara ekonomi, juga menimbulkan masalah yang cukup besar bagi orang-orang yang tinggal di bantaran sungai, bersama dengan limbah uranium. Seolah itu belum cukup, ada juga berbagai tumpukan skrap dengan limbah radioaktif.

Banyak orang memakan ikan dari perairan ini, sehingga terpapar kontaminasi radionuklida, yang dapat menyebabkan penyakit yang sangat serius, seperti Cancer, anemia o malformasi lahir.

Situasinya semakin sulit di musim semi. Mengapa? Nah, alasannya adalah karena pekerjaan dan kondisi geologisnya, terjadi longsor, sesuatu yang bersama dengan salju yang mencair, polutan dari limbah uranium langsung masuk ke Sungai Mailuu Suu. Sesampai di sana, penduduk, tidak hanya Mailuu Suu, tetapi juga Uzbekistan dan Tajikistan, menghadapi bahaya yang mengganggu kesehatan mereka. Dengan kata lain, ini bukan lagi masalah lokal tetapi internasional. Satu lagi alasan untuk mengkhawatirkan polusi dan perubahan cuaca.

Masalah lain, terutama bagi anak-anak, adalah di tepian sungai Rembesan uranium di permukaan tidak terlihat. Di area inilah anak-anak kecil terus bermain dengan ternak yang mereka penggembala. Dan karena mereka tidak terlihat, seolah-olah tidak ada yang perlu dikhawatirkan, padahal kenyataannya sangat berbeda.

Mailuu Suu, bom waktu

Pabrik di Kyrgyzstan

Kota ini telah menjadi bom waktu, yang dapat meledak kapan saja, sehingga menyebabkan salah satu bencana ekologi terbesar, jika bukan yang terbesar, di Asia Tengah. Disimpan di sana juta meter kubik limbah radioaktif yang merugikan orang, semua orang, apakah mereka anak-anak, orang dewasa atau orang tua.

Dengan jumlah penduduk 16.953 jiwa, bahaya yang paling sering mereka hadapi adalah tanah longsor. Selama musim semi, mereka adalah fenomena yang sangat umum. Sayangnya, selain kerusakan material, terkadang juga menimbulkan luka bahkan korban mematikan.

Meskipun ada beberapa dinding penahan, siapkan untuk menahan pembuangan uranium, ini mereka bisa runtuh kapan sajaSeperti yang kami katakan, longsoran tanah sangat umum terjadi, dan seringkali sedalam 3-4 meter.

Mengapa Mailuu Suu salah satu kota paling tercemar di dunia?

Tanah longsor di Mailuu Suu

Semuanya dimulai pada tahun 1946, ketika uranium mulai ditambang untuk bekas Uni Soviet. Pada tahun 1973 tambang ditutup, mengubur atau meninggalkan sampah di bawah tanah atau menumpuk di tempat pertama yang mereka temukan, yaitu di udara terbuka, mengetahui bahwa uranium sangat beracun. Sehingga, penduduk hidup dalam ketakutan bahwa suatu saat akan terjadi bencana besar.

Di masa lalu, Uni Soviet bertindak buruk, tetapi setelah itu masalah terus berlanjut karena Pemerintahan Kyrgyz pasca komunis hampir tidak menginvestasikan apa pun untuk mencoba menemukan solusi. Sebagai hasil dari apa yang tampak seperti pengabaian sepenuhnya dan kecerobohan yang ditunjukkan oleh pihak berwenang, di Mailuu Suu Anda menghirup udara yang memiliki tingkat partikel radion yang melebihi batas toleransi manusia. Seolah-olah ini juga belum cukup ada resiko gempa bumi yang tinggi, karena ini adalah wilayah yang menguntungkan secara geologis.

Tinggal menunggu langkah-langkah efektif telah diambil sehingga tragedi yang dapat mengakibatkan banyak orang tidak tertimpa musibah.

Dengan demikian, Mailuu Suu berubah dari kota yang mengesankan, dikelilingi oleh alam yang bersih dan murni, menjadi kota yang tidak disarankan untuk bepergian. Anda bisa lebih dekat jika tindakan perlindungan dan keamanan yang tepat diambil untuk mencegah kesehatan Anda dirugikan; jika tidak, Anda tidak akan bisa sampai ke sana.

Pernahkah Anda mendengar tentang kota ini, kota ketujuh paling tercemar di dunia?

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*