Kostum khas Kolombia

Gambar | Harian Yahudi

Kostum khas suatu negara adalah contoh budaya dan sejarahnya. Dalam kasus Kolombia, cerita rakyat yang terkait dengan pakaian berbicara tentang keragaman penduduknya, iklim dan bantuan rakyatnya. Ini adalah perpaduan antara budaya asli, budaya Spanyol dan Afrika yang diimpor selama era kolonial.

Secara umum, wanita itu mengenakan setelan dua potong. Rok satu warna (biasanya hitam) di mana desain yang berbeda dan warna-warni tercermin, meskipun yang paling umum adalah menempatkan tiga pita kuning, biru dan merah di ujung terakhir rok, menghasilkan kontras yang indah. Blus yang melengkapinya memiliki garis leher yang mencemooh dan tanpa garis leher, dengan lengan panjang. Sebagai aksesori, sepatu dengan warna yang sama dengan pita rok dan topi atau syal merah atau khaki digunakan.

Di sisi lain, lemari pakaian pria dibentuk untuk menyesuaikan dengan pakaian wanita. Biasanya terdiri dari celana panjang hitam dan kemeja lengan panjang dilengkapi dengan syal merah di leher. Alas kaki dan topinya mirip dengan yang dikenakan oleh wanita.

Namun, Daerah di Republik Kolombia telah merancang kostum khas mereka, membedakan pakaian antara pria dan wanita untuk mendapatkan pakaian yang melengkapi satu sama lain dengan sempurna. dan itu sangat menarik secara visual. Kami bertemu mereka, di bawah.

Wilayah Andes

Kostum khas wanita di kawasan Andes Kolombia terdiri dari blus berpotongan nampan berwarna putih yang terbuat dari renda dan garis-garis serta dihiasi dengan aplikasi pailletes. Itu dilengkapi dengan ritsleting di bagian belakang. Roknya terbuat dari bahan satin dengan warna cerah dan panjangnya bagian tengah kaki. Di bawahnya, ada rok tiga kerutan. Roknya dihiasi dengan motif floral, baik yang dicat maupun die-cut dari sutra.

Sebagai aksesori, para wanita di daerah ini mengenakan topi di kepala mereka yang ditempatkan di rambut mereka dikepang atau diikat atau dipakai sebagai hiasan kepala di sisi kanan kepala.

Sedangkan untuk setelan pria, penampilannya lebih sederhana Ini terdiri dari kemeja dengan kerah terbuka, panel kancing di tengah dada, dan celana panjang hitam atau putih. Sebagai aksesori, digunakan ekor ayam jantan atau syal sutra dan ikat pinggang kulit.

Gambar | TravelJet

Antiokhia

Kostum khas Antioquia berakar pada muleteer paisas yang menjajah abad XIX, untuk pria, dan dalam pemetik kopi wanita untuk wanita.

Dalam kasus pria, kostum terdiri dari topi khas Antioqueño, putih dengan pita hitam, ponco atau ruana (tergantung pada apakah cuaca dingin atau panas) dan parang, espadrilles dan bangkai. Untuk wanita, setelannya terdiri dari rok hitam dengan motif warna-warni dan blus putih yang dihiasi sulaman dan topi.

Kostum Llanero

Ini terdiri dari topi bertepi lebar, terbuat dari berang-berang atau flanel, liquiliqui, celana panjang dan espadrilles yang terbuat dari benang dan sol kulit kecokelatan. Di beberapa daerah, pakaian llanero masih memiliki selempang lebar untuk membawa pistol dan pisau serta bagian dalam untuk menyimpan uang.

Amazon

Di kawasan Kolombia ini, kostum khas wanita terdiri dari rok bunga dengan panjang selutut dan blus putih yang dihiasi kalung dan ikat pinggang asli. Para pria mengenakan celana dan kemeja putih yang dihiasi kalung dengan gaya yang sama. Berada di iklim tropis, penduduk kawasan ini mengenakan kostum khas yang sederhana, tanpa banyak pakaian, namun sangat mencolok.

Wilayah Orinoquía

Wanita Llanera suka memakai rok lebar sepanjang pergelangan kaki, menghiasi setiap lantai dengan pita dan bunga. Blusnya berwarna putih dengan garis leher dan lengan pendek. Rambut tidak dikoleksi tapi terlihat tergerai. Sedangkan untuk pria, kostum khasnya terdiri dari celana panjang putih atau hitam yang digulung ke tengah untuk menyeberangi sungai dan baju putih atau merah. Sebagai aksesori, topi bertepi lebar, menjadi eguama rambut hitam yang disukai.

Gambar | TravelJet

Wilayah Karibia

Mengingat iklim Karibia yang panas dan lembab, lemari pakaian yang biasanya dikenakan adalah pakaian yang lembut dan sejuk. Misalnya pada kasus pria, linen banyak digunakan untuk celana dan kemeja yang dibuat dengan warna-warna cerah. Combrero «vueltiao» digunakan sebagai aksesori, sangat populer di departemen Bolivar, Magdalena, Sucre atau Córdoba.

Dalam kasus wanita, kita dapat berbicara tentang pakaian seperti yang ada di Cartagena di mana pengaruh budaya Afrika menonjol dalam gaun warna-warni dan dalam ragam kain. Contohnya adalah palenquera, yang menutupi kepala dengan kain tempat mereka membawa baskom berisi buah-buahan tropis, permen khas, dan roti jagung.

Wilayah Pasifik

Di pantai Pasifik Kolombia kami menemukan kehadiran yang lebih besar dari komunitas Afro-Kolombia. Kostum khas daerah ini untuk wanita terdiri dari rok panjang setinggi pergelangan kaki dan blus yang terbuat dari kain lembut berwarna cerah yang menonjolkan warna kaki. Untuk pria, lemari pakaian mereka terdiri dari kemeja sutra putih berlengan panjang, celana denim putih, dan espadrilles yang terbuat dari cabuya, fique, atau kain tebal berwarna sama.

Kostum khas Kolombia ini menunjukkan keragaman budaya negara yang berakar pada akarnya yang pada saat bersamaan menyatu secara alami, menghasilkan berbagai macam pakaian dan aksesori yang sangat mencolok.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

2 komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1.   Jaime Suarez dijo

    Tuan-tuan, Anda menggunakan tanpa izin gambar awal yang memiliki hak cipta yang terdaftar di Direktorat Nasional Hak Cipta Kementerian Dalam Negeri dengan registrasi No. 5-318-262 dan untuk menghindari klaim sebelum entitas ini. Saya meminta untuk menariknya .
    Atte
    Jaime Suarez
    jesfotos.com

  2.   Jaime Suarez dijo

    Saya mengklarifikasi gambar yang saya rujuk dipublikasikan di situs Anda dengan judul «Kostum khas Kolombia»
    atte JaimeSuarez