Kostum khas Chiapas

Meksiko adalah negara multikultural dengan tradisi berusia berabad-abad. Salah satu daerah yang paling indah adalah Chiapas, barat daya negara. Ini memiliki setengah dari populasi pedesaan dan merupakan produsen kopi dan pisang nasional terkemuka. Budaya Olmec, Maya, dan Chiapas ada di sini, jadi budaya mereka luar biasa.

Dan seperti yang selalu kami katakan, kostum khas memberi tahu kami dengan tepat tentang budaya itu, sejarahnya, adat istiadatnya, tradisi, tariannya, bahasanya ... Hari ini, di Actualidad Viajas, kostum khas Chiapas.

Chiapas

Ini adalah salah satu negara bagian yang membentuk Meksiko dan ibukotanya adalah kota Tuxla Gutierrez. Pada masa kolonial ia adalah bagian dari Kapten Jenderal Guatemala dan mempertahankan hubungan dengan wilayah itu sampai tahun 1824.

Dia tidak memiliki kehidupan yang tenang. Akibat pengabaian ekonomi dan pengabaian pemerintah pusat, a pemberontakan di tahun 90-an abad ke-XNUMX, dari tangan Tentara Pembebasan Nasional Zapatista. Sayangnya, masalah mendasar yang menghasilkan konflik itu masih jauh dari terselesaikan, bahkan hingga saat ini.

Di Chiapas adalah salah satu situs arkeologi terpenting di Meksiko, Palenque, Warisan Dunia Kemanusiaan. Pegunungan juga berlimpah dan dengan demikian, ia memiliki keanekaragaman hayati dan iklim yang mewarnai pemandangannya dengan warna yang paling indah. Dan ya, warna-warna itu bagi saya tampak sangat baik dalam kostum khasnya.

Kostum khas Chiapas

Seperti yang biasanya terjadi ketika suatu daerah begitu tua dan kaya budaya tidak ada satu kostum khas tetapi beberapa, tetapi masih mungkin untuk mengidentifikasi yang paling terkenal dan populer: the Chiapa de Corzo dikenal dengan nama «Chiapaneca». Chiapa de Corzo adalah sebuah kota kecil, didirikan oleh Spanyol pada tahun 1528 di pemukiman pra-Hispanik. Itu terletak di tepi Rio Grande de Chiapa, hanya 15 kilometer dari ibu kota negara bagian.

Di sini banyak pesta berlangsung sepanjang tahun meskipun yang pertama dimulai dengan tahun seperti yang terjadi pada bulan Januari dengan apa yang disebut pekan raya besar. Kemudian datanglah Pekan Raya San Miguel, San Sebastián, Perawan Guadalupe, Santo Domingo, Festival Marimba, Topada de la Flor, Señor del Calvario, hari Corpus Christi ...

Wanita Chiapas berpakaian dengan gembira: dia memakai rok yang sangat longgar hingga mata kaki dan blus yang pas yang menandai payudaranya. Kedua bagian tersebut dibuat dengan satin hitam, kain yang memiliki gerakan dan kelembutan dan yang pada akhirnya memberikan gerakan yang lancar pada seluruh pakaian. Selain itu, ini adalah latar belakang yang sempurna untuk warna yang ditambahkan oleh tangan kerudung.

Los kerudung warna warni Mereka dibuat dengan tulle transparan, pada gilirannya disulam dengan bunga banyak warna dan ukuran besar, baik di blus maupun di rok, menghasilkan semacam permadani warna-warni. Dan para pria?

Orang-orang Chiapas mengenakan setelan yang disebut «parachico», terdiri dari celana hitam dan kemeja dengan warna yang sama. Mereka mengenakan selempang merah di pinggang dan sapu tangan yang diikat di leher. Ditambahkan ke yang terakhir adalah serape juga banyak warna.

Nampaknya asal mula kostum khas Chiapas ada hubungannya dengan jarak yang dekat antara Chiapa de Corzo dan ibu kota negara bagian, Tuxla Guiteriierez. Di kota, perayaan santo pelindung selalu berlangsung, sehingga pakaian yang digunakan di dalamnya telah menyebar ke seluruh negeri dan karenanya kostum ini ditafsirkan sebagai khas Chiapas.

Justru pada hari raya keagamaan, seperti yang kita lihat jauh lebih sederhana daripada wanita, kostum pria ditambahkan dengan sulaman berwarna di kaki, topi bundar yang terbuat dari serat. ixtle, topi, topeng kayu dan chinchín, mainan buluh juga dihiasi dengan banyak pita berwarna. Pada kesempatan ini, wanita memiliki labu yang dipernis dengan tangan yang disebut jicaltextle.

Pernis dengan tangan adalah salah satu kerajinan lokal yang paling dihargai Ini memiliki asal-usul pra-Hispanik, meskipun juga memiliki pengaruh Eropa. Penduduk asli menggunakan kulit buah sebagai peralatan rumah tangga atau keagamaan dan beberapa dari mereka dicat dengan teknik yang disebut maque atau lacquer. Dengan kontak dengan Spanyol, teknik ini memiliki beberapa variasi dan dengan demikian, sudah pada abad ke-XNUMX, teknik dekorasi ini akhirnya menjadi penyatuan antara dua budaya.

Sulaman kostum khas Chiapas juga merupakan hasil kerajinan daerah. Ini adalah buatan tangan dengan benang sutra dan dari waktu ke waktu telah melompat dari gaun dan blus ke potongan kain lainnya seperti syal, taplak meja, selimut, permadani, dan seterusnya. Dalam hal kostum daerah, tulle, yang merupakan kain yang disulam, dipotong, gambar dirancang, tulle ditempelkan ke sampel yang dirancang dan kerja keras dimulai, menggambar demi menggambar, bunga demi kembang, bola demi bola sampai habis daun dan bijinya.

Apa makna dari kostum khas Chiapas? Dalam kasus wanita secara keseluruhan, kostumnya sangat berwarna-warni dan ceria dan hidup sehingga dikatakan mewakili di satu sisi. kepada semua suku bangsa yang tinggal di wilayah (antara lain Tojolobales, Lacandones, Tzeltales), dan di sisi lain ke keragaman botani yang luar biasa yang memberikan semua ekosistem yang dimiliki negara. Untuk bagiannya, setelan pria mengacu pada hujan dan matahari, elemen fundamental bagi kesuburan bumi, dan juga mereka ingat penakluk kulit putih, dengan hiasan kepala pirang yang mereka kenakan di kepala mereka.

Legenda mengatakan bahwa kostum daerah Chiapas diciptakan pada awal abad ke-20, pada tahun XNUMX-an, oleh tangan sebuah perusahaan teater Amerika Tengah yang datang dalam tur. Penyanyi, di depan banyak orang, menyanyikan lagu yang dia baptis Chiapanecas, untuk menghormati publik. Sejak saat itu, kostum berkembang dan mendapatkan popularitas di pesta dan pameran, dikenakan oleh wanita dan anak perempuan.

Jika Anda berencana untuk mengunjungi Meksiko, Anda dapat melihat kostum khas Chiapas secara langsung dan hadir langsung Fiesta Grande de Chiapa de Corzo yang berlangsung setiap tahun antara 8 dan 23 Januari. Dalam festival ini pria dan wanita menari untuk menghormati Tuhan Esquipulas, San Antonio Abad dan San Sebastián Mártir, santo pelindung terakhir Parachicos (pria).

Kami mengatakan di awal bahwa tidak ada satu pun kostum khas Chiapas dan memang begitu. Untuk yang paling populer yang baru saja kami ulas ditambahkan pakaian khas San Juan Chamula dikenakan oleh pria: celana panjang dan kemeja selimut dengan ponco wol putih atau hitam di atas kemeja yang diikat dengan selempang merah. Di kepala mereka mereka memakai topi jerami dengan banyak pita warna-warni yang tergantung di tepinya dan di tangan mereka tas kulit yang dihias dengan cara yang sama.

Untuk bagiannya, wanita mengenakan rok wol panjang, kadang ketat, kadang tidak, dengan bordir putih, huipiles warna-warni dan blus yang biasanya juga berwarna, biru, putih, hijau atau emas, dibordir di bagian depan. Ada juga kostum khas San Andrés Larráinzar dan kostum Venustiano Carranza, dengan gambar bordir yang bisa memakan waktu berbulan-bulan untuk dibuat.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*