Kostum khas Venezuela

Setiap negara atau setiap wilayah dalam suatu negara memiliki pakaian khas, pakaian tradisional yang memadukan cerita rakyatnya, yaitu ekspresi budaya yang tentunya juga mencakup cerita dan legenda, musik, budaya material, tradisi lisan.

Kostum khas tersebut kemudian dipengaruhi oleh sejarah, geografi, kelompok etnis atau iklim. Hari ini kami melakukan perjalanan ke Amerika Selatan untuk bertanya pada diri sendiri, Apa kostum khas Venezuela?

Venezuela

La Republik Bolivarian Venezuela Ini adalah salah satu negara yang membentuk Amerika Selatan, dengan bagian benua dan bagian pulau kecil, di Laut Karibia dan Samudra Atlantik. Berbatasan dengan Kolombia, Brasil, dan Guyana.

Wilayah yang diduduki Venezuela hari ini dijajah oleh Spanyol dari tahun 1522, dengan perlawanan besar dari orang-orang Amerindian. Tetapi pada tahun 1811 itu adalah salah satu koloni pertama yang mengklaim kemerdekaannya, sesuatu yang pasti akan dia capai pada tahun 1821. Beberapa tahun kemudian dia berpisah selamanya dari wilayah yang dikenal sebagai Gran Kolombia dan sejak saat itu berbagai pergolakan politik dan sosial mengikuti, yang khas di wilayah yang harus diatur.

Abad kedua puluh telah diganggu oleh krisis politik, tahun 90-an melihat upaya kudeta, pemerintahan neoliberal Carlos Andrés Pérez dan munculnya sosok Hugo Chavez bergandengan tangan dengan apa yang disebut Revolusi Bolivarian. Fakta bahwa negara ini memiliki salah satu cadangan minyak terbesar di dunia selalu menempatkannya di pusat berita dan tekanan dari Amerika Serikat dan sekutunya, menghasilkan krisis sosial yang sangat menyedihkan.

Kostum khas Venezuela

Seperti Amerika Latin pada umumnya, di sini semuanya berwarna, tetapi sebenarnya, meskipun kita dapat berbicara tentang a kostum khas yang unik, sebenarnya itu adalah jasnya Ini memiliki variasi sesuai dengan wilayah negara. Venezuela memiliki sembilan wilayah administrasi politik, Andes, Ibukota, zona Tengah, Llanos, Barat Tengah, Zuliana, Timur Laut, Guyana, dan Insular.

Setiap daerah memiliki variasi pakaian khasnya masing-masing, kecuali jika ada banyak adat dan variasinya lebih menonjol. Kemudian, kostum khas Venezuela adalah liqui liqui.

Pada manusia, liqui liqui terdiri dari a jaket lengan panjang, kerah tertutup dan tinggi dan lurus. Ini memiliki saku di dada dan di bawah, di bagian bawah, dan ditutup dengan antara lima dan enam kancing di bagian depan.

Celananya lurus, terbuat dari kain yang sama dengan jaket bagian atas, jadi biasanya linen. Warna yang paling umum adalah putih dan hitam dan itu adalah pakaian umum yang digunakan pria di lapangan atau, lebih bersih, dalam pertemuan yang lebih formal. Di kepala mereka, para pria mengenakan topi hitam dikenal sebagai "pelo e 'guama", dan alas kakinya adalah sepatu bot hitam.

Meskipun liqui liqui adalah pakaian maskulin, itu sangat populer sehingga ada versi perempuan, tidak lagi dengan celana tetapi dengan rok yang panjangnya bervariasi. Dan ya, terkadang wanita juga memakai topi dan jika bukan rangkaian bunga. Tetapi jika kita berbicara tentang kostum khas Venezuela untuk wanita jadi kita berbicara tentang gaun: gaun bunga berwarna-warni dua potong.

Di lantai atas para wanita membawa Blus bermotif atau warna solid, lengan pendek, leher terbuka dan lebar, dan rok serupa, yang mencapai mata kaki atau lutut. Itu tergantung pada wilayah negara. Di kaki mereka, wanita membawa kamu mengutip, alas kaki khas yang dikenakan oleh pria dan wanita, atau espadrilles. Terkadang sepatu dengan tumit lebar atau sedang juga digunakan. Di kepala, busur yang memegang rambut dikumpulkan.

Kami berbicara sebelumnya bahwa Venezuela memiliki banyak wilayah. A) Ya, di wilayah ibu kota, Caracas dan negara bagian Vargas dan Miranda, dengan populasi besar yang berasal dari pemukim Spanyol dan budak kulit hitam, kostum mengambil bentuk lain.

Di Ibukota, wanita mengenakan pakaian tradisional "Wanita tua", seorang wanita klasik dengan gaun rok panjang dan lebar, gaya Eropa, dengan kain indah, renda, sutra. Di bawah ini adalah crinoline rok besi atau kain tebal yang memberi kesan terbang dan bervolume pada gaun. Di kepala, topi, di tangan, sarung tangan dan payung halus dan feminin.

Untuk bagian mereka, pria mengenakan satu set jaket dan celana panjang yang biasanya terbuat dari linen atau katun berwarna terang. Di lain waktu mereka memakai dasi kupu-kupu atau dasi dan topi jerami, terkadang tongkat.

Saat kami pindah dari ibu kota, tradisinya kurang formal dan itu terlihat juga pada variasi kostum yang khas. Di Miranda, misalnya, para wanita mengenakan rok lebar hingga ke lutut, dengan motif bunga, blus berkerut, bahu telanjang, dan kerudung berwarna. Pria satu set jaket khaki dan celana panjang, digulung.

Di Vargas, sebuah daerah di pantai tengah, seperti yang digunakan untuk bermain drum, kostum wanita disesuaikan dengan kebutuhan mereka untuk menggerakkan tangan dan menari dengan lebih baik. Kemudian blus diikat di pinggang dan rok kehilangan penerbangannya. Untuk bagian mereka, para pria mengenakan kemeja putih dan semuanya bertelanjang kaki.

 

Dalam Wilayah Los Llanos, di mana negara bagian Guárico, Barinas dan Apure, gaun llanero memerintah, sangat populer secara nasional. Yaitu, Ini adalah tanah liqui liqui oleh keunggulan. Gaya dan dekorasi bervariasi sesuai dengan kesempatan, sehingga bisa menjadi pakaian yang lebih sederhana atau lebih tertata.

Negara bagian Mérida, Táchira dan Trujillo membentuk Wilayah Andes, dengan suhu yang lebih dingin. Jadi wanita membawa rok panjang penuh dengan rok hangat, kebanyakan hitam. Blusnya berwarna putih, dengan lengan panjang, dan di atasnya mereka mengenakan jaket linen atau katun. Di kepala syal dan di atasnya topi dan sebaliknya jika mereka bekerja di ladang.

Kostum pria khas wilayah Andes terdiri dari linen atau katun, celana panjang dan jaket krem ​​atau putih, dengan a ruana wol domba mentah untuk melindungi diri Anda dari hawa dingin. Espadrilles di kaki dan topi jerami di kepala, sabuk kulit lebar dengan saku, ideal untuk menyimpan uang dan menyarungkan parang dan tas. Semua sangat praktis.

Di negara bagian Zulia, kostum khas memiliki akar dari masyarakat adat yang menduduki dan masih menempati wilayah Guajira, di kedua sisi lubang dengan Kolombia. Busana wanita berupa selimut guajira, sejenis jubah katun lurus dan lebar, dengan warna dan corak yang mencolok. Terkadang lehernya bulat, terkadang berbentuk V, tetapi terlepas dari detail itu, semuanya memiliki tali di bagian pinggang.

Di kaki wanita Zulia memakai sandal berhiaskan bola wol warna-warniYa, begitu pula tas bergagang panjang atau pita di rambut, menutupi sebagian dahi. Mereka biasanya memakai kalung, pernak-pernik keluarga yang diwariskan di kalangan wanita keluarga. Dan para pria?

Jas pria tidak mencolok tetapi sederhana: mereka memakai a cawat untuk menutupi alat kelamin dan di pita yang menahannya Anda menyaring bola warna-warni. Mereka tidak memakai kemeja dan mereka pergi dengan itu tubuh telanjang meskipun untuk beberapa waktu sekarang ada yang memakai kain flanel putih. Mereka juga membawa tas anyaman untuk menyimpan makanan dan pisau. Di kepala topi terasa dan di kaki, sandal kulit sederhana. Jika acaranya seremonial, mereka bisa memakai bulu-bulu.

Dan bagaimana dengan pulau-pulau? Apa kostum khas Venezuela di wilayah pulau? Para wanita memakai gaun dengan rok lebar dan ruffles, ke tanah. Mereka adalah tujuh potong kapas berwarna, kadang-kadang berbunga, yang dijahit satu demi satu dengan pita renda atau satin. Blus berlengan 3/4 dengan banyak pita sebagai hiasan, kancing sewarna rok dan kerah tinggi. Lebih banyak ikatan ada di rambutnya.

Sementara itu pria memiliki celana putih sampai lutut, dengan kemeja dengan warna yang sama atau merah, tanpa kerah. Terkadang celananya bisa berwarna hitam atau khaki. Topi terbuat dari jerami dan baik pria maupun wanita memakai espadrilles dengan sol.

Dalam guyana, wilayah yang membentuk negara bagian Delta Amacuro, Bolívar dan Amazonas, kostum wanita adalah a rok banyak warna dan bunga, pertengahan kaki, dengan blus putih, kalung dan ikat pinggang. Untuk bagian mereka, para pria mengenakan celana panjang putih dan kemeja berwarna dengan kalung warna warni juga. Laki-laki dari beberapa suku bertelanjang dada.

Negara bagian Yaracuy, Portuguesa, Falcón dan Lara membentuk Wilayah Barat Tengahtapi Mereka tidak memiliki satu kostum khas tetapi beberapa karena masing-masing negara bagian ini memiliki cerita rakyat yang kuat dan pribadi. Bagaimanapun, celana khaki, rok bunga, blus berwarna, topi (terkadang jerami, terkadang tongkat) diulang. Setelan liqui liqui bahkan muncul di Yaracuy.

Hal yang sama terjadi, akhirnya, di wilayah timur laut dan di wilayah tengah. Mungkin perbedaannya hanya bisa dikenali oleh orang Venezuela sendiri, tetapi secara umum, seperti yang akan Anda lihat, kostum khas Venezuela penuh dengan warna.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*