Kota 333 Orang Suci

Timbuktu

La Kota 333 Orang Suci adalah salah satu denominasi yang menerima Timbuktu. Ia juga dikenal sebagai "Mutiara Gurun" dan, seperti yang Anda ketahui, terletak di bagian tengah mali, negara terbesar kedelapan di Afrika. Oleh karena itu, letaknya di zona barat benua dan berbatasan antara lain dengan Mauritania, senegal, Aljazair, Pantai Gading o Niger.

Tepatnya, sungai perkasa dengan nama ini mengalir sekitar tujuh kilometer dari Timbuktu, memberikan air yang dibutuhkannya. Ini adalah kota yang memiliki situasi istimewa, yang membuatnya menjadi tempat perjalanan bagi jalur perdagangan trans-Sahara dan memberinya kemakmuran besar. Selanjutnya, kami akan menjelaskan semua yang perlu Anda ketahui tentang Kota 333 Orang Suci.

Sedikit sejarah Timbuktu

jalan di Timbuktu

Sebuah jalan di Timbuktu

Kota itu sudah dikenal pada zamannya Herodotus, yang mengutipnya dalam salah satu tulisannya. Seperti yang kami katakan, ketenarannya berasal dari rute perdagangan yang melintasi Afrika Barat membawa barang dagangan dari satu tempat ke tempat lain dan yang hidup pada masa kejayaannya antara abad ke-XNUMX dan ke-XNUMX.

Untuk bagiannya, Kota 333 Orang Suci memulai perkembangannya di XIV, ketika dianeksasi ke Ikerajaan mali untuk Raja Muse I. Vitalitas dan kekuatannya semakin meningkat seratus tahun kemudian, ketika ditaklukkan oleh kerajaan songhay. Setelah itu menjadi terkenal dengan perpustakaan dan arsipnya. Tapi itu juga menjadi penting bagi Islam karena pentingnya universitas sanko, yang dianggap salah satu yang pertama di dunia.

Sudah pada tahun 1988 UNESCO menyatakan Warisan Dunia banyak masjidnya dan menjadi tiang objek wisata. Sayangnya, ini tidak lagi terjadi karena terorisme jihadis. Tapi itu bukan satu-satunya bahaya besar yang dihadapi Timbuktu. Karena letaknya di kaki gunung Gurun Sahara, pasir menyerang kota.

Faktanya, para ahli percaya bahwa itu bahkan bisa menghilang di bawah mereka sekitar tahun 2100. Bagaimanapun, Timbuktu saat ini adalah kota pasar yang berkembang pesat dan ruang publik lainnya tempat bertemunya populasi nomaden legendaris. berber.

Mengapa Kota 333 Orang Suci?

Bandara Timbuktu

Bandara Kota 333 Orang Suci

Untuk menjelaskan asal usul nama ini, kita harus kembali ke sejarah Timbuktu. Pengaruh agama menyebabkan, sekitar Abad Pertengahan, orang asing non-Muslim dilarang memasuki kota. Seperti yang akan Anda pahami, ini berkontribusi pada peningkatan halo misteri yang mengelilinginya sampai kedatangan Prancis pada abad ke-XNUMX.

Namun, terkait hal ini, kami tidak menolak untuk memberi tahu Anda anekdot yang aneh. Jauh sebelum itu, seseorang yang lebih dekat dengan kami mengunjungi Timbuktu, Kami bercerita tentang yang legendaris Singa Afrika, yang melewatinya pada abad ke-XNUMX dalam misi diplomatik. Jika karakter ini tidak terdengar asing bagi Anda, kami akan membicarakannya.

Ia lahir di Granada pada tahun 1488 dan merupakan salah satu duta terkemuka pada masanya. Setelah dipaksa pergi España, keluarganya menetap di kota Maroko di Fez. Dia menerima pendidikan yang cermat dan, sebagai orang dewasa, dia melayani sultan di daerah ini, melakukan perjalanan melalui sebagian besar Afrika. Tapi dia juga bepergian ke Mekah oa Mesir.

Dalam salah satu perjalanannya, dia ditangkap oleh rekan senegaranya Pedro Cabrera dan Bobadilla, putra Marquis of Chinchón. Ini, melihat bahwa itu adalah seseorang yang penting, membuatnya tersedia untuk Paus Leo X. Di Roma menjadi Kristen, tetapi di atas segalanya, dia menulis sebuah karya yang monumental Deskripsi Afrika dan hal-hal luar biasa yang ada di sana. Namun, kami menyimpang dari topik kami: asal usul nama Kota 333 Orang Suci.

Di masa kemegahan maksimal Timbuktu, ada banyak pahlawan di kota yang berkontribusi pada pengayaan religiusnya. Untuk alasan itu, pada saat kematiannya mereka menjadi orang suci pelindung populasi dan tubuh mereka disimpan di berbagai monumen lokalitas. Maka nama.

Tapi, karena kita membicarakan ini, kita juga ingin menjelaskan kenapa disebut Timbuktu. Tidak jelas dan ada beberapa teori tentang itu. Yang paling umum diterima mengatakan bahwa itu adalah penyatuan timah, yang berarti tempat, dan buktu. Yang terakhir adalah nama seorang wanita tua Mali yang tinggal di daerah tersebut. Saat melewatinya, para Tuareg memberinya barang-barang yang tidak lagi mereka butuhkan.

Untuk alasan ini, jika seseorang bertanya kepada mereka di mana mereka meninggalkan mereka, mereka menjawabnya kaleng timah, artinya di tempat Buktu. Tesis lain mengatakan hal yang sama, tetapi mengubah wanita tua itu menjadi budak dengan nama yang sama. Namun, yang lebih penting dari ini adalah kami memberi tahu Anda tentang keajaiban Kota 333 Orang Suci.

Yang seru untuk dilihat di Timbuktu

halaman sankore

Halaman di Universitas Sankore

Saat ini kota ini berpenduduk kurang lebih lima puluh lima ribu jiwa. Tapi, jika Anda mengunjunginya, hal pertama yang akan mengejutkan Anda adalah hampir semuanya Itu dibangun dengan batako dan lumpur. Ini termasuk penampilannya yang spektakuler Dinding lima kilometer. Itu masuk akal mengingat itu adalah bahan yang paling umum di daerah tersebut.

Namun ada yang lebih serius terkait peninggalan monumental Timbuktu. Dalam konteks dari Perang Mali, kota itu jatuh ke tangan kelompok teroris itu menghancurkan banyak monumennya sebagai orang yang tidak beriman. Institusi budaya terbesar di dunia meminta agar keajaiban kota dihormati, tetapi semuanya sia-sia.

Namun, beberapa monumennya telah dilestarikan. Mari kita bicara tentang beberapa yang paling menonjol.

Masjid Kota 333 Orang Suci

Masjid Djinguereber

Masjid Djingareyber, salah satu yang terpenting di Kota 333 Orang Suci

Pada masa jayanya, Timbuktu datang memiliki seratus delapan puluh masjid yang lebih spektakuler. Banyak yang sudah tidak ada lagi. Tapi, diantara yang tersisa, yang paling menonjol adalah milik Djingareyber. Itu dibangun pada abad keempat belas (tahun 1327) oleh orang terkenal lainnya dari Granada, meskipun kurang dari orang Afrika. Ini tentang arsitek Ishaq Es Saheli.

Ini adalah satu-satunya di kota yang terbuka untuk non-Muslim dan memiliki dimensi yang spektakuler. Sebagai gambaran, ia memiliki tiga dudukan interior, lebih dari dua puluh pilar sejajar dan dua menara, tetapi, yang terpenting, ia memiliki ruang untuk sholat dengan kapasitas dua ribu orang. Itu juga salah satu dari tiga madrasah atau pusat studi Universitas Sankore dan memegang pengakuan Warisan Dunia.

Tepatnya masjid sankore Ini satu lagi yang harus Anda lihat di Kota 333 Orang Suci. Dalam kasusnya, dibangun sekitar tahun 1300, meskipun dibangun kembali pada abad ke-XNUMX. Kemudian dilakukan sedemikian rupa sehingga terasnya memiliki ukuran yang sama dengan Ka'bah atau Rumah Tuhan Mekah. Demikian pula, menara uniknya menonjol dari tiang kayu yang dikenal sebagai torones menonjol. Tujuan dari ini sangat sederhana. Mereka berfungsi sebagai tangga untuk mengakses bagian atas dan dengan demikian dapat memulihkannya saat adobe mulai rusak.

Untuk bagiannya, Masjid Agung Timbuktu yang ketiga adalah milik Sidi Yahya, yang namanya berasal dari imam pertama yang mengarahkannya dan yang dimakamkan di dalamnya. Dia dianggap, tepatnya, salah satu orang suci yang kita rujuk sebelumnya. Dalam kasusnya, masjid ini dibangun pada awal abad kelima belas dan membutuhkan waktu empat puluh tahun untuk menyelesaikannya.

Perpustakaan Timbuktu

CEDRHAB Timbuktu

Pusat Dokumentasi Ahmed Baba

Daya tarik monumental besar lainnya dari Kota 333 Orang Suci adalah perpustakaan yang terdiri dari berbagai perpustakaan. Di antara mereka, hanya beberapa yang tersisa, seperti orang Andalusia o el Pusat Dokumentasi Ahmed Baba. Yang terakhir adalah seorang intelektual besar Sahara yang hidup antara abad ke-XNUMX dan ke-XNUMX dan telah mewariskan lebih dari empat puluh buku kepada kita.

Tetapi yang lebih penting adalah, tepatnya, kami berbicara dengan Anda tentang Naskah Timbuktu yang disimpan di perpustakaan ini. Banyak dari mereka yang diawetkan karena dibawa keluar kota pada saat kedatangan kelompok jihad yang menakutkan Ansar Dine untuk membawa mereka ke Bamako. Untungnya, mereka mampu menyelamatkan diri dari kehancuran yang mereka timbulkan.

Ini adalah ribuan dokumen tertanggal antara abad ke-XNUMX dan ke-XNUMX itu menjaga kebijaksanaan itu di Kota 333 Orang Suci di abad pertengahan. Untuk alasan ini, mereka berurusan dengan topik yang paling beragam. Ada yang berurusan dengan pergerakan planet, tentang bagaimana seharusnya mendidik anak dan bahkan tentang penyakit tertentu dan terapinya. Tetapi beberapa juga berurusan dengan masalah politik, perhitungan matematis, dan bahkan menceritakan perjalanan ke China.

Kami tidak perlu menjelaskan tentang pentingnya modal manuskrip ini untuk sejarah pengetahuan. Omong-omong, dalam beberapa tahun terakhir sebuah proses telah dimulai untuk mendigitalkan mereka sehingga mereka tidak dalam bahaya lagi. Itu mengurusnya Asosiasi Savama, yang juga bertugas menjaga mereka ketika mereka meninggalkan Timbuktu.

Sebagai kesimpulan, kami telah menunjukkan kepada Anda apa yang dapat Anda kunjungi di Kota 333 Orang Suci. Seperti yang telah kami beritahukan kepada Anda, hanya sedikit monumen yang tersisa di kota batako dan lumpur berusia ribuan tahun ini karena kehancuran yang dilakukan oleh para ekstremis yang mendudukinya pada tahun 2012. Namun Timbuktu masih mempertahankannya pesona dan misteri itu selalu untuk orang barat. Berani bertemu dengannya.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*