Walikota Plaza Salamanca

Walikota Plaza Salamanca

Lakukan perjalanan ke Salamanca Itu mengunjungi kota yang indah dengan kota tua yang terawat baik. Salah satu tempat yang paling menarik perhatian kita di kota ini tidak diragukan lagi adalah Plaza Mayor Salamanca, pusat kehidupan sosialnya selama bertahun-tahun. Ini adalah alun-alun tua, dibangun pada abad ke-XNUMX dengan gaya barok yang mengejutkan dengan harmoni yang luar biasa.

ini plaza memiliki sejarah yang luar biasa dan kami juga menghadapi karya seni otentik yang mengejutkan karena gayanya sangat mirip dengan Madrid. Kita akan melihat bagaimana alun-alun yang indah ini muncul, yang saat ini merupakan simbol Salamanca dan apa yang dapat kita ketahui tentangnya sebelum mengunjunginya.

Sejarah Plaza Mayor

Walikota Plaza Salamanca

Di lokasi dimana Plaza Mayor ini berada dengan arsitekturnya sudah terdapat alun-alun tua yang ukurannya jauh lebih besar, mencakup area pasar dan banyak lagi. Ini adalah pusat kota, tempat pasar, acara, dan perayaan berlangsung, jadi itu adalah pusat sarafnya. Dikatakan bahwa ini adalah alun-alun terbesar dalam Susunan Kristen. Sudah pada abad kedelapan belas muncul gagasan bahwa alun-alun harus diberi kehadiran yang lebih besar, seperti yang dilakukan di kota-kota lain, sehingga arsitek Alberto de Churriguera dipekerjakan untuk membangun alun-alun. Ketika arsitek Barok terkenal ini meninggal, Andrés García de Quiñones menyelesaikan karyanya.

Kotak ini memiliki beberapa sisi yang disebut paviliun. Yang pertama dibangun adalah Paviliun Kerajaan, yang ada di sebelah kiri saat menghadap jauh dari jam. Belakangan, bangunan di depan balai kota yang disebut paviliun San Martín dibangun. Pekerjaan saat ini lumpuh selama lima belas tahun karena masalah dengan penghuni dan pemilik rumah dan bisnis yang terkena dampak pekerjaan, yang akhirnya terselesaikan. Akhirnya, paviliun Consistorial dibangun, dimana balai kota berada dan Petrineros di sebelah kanan.

Rupanya alun-alun ini menyempurnakan desain yang ada di Madrid, karena menggunakan batu franca dari Villamayor dengan ciri khas nada emas yang memberikan harmoni visual itu, tetapi juga karena tertutup total dan yang di Madrid tidak pada saat itu. Meskipun hari ini kita melihatnya area pusat di trotoar abu-abu tidak selalu seperti ini. Trotoar terakhir ini dibangun pada tahun lima puluhan tetapi sampai saat itu ada taman pusat dengan pepohonan, bangku dan panggung di tengahnya, dengan jalan berbatu di sekitarnya.

Keingintahuan dari Plaza Mayor Salamanca

Walikota Plaza Salamanca

Meskipun kita dapat berpikir bahwa alun-alun ini memiliki denah segiempat biasa, kenyataannya adalah tidak ada paviliun yang berukuran sama dengan yang lain, jadi tidak teratur, meski semuanya sekitar delapan puluh meter. Alun-alun ini memiliki 88 lengkungan setengah lingkaran, sebuah gambar yang dapat kita temukan tertulis di bawah salah satu lengkungan di paviliun San Martín. Selain itu, ada 477 balkon yang mengarah ke alun-alun.

Kita bisa lihat itu lengkungan alun-alun bergantian dengan medali di mana kita bisa melihat karakter terkenal, beberapa sangat dikenali seperti patung Cervantes. Meskipun tidak mungkin untuk melaksanakan ide awal, ini terdiri dari meletakkan patung raja-raja di paviliun Kerajaan, di paviliun tentara dan penakluk San Martín dan di dua lainnya yang memiliki karakter terkenal seni, iman dan surat-surat. Bagaimanapun, sangat menarik untuk dapat melihat patung-patung yang membentuk alun-alun dan dapat mengenali karakter terkenal.

Keingintahuan lain memberi tahu kita hal itu ada terowongan layanan yang melintasi alun-alun untuk meningkatkan komunikasi antar tempat. Saat ini mereka sudah ditutup bata tetapi di beberapa layanan di bagian bawah Anda dapat melihat lengkungan tua. Sedangkan di area balai kota terdapat jendela yang selalu tertutup. Tidak ada ruangan di belakang mereka, karena dibuat agar tidak merusak harmoni konstruksi.

Apa yang harus dilakukan di Plaza Mayor

Walikota Plaza Salamanca

Alun-alun ini merupakan tempat yang sangat turis saat ini, sehingga di dalamnya terdapat banyak sekali bar untuk menikmati makanan ringan sambil mengagumi ukuran alun-alun. Di area arcade kami juga menemukan beberapa toko yang memiliki produk khas, jadi Anda tidak boleh melewatkan detailnya karena kami dapat menemukan makanan lezat otentik. Di samping itu, Kita tidak boleh melewatkan mengunjungi Café Novelty, yang tertua, dibuka pada tahun 1905. Kafe ini sudah menjadi tempat bersejarah dengan dekorasi Art Nouveau yang indah yang membawa kita kembali ke masa lalu dan di mana kita dapat menikmati segalanya mulai dari sarapan yang enak hingga es krim yang lezat.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*