Kuil Mesir

Jika Anda menyukai sejarah, peradaban kuno, dan misteri, Mesir harus menjadi tujuan perjalanan Anda. Sekali dalam hidup Anda, Anda harus pergi ke Mesir dan melihat keajaibannya secara langsung.

Los kuil-kuil Mesir Mereka mengesankan dan Anda dapat melihatnya di banyak foto dan di televisi, tetapi melihat mereka secara langsung dan langsung adalah sesuatu yang tak ternilai harganya. Apakah Anda akan merindukan mereka? Di sini kami meninggalkan Anda daftar kuil terbaik di Mesir, yang harus Anda lihat ya atau ya.

Kuil Mesir

Konstruksi ini mereka berusia ribuan tahun dan tanpa ragu mereka adalah sesuatu yang mulia. Perjalanan pertama ke Mesir memukau semua pelancong, tetapi jika Anda cukup beruntung untuk pergi beberapa kali, kejutan tidak pernah berhenti dan itu luar biasa.

Tidak diragukan lagi Mesir memiliki kuil terbesar di dunia dan secara umum garis mereka berasal dari abad keempat SM. Memang benar bahwa banyak dari mereka yang terkenal di dunia, tetapi ada juga yang cantik dan tidak memiliki banyak pers.

Di Mesir semuanya kuno, di setiap tempat satu tangga ada reruntuhan kuno atau kuil. Dari Kairo ke Luxor, mengikuti Sungai Nil ke Aswan, mustahil untuk tidak menemukan beberapa konstruksi yang indah ini.

Pertama, Anda harus memberi nama Kuil Karnak yang dibangun antara 2055 SM dan 100 M Ini didedikasikan untuk tiga dewa, Amun-Ra, Mut dan Montu, dan harus dikatakan bahwa kuil utamanya itu adalah situs keagamaan terbesar yang pernah dibangun.

Sudut yang menakjubkan adalah Hypostyle Hall, sebuah situs yang ditutupi dengan bantuan barisan tiang yang umum di Mesir tetapi dapat dipelajari dengan sangat baik di situs ini. Ruangan ini agak besar, dengan 134 kolom dan 16 baris. Di sini nyaman untuk melakukan tur dengan pemandu dan mendengarkan detailnya dengan cermat.

El Kuil Abu Simbel Awalnya dibangun di dataran rendah Sungai Nil, tapi Dengan dibangunnya bendungan Aswan harus dipindahkan menjadi mahakarya teknik modern. Itu terjadi pada 60-an dan lokasi konstruksi asli ditinggalkan di dasar Danau Nassar.

Hari ini Kuil Abu Simbl aman: Ada 20 patung Ramses II dan dibangun sekitar tahun 1265 SM, tetapi colossi itu dalam kondisi umum yang sangat baik. Apa yang biasanya dilakukan adalah menyewa tur dari Luxor ke Aswan dan ada baiknya melakukan perjalanan sejauh 280 kilometer di antara dua titik tersebut. Cara lain adalah dengan mengambil pelayaran Nil ke Aswan dan menghabiskan beberapa hari di sana.

Kuil Medinet Habu didedikasikan untuk Ramses III dan beberapa kolomnya mempertahankan lukisan mereka. Itu di tepi barat Luxor dan Ini adalah kuil kuno tertua kedua di Mesir.

Kuil yang selalu membuat saya takjub, karena rekonstruksinya memungkinkan membuka jendela ke masa lalu, adalah Kuil Mortur Hatshepsut. Hatshepsut adalah seorang ratu yang meninggal pada tahun 1458 SM dan makamnya yang megah dan besar dekat dengan Lembah Para Raja, di tepi barat Sungai Nil Ratu adalah salah satu wanita terpenting pada masanya dan salah satu firaun paling sukses, memerintah selama 21 tahun.

Candi itu dibangun di sisi tebing besarIni memiliki tiga tingkat yang masuk ke padang pasir dan para arkeolog mengatakan bahwa pada masa mereka tanah ini memiliki vegetasi yang besar, meskipun sekarang mereka adalah gurun yang besar. Tanaman mungkin hilang, tapi itu masih situs yang menakjubkan. Ada banyak tur berpemandu ke Lembah Para Raja pada umumnya.

El Kuil Ramses II kamu juga harus mengetahuinya. Bagaimanapun, Ramses II adalah salah satu firaun paling terkenal dan populer. Awalnya adalah kuil kamar mayat sangat mirip dengan Medinet Habu, karena patung besar yang didedikasikan untuk raja.

El Kuil Luxor Ini terkenal di dunia. Kuil itu ada di kota itu sendiri, di tepi sungai Nil dan itu pemandangan yang indah, terutama di malam hari saat lampu mereka menyala dan Anda bisa memotretnya. Kuil ini dulunya adalah Thebes, dan tampaknya dibangun di bawah dinasti ke-XNUMX dan ke-XNUMX. Hormati dewa Amun-Ra dan memiliki sudut yang berbeda dari waktu yang berbeda.

Bangunan ini terpelihara dengan baik dan masih memiliki banyak struktur, terutama barisan tiang yang menghubungkan dua halamannya. Dan kuil tempat Amon dihormati masih memiliki beberapa ubin aslinya. Jelas sekali, itu adalah Warisan Dunia.

El Kuil Kom Ombo Itu di Sungai Nil dan didedikasikan untuk dua dewa yang berbeda, Horus dan Sobek. Ini adalah kuil kembar dengan dua bangunan yang dibangun di cermin. Itu tidak setua yang lain karena itu dibangun di bawah dinasti ptolemeus (berasal dari Yunani dan setelah Alexander Agung). Kemudian, di bawah pemerintahan Romawi, beberapa perluasan dibuat. Di sini mereka telah ditemukan, misalnya, 300 mumi buaya dan hari ini mereka dipamerkan di Museum Buaya yang bisa Anda kunjungi.

El Kuil Edfu berada di tepi barat Sungai Nil dan itu adalah salah satu yang terbaik yang diawetkan di negara ini. Pembangunannya dimulai pada 237 SM dan berakhir pada 57 M, oleh tangan ayah Cleopatra, Ptolemy XII. Masih memiliki atap sehingga memberikan perasaan lain, lebih dekat pada waktunya.

El Kuil Seti I berada di Abydos dan berisi prasasti Dinasti ke-XNUMX yang dikenal sebagai Daftar Raja Abydos, daftar kronologis dengan peluru para firaun dari setiap dinasti Mesir dari Menes hingga ayah Seti I, Ramses I. Kuil ini berada di atas Sungai Nil.

Kami juga dapat menamai kuil kamar mayat Lembah Para Raja, meskipun mereka tidak mencolok atau mengesankan seperti yang lain. Di sini Anda dapat mengetahui Kuil Ramses IV, Kuil Merneptah dan Ramses VI. Mereka memiliki ruang lapang yang besar, lukisan warna-warni yang mencerminkan adegan dari Kitab Orang Mati ... Yang benar adalah bahwa setelah melihat begitu banyak batu telanjang, warna-warna cerah, ruang dan rasa damai dari tempat-tempat ini mengejutkan. Tidak ada sarkofagus atau semacamnya, semuanya pergi ke museum atau pencuri, tetapi itu adalah situs yang patut dikunjungi.

Akhirnya, Colossi dari Memnon, dibangun sekitar 1350 SM Mereka adalah dua colossi yang mewakili Firaun Amenosep III dalam posisi duduk. awalnya mereka menjaga pintu masuk ke kuil kamar mayat firaun itu. Kuil tempat mereka menjadi bagiannya hampir menghilang dan colossinya juga cukup rusak, tetapi Anda harus mengunjunginya.

Untuk kuil-kuil ini ia menambahkan malam di padang pasir, sore di pasar, berjalan melalui Kairo, kunjungan ke Piramida dan tentu saja, tur Museum Arkeologi Kairo. Artinya, Anda tidak akan pernah bisa melupakan Mesir.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*