Luzon, pulau terbesar di Filipina

Pulau Luzon

Luzon adalah pulau terbesar dan terpadat di Filipina dan termasuk dalam 15 besar pulau terbesar di dunia. Filipina memiliki populasi sekitar 100 juta orang dan 48 juta di antaranya ada di sini. Itu merumahkan ibu kota, Manila.

Itu memiliki kehadiran yang sangat penting dalam sejarah Filipina dan banyak orang kuat telah menginvasinya sepanjang sejarah. Di antara orang Eropa yang pertama adalah orang Portugis. Pada peta zaman kolonial tampak pada abad ke-XNUMX, meskipun pada bagian akhir itu orang Spanyol akan mendominasi pulau itu, mengalahkan kerajaan-kerajaan yang berpengaruh di atasnya. Hari ini, Luzon adalah pintu gerbang ke dunia budaya yang menarik yaitu Filipina.

Luzon, pulau itu

Manila

Memiliki a luas permukaan hampir 110 ribu kilometer persegi, hampir sempurna dalam bentuk persegi panjangnya meskipun sebuah ekor terlepas ke tenggara membentuk sebuah semenanjung. Memikirkan Luzon adalah memikirkan Luzon Selatan, Luzon Tengah, Luzon Utara dan wilayah ibu kota nasional.

Pulau itu memiliki bagian yang datar, hutan tropis pinus, bermacam-macam pegunungan (yang paling penting adalah Sierra Madre, laguna dan hutan hujan dekat pegunungan. Puncak tertinggi hampir tiga ribu meter dan dari sana mengalir beberapa sungai.

Palawan Lagoon

Danau terbesar adalah Bay Lagoon Dan itu bukan hanya yang terbesar di pulau dan di negara ini tetapi di seluruh Asia Tenggara. Sebaliknya, danau terkecil adalah Taal, danau kaldera gunung berapi khas yang dibentuk oleh gunung berapi terbesar di pulau itu pada saat itu. Terakhir, Semenanjung Bicol adalah pegunungan sempit yang bertabur gunung berapi, teluk kecil, teluk dan teluk.

Di sekitar Luzon juga terdapat beberapa pulau yang indah, termasuk Pulau Palawan, Masbate dan Mindoro, sebagai contoh. Ini benar-benar pulau yang sangat besar sehingga Anda harus memikirkan dengan hati-hati tentang apa yang harus kita ketahui dan apa yang tidak.

Transportasi di Luzon

Bandara Luzon

Pulau itu memiliki empat bandara internasional Dan karena ibu kotanya adalah rumah, mereka adalah bandara yang sangat sibuk. Yang paling penting dari semuanya adalah Bandara Internasional Ninoy Aquino dan Anda pasti akan mencapainya dan sedikit kekacauan operasionalnya.

Untuk berkeliling pulau ada banyak pilihan, dari persewaan mobil untuk taksi, multitaxis dan becak, ideal untuk jalan sempit dan jarak pendek. Itu jeepney Mereka sangat populer dan merupakan kendaraan multi-orang dengan biaya tetap yang murah. Mereka melakukan jarak pendek dan jauh dan tarif tetap untuk tiga kilometer pertama meningkat satu kilometer dari sana. Hal yang sama berlaku untuk multitaksis, dikelola dengan tarif tetap.

jeepney

Di Manila juga ada a Metro dan berkenaan dengan kereta api hanya ada satu sistem kereta api yang melintasi bagian utara pulau seperti Calamba, Bicol atau Baguio. Ini adalah kereta yang bagus, dengan AC dan perjalanan antara Manila dan Naga, sebagai contoh, memakan waktu 14 jam dan tiketnya tidak dikenakan biaya 9 euro. Apakah ada bus? Iya, ada bus dengan AC dan tanpa AC tiket kedua lebih mahal. Ada juga perahu untuk berpindah dari pulau ke pulau dan harga tergantung pada jarak. Ada tiga jenis perahu:

  • Bangku: ini adalah perahu tradisional, dengan motor, harganya murah dan biasanya menempuh jarak yang dekat. Ada juga yang tanpa motor, tapi biasanya sudah terbiasa melaut.
  • Feri: mereka nyaman dan merupakan pilihan yang baik untuk pergi dari Luzon ke pulau lain. Ada beberapa perusahaan dan ada perjalanan reguler antara pulau-pulau utama
  • Hovercraft: mereka adalah perahu yang bergerak di atas kasur udara. Ini dia dari armada Super Cat.

Yang seru untuk dilihat di Luzon

Katedral Manila

El kota tua Manila itu adalah keindahan kolonial yang bisa dijelajahi dengan berjalan kaki. Itu terletak di tepi teluk dan dihuni oleh sekitar 1.6 juta orang, jadi tampaknya ini adalah kota terpadat di dunia, yaitu jumlah orang per kilometer persegi.

Anda harus mengunjungi Taman Rizal, Katedral, Istana Uskup Agung, Istana Gubernur, Istana Santa Powerna, Benteng Santiago dan Barak Santa Lucía. Tidak ada kekurangan alun-alun yang indah, pusat perbelanjaan, bazar, dan pasar.

Intramurals of Manila

Dari segi budaya ada beberapa institusi yang menarik seperti Museum Nasional, Museum Rakyat Filipina, Museum Sejarah Alam, Museum Seni Kontemporer, Museum Ilmu Pengetahuan dan Seni dan Museum Sejarah Idebahwa dari Sejarah politik dan beberapa museum religi lainnya di antara yang paling menarik.

Bepergian ke dalam kota, kota tua, itu mudah karena berbagai kereta beredar, kereta kuda dating kembali ke zaman kolonial dan hanya digunakan oleh wisatawan hari ini. Begitu berada di luar Manila, ada sudut lain di Pulau Luzon yang menjadi favorit.

Kereta di Manila

Ada dua gunung berapi, yaitu Gunung berapi Pinatubo dan Taal. Yang pertama adalah gunung berapi aktif yang tidak aktif dalam waktu yang lama hingga meletus pada tahun 1991 dan sangat merusak, sebanding dengan Krakatau tahun 1883. Yang kedua selalu aktif dan telah mencatat 33 letusan, hampir semuanya di pulau Danau Taal yang perairannya mengisi sebagian kaldera yang terbentuk jutaan tahun lalu.

Di bagian utara Luzon ada yang indah sawah terasering dan suku-suku lokal yang patut diketahui karena merupakan yang paling asli dalam istilah Filipina. Dan pemandangan terindah untuk beristirahat dan dinikmati adalah yang menawarkan Subic Bay dan Angeles City. Teluk ini hanya berjarak 100 kilometer dari Manila dan digunakan untuk menampung pangkalan angkatan laut AS yang besar.

Sungai bawah tanah

Di bawah perairannya ada banyak pesawat dan kapal yang tenggelam akibat perang abad ke-XNUMX, terutama Jepang dan Amerika. Jika Anda suka berjalan kaki atau hiking, Anda dapat mencoba lanskap dan jalan Sagada, ini dia yang cantik Gua Simigang dan yang populer peti mati tergantung di lereng gunung yang berbatu.

Pantai di subic

Jika Anda menyukai laut pantai Subic, mereka memiliki banyak pesona dan daya tarik Pagudpud pasirnya putih seperti tepung halus. Hal yang sama Anda temukan di Pulau Magalawa. Terakhir, untuk mempelajari lebih dalam tentang masa lalu kolonial pulau ini, Anda dapat mengunjungi kota kolonial dengan banyak pesona Eropa: Vigan dengan jalan-jalan berbatu, rumah-rumah Spanyol dan gayanya yang bervariasi.

Seperti yang Anda lihat, beberapa hari di Pulau Luzan adalah cara terbaik untuk mengenal dan merasakan Filipina.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*