Bepergian ke Sarajevo

Sarajevo adalah ibu kota Bosnia dan Herzegovina, sebuah kota dengan banyak kehijauan, yaitu di lembah yang dikelilingi pegunungan. Ini adalah tempat peleburan agama, Katolik, Yahudi, Ortodoks dan Muslim hidup berdampingan, sehingga koeksistensi diterjemahkan ke dalam budaya mereka.

Apa yang bisa kita lakukan di Sarajevo? Kami menemukan hari ini.

Sarajevo

Jika Anda berusia di atas 40 tahun, Anda mungkin ingat tahun-tahun kacau itu akhir abad ke-XNUMX, ketika komunisme memberikan kematian terakhirnya dan peta geopolitik Eropa dikonfigurasi ulang. Sekitar waktu ini, perang berdarah pecah di Balkan dan Yugoslavia dihapus, melalui perang, yang berlangsung selama empat tahun dan menghancurkan kota.

Pada tahun 1995 perang berakhir dan kota itu dibagi menjadi dua: di satu sisi Sarajevo yang kami maksud (semua wilayah sebelum perang dan Novi Grad ditambah wilayah lain), menjadi ibu kota republik baru, dan di sisi lain Sarajevo timur, ibu kota Republik Srpska. Keduanya bersebelahan.

Pada tahun 2003 sebagian besar kota dibangun kembali, Tapi perang berdarah antar bangsa yang selama beberapa dekade telah "direkatkan" oleh komunisme meninggalkan jejaknya. Hari ini, ibukotanya, seperti yang kami katakan, di tengah lembah, dikelilingi oleh Pegunungan Alpen Dinaric. Ada lima gunung utama di sekitarnya dan yang tertinggi tingginya lebih dari 2 meter. Igman, Jahorina, Trebevic dan Bjelasnica dikenal sebagai Olimpiade Sarajevo.

Ada juga sungai yang melintasi kota, Sungai Miljacka atau Sarajevo. Iklim di daerah tersebut adalah kontinentalKarena dekat dengan Laut Adriatik yang indah, suhunya tidak terlalu kuat.

Wisata Sarajevo

Seperti yang kami katakan, banyak agama hidup berdampingan di Sarajevo selama berabad-abad sehingga sangat beragam secara budaya. Setelah perang, hari ini mayoritas adalah orang Bosnia, ya. Kemudian, Apa yang perlu diketahui di Sarajevo?

Kita mulai dari jantung kota yang didirikan oleh Ottoman pada abad ke-XNUMX. Masa lalu ini masih terlihat di Bascarsija, lingkungan kecil dengan pasar satu lantai yang kiosnya berasal dari era yang jauh. Pasar mengikuti sungai Miljacka dan mencapai air mancur kayu Sebilj, dengan alun-alunnya yang penuh dengan burung merpati.

Itu tipikal pasar dengan rempah-rempah aromatik yang melayang di udara, daging dan domba, suvenir, dan berbagai hidangan Turki. Kawasan ini juga memusatkan sebagian besar tempat bersejarah kota, seperti Masjid Gazi-Husrev dengan menara jam lunar, atau kedai kopi yang merupakan tempat ideal untuk mencoba sedikit kopi Bosnia: kuat, kental, menurut orang Bosnia, sepuluh kali lebih baik daripada kopi Turki klasik.

Jendela lain ke masa lalu Sarajevo adalah benteng abad pertengahan terkonsentrasi di dinding. Ada lima yang pekerjaannya dimulai pada 1729 tetapi hanya Benteng Amarillao Zuta Tabija, dan Bijela Tabija. Dari sini pemandangannya indah, terutama saat senja saat matahari terbenam di atap merah dan menara tua atau konstruksi Austro-Hungaria yang khas pada akhir abad kesembilan belas. Benteng memiliki kafe kecil dan ada meja piknik dengan taman bir yang bagus.

Jika Anda menyukai sejarah abad kedua puluh, Anda dapat pergi ke Jembatan Latin, di Sungai Miljacka, yang menghubungkan kawasan lama dengan distrik Skenderija. Itu adalah jembatan tertua di Sarajevo, abad ke 1914. Di sinilah pada tahun 18 pewaris Habsburg, dinominasikan untuk takhta, dibunuh oleh seorang Serbia berusia XNUMX tahun, memberikan dimulainya Perang Dunia Pertamal.

Ada sedikit museum yang mengenang peristiwa yang pada akhirnya mengakhiri dua kerajaan, Ottoman dan Austro-Hungaria. Seiring waktu museum telah berubah dan hari ini lebih dari segalanya itu berfokus pada 40 tahun di mana kota itu diperintah oleh Kekaisaran Austro-Hongaria dan bagaimana hal-hal berakhir.

Ini bukan satu-satunya jembatan, ada banyak jembatan yang menarik: the jembatan penyeberangan di depan Akademi Seni Rupa, el Jembatan Kozija Cuprija, The Jembatan Suada dan OlgaDanl Ars Aevi ...

Memang benar bahwa Sarajevo memiliki masa lalu yang agak berliku-liku, dengan begitu banyak perang dan kehancuran, jadi situs lain yang terkait dengan masa lalu ini adalah Terowongan 800 meter largo digunakan oleh penyelundup untuk masuk dan meninggalkan kota pada masa perang tahun 90-an.

Hari ini ada Museum Terowongan Perang, dengan area yang terawat baik. Pameran lain berfokus pada genosida terburuk di Eropa sejak Holocaust, terjadi pada tahun 1995, sebulan sebelum perang berakhir.

Jadi, pasukan Serbia membunuh 8 wanita Muslim Bosnia di satu kota, kebanyakan pria tetapi juga wanita dan anak-anak. Mereka semua dimakamkan di kuburan massal yang sangat besar. Ada pameran foto hitam putih yang sangat mengharukan. Museum Terowongan Perang berada di Jalan Tuneli, 1 dan Pameran Srebrenica-Galerija di calle trg Fra Grge Martica, 2 / III.

Jika Anda seorang Yahudi, Anda dapat melihat bagian kota ini melalui kota di tempat-tempat seperti Museum Yahudi, Pemakaman Old Judio, salah satu yang terbesar di Eropa, Galeri Novi Hram dan Sinagog Ashkenazi. Belakangan, dengan kedatangan penguasa Austro-Hongaria, banyak bangunan bertingkat di barat dibangun. Contohnya adalah Vijecnica, markas besar pemerintah, dengan gaya pseudo-Moor.

Pertemuan antara timur dan barat Hal ini dapat dilihat di berbagai bagian kota, seperti titik di mana Jalan Saraci timur yang menawan bertemu dengan Jalan Ferhadija yang paling barat. Di sisi lain, Anda bisa mengetahui hubungan di antara keduanya Sarajevo dan Olimpiade. Kota ini menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin pada tahun 1984 dan banyak fasilitasnya dibangun khusus untuk acara tersebut.

Ada Museum Olimpiade dan bangunan lainnya (Kompleks Olimpiade Zetra, Hotel Holiday Inn), tetapi sayangnya bangunan lainnya dihancurkan dalam Pengepungan Sarajevo yang berlangsung dari tahun 1992 hingga 1996. Anda juga dapat menemukan lokasi Mawar Sarajevo, tanda yang ditinggalkan oleh artileri dan tersebar di seluruh kota, atau monumen untuk anak-anak yang terbunuh selama pengepungan di dalam Taman Veliki.

Terakhir, jika Anda suka jalan-jalan wisata, Anda dapat bergabung dengan Sarajevo Free Walking Tour yang berlangsung dua jam. Jadi ingat, di Sarajevo ada agama, sejarah, kehidupan malam yang semarak, dan keahlian memasak multikultural yang lezat.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*