Petra, kota legendaris Yordania

Tujuh Keajaiban Dunia

Sering dikenal sebagai keajaiban dunia kuno kedelapan, Petra adalah harta paling berharga di Yordania dan daya tarik wisata terpentingnya. Ketenarannya memang pantas didapat dan tidak ada yang benar-benar mempersiapkan kita untuk tempat yang mengejutkan ini. Harus dilihat agar bisa dipercaya.

Kota Petra yang spektakuler dibangun oleh suku Nabataean sekitar abad ke-2.000 SM, yang menggali kuil, makam, istana, istal, dan bangunan luar lainnya di tebing batu pasir merah. Orang-orang ini menetap di daerah itu lebih dari XNUMX tahun yang lalu dan mengubahnya menjadi kota penting yang menghubungkan jalur sutra, rempah-rempah, dan lainnya yang menghubungkan Cina, India, dan Arab selatan dengan Mesir, Suriah, Yunani, dan Roma.

Penemuan Petra

gambar petra

Selama berabad-abad, hal itu menjadi misteri. Penduduk lokal gurun Yordania mengepung kota mitos Nabataean dengan legenda, mungkin untuk mempertahankan rute karavan mereka dan tidak ada yang berani pergi ke sana. Faktanya, orang Eropa pertama yang mampu menyusup ke rute ini dan mencapai Petra harus berpura-pura menjadi syekh untuk melihat tempat kuno ini, karena orang asing dilarang berkeliaran di daerah ini.

Dengan cara ini, pada tahun 1812 Swiss Johann Ludwig Burckhardt adalah orang Eropa pertama yang dapat mencapai Petra untuk melihat kebenaran dalam legenda ini yang diceritakan tentang kota merah. Dengan alasan ingin mempersembahkan korban di makam nabi Harun, dia berhasil memisahkan diri dengan pembimbingnya dari karavan yang dia tuju dan mampu merenungkan dengan mata kepalanya sendiri harta karun Nabataean yang legendaris. Dia adalah orang Barat pertama yang melakukannya dalam enam ratus tahun.

Saat kematiannya pada tahun 1822, ingatannya tentang tempat luar biasa yang digali dari batu merah muda gurun Yordania diterbitkan dan pada tahun-tahun berikutnya banyak petualang Eropa lainnya tiba di Petra, termasuk kartunis Skotlandia terkenal David Roberts, yang membawa lebih banyak berita dan berita. berita ke Eropa, gambar pertama dari tempat itu.

Mengenal Petra

Butuh beberapa hari untuk mengenal kota ini secara mendalam karena monumen lainnya sangat tersebar dan Anda harus berjalan jauh untuk melihat semuanya. Yang paling simbolis dari semuanya adalah Perbendaharaan, yang diakses melalui ngarai sempit yang disebut Siq.

Saat Lembah Petra diakses, pengunjung akan menemukan arsitekturnya yang mengesankan dan akan terpesona oleh keindahan alam tempat ini. Seperti yang dilakukan petualang Johann Ludwig Burckhardt 200 tahun lalu.

Di sini Anda dapat menemukan ratusan makam yang diukir dari batu dan dihiasi dengan ukiran rumit yang dibangun untuk anak cucu. Banyak di antaranya dalam kondisi baik meski kosong. Teater besar bergaya Romawi yang dibangun oleh suku Nabataean juga dilestarikan, tidak seperti rumah-rumah yang hancur akibat gempa bumi.

teater petra

Ada obelisk, kuil, altar, jalan-jalan berbaris dan, tinggi di atas lembah, menjulang biara Ad-Deir yang mengesankan, pendakian 800 anak tangga batu yang mengarah ke sana.

Di dalam situs, Anda juga dapat mengunjungi dua museum fantastis yang memiliki banyak koleksi benda-benda dari wilayah Petra: Museum Arkeologi dan Museum Nabatean.

Ada juga kuil untuk memperingati kematian Harun, saudara laki-laki Musa, yang dibangun oleh sultan Mamluk abad ke-XNUMX.

Di dalam kompleks, berbagai pengrajin dari kota Wadi Musa dan pemukiman Badui di dekatnya mendirikan kios kecil mereka untuk menjual kerajinan lokal, seperti tembikar dan perhiasan Badui, serta botol pasir berwarna dari daerah tersebut.

Kapan waktu terbaik untuk mengenal Petra?

malam petra

Jika ingin berfoto, waktu terbaik untuk berkunjung ke kota ini adalah dari pagi hingga menjelang pagi atau sore hari, saat kemiringan sinar matahari menonjolkan warna alami bebatuan.

Namun, Kunjungan malam hari ke Perbendaharaan Petra dengan cahaya lilin adalah hal yang tak terlupakan, sebuah pengalaman magis yang juga harus dijalani di sana. Dianjurkan untuk membawa pakaian hangat karena suhu rendah pada malam hari dan lampu serta pertunjukan musik yang diproyeksikan di sana dapat bertahan selama tiga jam di udara terbuka.

Bagaimana cara mengakses Petra?

Akses kendaraan ke situs tidak diperbolehkan tetapi Anda dapat menyewa kuda atau kereta untuk tur Siq. Orang-orang cacat atau lanjut usia dapat memperoleh izin khusus di Pusat Pengunjung untuk dipindahkan ke pedalaman Petra dan mengunjungi tempat-tempat wisata utama dengan biaya tambahan.

Jordan lebih dari Petra

jalur yordania

Petra adalah lebih dari cukup alasan untuk mengunjungi Yordania tetapi bukan satu-satunya. Selain banyak monumen lainnya, negara ini menawarkan pemandangan gurun yang spektakuler, tanah yang penuh dengan bunga, dan desa-desa kecil yang melestarikan tradisi kuno mereka.

Selain itu, Yordania bertaruh untuk meningkatkan pariwisata religiusnya dan Badan Pariwisata Yordania, badan promosi pariwisata publik negara bekerja sama dengan para ahli dari Rute Jacobean, merancang 'Jordan Trail', yang melewati titik-titik utama di dalam Alkitab Yordania: baptisan Kristus di Sungai Yordan, pendakian nabi Elia ke surga dengan kereta api dari tepi timur sungai yang sama, tempat Musa melihat Tanah Perjanjian di Gunung Nebo atau kota yang menyembunyikan peta mosaik Tanah Suci tertanggal abad ke-XNUMX yang dikenal sebagai Madaba.

Ini hanyalah beberapa contoh tempat yang muncul di dalam Alkitab dan merupakan bagian dari proyek besar yang bertujuan untuk menarik peziarah dari seluruh dunia. Secara total, lebih dari 600 kilometer tersebar dalam 40 hari yang memungkinkan Anda untuk menjelajahi seluruh negeri dengan menyeberanginya dari utara ke selatan.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*