Sentinel Utara, pulau kanibal

penjaga utara

Saat kita memegang ponsel di tangan, hyperconnected, kita berpikir bahwa dunia ini kecil dan modern dan kita sudah berada di abad ke-XNUMX. Tapi kenyataannya dunia ini masih luas dan itu masih ada sudut yang jauh dari modernitas di mana orang hidup dengan cara yang sama berabad-abad yang lalu.

Salah satu sudut ini di Isla Penjaga dari Utara, sebuah pulau kecil di Teluk Benggala yang termasuk dalam kepulauan Andaman. Ini dikenal sebagai kebun binatang manusia, tetapi untuk waktu yang lama dikenal sebagai pulau kanibal...

Pulau Sentinel Utara

lokasi sentinel utara

Seperti yang saya katakan Itu adalah bagian dari nusantara Andaman, sekelompok pulau itu di Teluk Benggala belok terletak antara Myanmar dan India. Banyak dari pulau-pulau ini membentuk Wilayah Andaman dan Kepulauan Nicobar, di India.

Orang-orang yang menghuninya benar-benar punya sangat sedikit kontak dengan populasi lain sepanjang sejarah mereka dan dikenal sebagai Orang Sentinel. Ini pada dasarnya adalah sebuah suku pemburu dan pengumpul dan karena itu ia hidup berburu, memancing, dan flora lokal.

Suku Sentinel

desa sentinel utara Pemburu dan pengumpul, bukan petani. Mereka tidak mengolah tanah dan diyakini belum mengembangkan metode untuk menyalakan api. jadi antropolog mempertimbangkan itu mereka hidup dalam keadaan primitif.

Mereka bukan kelompok besar meski angka pastinya tidak bisa dikatakan, antara 50 hingga 500 orang. Juga tidak diketahui bagaimana tsunami 2004 mempengaruhi mereka, jadi sedikit yang diketahui tentang mereka.

orang Sentinel yang agresif

Suku Sentinel berasal kulit gelap, rambut pendek dan afro. Sedikit yang diketahui tentang mereka masih dipelajari dari sangat sedikit kontak di akhir abad lalu: mereka tinggal di gubuk tanpa sekat internal, lantainya terbuat dari daun palem, dan tidak besar. Keluarga berbagi satu dan ada gubuk yang lebih besar untuk pertemuan dan upacara keagamaan.

orang Sentinel yang agresif

Orang-orang ini tidak tahu pekerjaan logam karena praktis tidak ada logam di pulau itu, jadi sedikit yang mereka miliki dari logam tampaknya adalah apa yang muncul di pantai mereka. Ini adalah kasus sepasang kapal pengangkut yang kandas di terumbu karang terdekat dan isinya memuat benda-benda besi.

Pulau ini memiliki tiga laguna jadi orang Sentinel tidak boleh memancing di laut di luar terumbu karang yang melindungi mereka. Mereka mendorong rakit mereka dengan dayung yang menyentuh dasar dan tidak ada yang lain.

foto-satelit-sentinel-utara

Kontak dengan orang asing hanya sedikit dan hasil yang beragam: Inggris tiba pada akhir abad XIX dan membawa para tahanan berpikir untuk mengembalikan mereka dengan hadiah penting. Namun sepasang suami istri meninggal sehingga mereka mengembalikan dua anak, dengan hadiah ya, yang dengan cepat menghilang ke dalam hutan. Tampaknya Inggris tidak terlalu tertarik dengan pulau itu karena mereka tidak kembali lagi.

Pada 60-an, orang-orang India kembali tetapi Orang Sentinel mereka masuk ke dalam hutan dan mereka tidak dapat melakukan kontak dengan mereka. Kemudian Angkatan Laut India berlabuh di dekatnya dan meninggalkan beberapa hadiah di pantai. Sudah di tahun 70-an ekspedisi antropolog mencoba lagi, dengan keberuntungan yang lebih baik, tetapi tidak ada hal penting yang dapat mereka peroleh.

Hal yang lucu tentang semua ini adalah itu pada tahun 1974 mereka kembali dengan tim nasional Geografis dan orang Sentinel keluar di persimpangan jalan untuk menyerang mereka dengan anak panah. Seperti orang Spanyol di Amerika, mereka meninggalkan mainan, peralatan dapur, kelapa, dan bahkan babi hidup. Anak panah terbang lagi dan satu melukai sutradara film dokumenter ...

penjaga utara

Barulah di tahun 90-an itu Orang Sentinel mereka membiarkan kapal mendekat tapi tidak pernah cukup. Pada akhirnya, pemerintah India berhenti berusaha melakukan kontakOleh karena itu, tidak jelas juga bagaimana tsunami 2004 mempengaruhi mereka.

Sudah di abad ke-XNUMX hal itu diketahui mereka membunuh beberapa nelayan yang harus bermalam di sana dan bahwa mereka menakuti helikopter dengan batu dan panah. Siapapun yang ingin mendengar, bukan? Sangat jelas bahwa orang-orang ini tidak ingin tahu apa-apa dengan apa yang kita sebut Peradaban.

north-sentinel-island-1

Bagi beberapa orang itu semacam harta, bagi yang lain a kebun binatang manusia. Para antropolog percaya itu itu Orang Sentinel Mereka telah tinggal di pulau itu selama sekitar 65 ribu tahunArtinya, 35 ribu tahun sebelum Zaman Es terakhir dan 55 ribu tahun sebelum mammoth Amerika Utara menghilang dan 62 ribu tahun sebelum piramida dibangun.

Diyakini itu orang-orang ini adalah keturunan langsung dari manusia pertama yang keluar dari Afrika jadi itu luar biasa. Antropolog juga memiliki teori tentang perilaku agresif dan tertutup mereka: pulau ini berada di jalur beberapa rute kuno antara Eropa, Timur Tengah, dan Asia Tenggara, juga rute budak, jadi mereka berasumsi bahwa dari penampilan Afro mereka pasti telah mencoba turun dan tangkap orang.

Oleh karena itu, permusuhan dan keinginan mereka untuk tetap berada di luar dunia. Tapi dari mana ketenaran mereka sebagai kanibal berasal?

Orang Sentinel, kanibal?

Orang Sentinel

Ketenaran ini juga harus melindungi mereka dari orang asing atau pemilik budak yang penasaran. Di sekitar kawasan itu selalu beredar desas-desus bahwa masyarakat Kepulauan Andaman adalah kanibal. Tidak ada bukti, tapi Mungkin idenya datang dari beberapa suku yang menggunakan tulang nenek moyang mereka sebagai perhiasan. Tengkorak termasuk!

Ptolemy, astronom Yunani, berbicara tentang abad kedua SM pulau kanibal di Teluk Bengal jadi legenda kanibal selalu beredar di kalangan pelaut. Bahkan Marco Polo menggambarkan masyarakat nusantara secara umum sebagai 'ras biadab dan de orang kejam yang membunuh dan memakan setiap orang asing yang menginjak tanah mereka".

Sedikit di sini, sedikit di sana, orang-orang dihiasi dengan tulang manusia dan voila, kami memiliki legenda kanibal. Dan yang tak kalah pentingnya, tidak ada yang tahu orang-orang ini mengatakan bahwa itu tidak benar.

Kita mungkin tidak pernah berlayar melalui perairan Teluk Benggala jadi saya punya saran untuk Anda: nyalakan komputer Anda, buka Google Earth dan lihat bagian dunia ini. Anda akan dapat melihat foto satelit dari pulau tersebut. Mereka tak menunjukkan banyak, memang benar, hanya sebuah pulau dengan hutan lebat dan sosok kapal barang yang terdampar di era 80-an.

Suku Sentinel masih jauh dari pandangan dunia, dunia di mana saat ini semua orang memandang semua orang ... kecuali diri mereka sendiri.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*