Kepulauan Marquesas, surga

Pegunungan, vegetasi hijau subur, laut biru, pantai dan matahari, ringkasan yang bagus tentang apa itu Kepulauan Marquesas. Kepulauan ini berjarak 1.500 kilometer dari Tahiti dan itu adalah surga sejati.

Jika Anda menyukai jenis lanskap ini, budaya Pasifik, petualangan langsung dan menikmati aktivitas luar ruangan, berjalan di mana Gauguin dan Brel berjalan atau menyelam di dunia bawah laut yang indah, maka tujuan Anda adalah Marquesas, seperti yang kita miliki saat ini. Kita mulai!

Kepulauan Marquesas

Mereka adalah negara kepulauan yang berjarak 1.500 kilometer dari Tahiti dan berisi sekitar dua belas pulau, tetapi hanya enam yang dihuni. Saat ini mereka memiliki populasi sekitar 9200 orang dan pusat administrasinya adalah Nuku Hiva.

Pulau-pulau tersebut merupakan perpaduan yang indah antara pantai pasir hitam dengan teluk yang indah. Memiliki moutains, mereka punya lembah, mereka punya air terjun, jadi aktivitas yang mereka tawarkan banyak: menunggang kuda, hiking, naik jeep 4 × 4, menyelam, snorkeling… Dan seperti yang kami katakan di atas, seniman Gauguin dan Brel berjalan-jalan di sini pada awal abad ke-XNUMX untuk mencari sedikit kedamaian. Dan mereka menemukannya selamanya karena bahkan di sini ada kuburannya, di Pemakaman Calvaire.

Tidak seperti pulau lain di Polinesia Prancis, di sini tidak ada laguna atau terumbu karang yang melindungi pantai. dia pulau vulkanik tepi tajam, pegunungan tajam yang muncul dari ledakan magma, yang memiliki hutan dan lembah yang dalam. Adalah tentang salah satu kepulauan paling terpencil di dunia, jauh dari massa benua mana pun, sedemikian rupa sehingga mereka memiliki zona waktu sendiri.

Pulau terbesar dalam kelompok tersebut adalah Nuku Hiva. Ia juga dikenal sebagai Mystic Island dan memiliki banyak tempat menarik: the Air Terjun Lembah Hakaui, tertinggi ketiga di dunia, pantai hitam Anaho, gua bawah air yang menyimpan flora dan fauna yang mengesankan dan Katedral Notre Dame dengan ukiran kayu dan batu yang mewakili setiap pulau. Di sini kota utama berada Taiohae, ibu kota administratif pulau.

Titik tertingginya adalah Gunung Tekao, dengan ketinggian 1.185 meter, dan tidak memiliki terumbu karang atau garis pantai yang datar. Pulau memiliki banyak harta sejarah, Rumah batu bergaya Polinesia, benteng dan kuil. Prancis mencaploknya pada tahun 1842. Awalnya didedikasikan untuk perdagangan kayu cendana dan menjadi perhentian bagi pemburu paus, yang kemudian lebih mendedikasikan dirinya untuk ekspor buah-buahan.

Pulau ini memiliki pantai barat yang sangat kasar, dengan teluk kecil yang membuka ke lembah yang dalam. Tidak ada desa di sekitar sini. Di pantai utara ada dua pelabuhan terpenting, dengan teluk yang dalam: Anaho dan Hatihe'u A'akapa. Di sisi selatan ada teluk lain dan di sini ada lebih banyak pelabuhan. Pedalaman ada padang rumput hijau tempat ternak dipelihara.

Seperti yang kami katakan sebelumnya, pusat administrasi adalah Taioha'e, di selatan. Apakah kamu pernah melihat Selamat, seri T.V? Nah, di Nuku Hiva musim keempat difilmkan, pada tahun 2002.

Kepulauan Marquesas terbagi menjadi pulau-pulau utara, ada delapan dan di antaranya adalah Nuku Hiva; pulau-pulau selatan, tujuh, dan beberapa gundukan yang tidak menjadi pulau-pulau kecil di sebelah utara. Pulau terpenting kedua adalah Hiva Oa, juga pulau terbesar kedua di grup dan di dalam pulau-pulau selatan.

Inilah kota pelabuhan Atuona dan situs ini biasanya merupakan pelabuhan pertama yang dilintasi kapal-kapal yang melintasi Pasifik ke arah barat. Kita bisa bilang begitu Ini adalah pulau dengan sejarah paling banyak di grup karena di dalamnya terdapat patung Tiki yang sangat tua dan itulah tempatnya dimana pelukis Paul Gauguin dan musisi Jacques Brel meninggal. Itu juga dikenal sebagai Taman Marquesas karena sangat hijau dan subur.

Hiva Ova memiliki pantai dengan pantai dan tebing tempat menyelam dipraktikkan, tetapi tetap saja itu adalah pulau yang kadang-kadang tampak terpencil, sunyi, hampir terisolasi. Kota terpentingnya adalah Atuona, di ujung selatan Teluk Taaao, dilindungi oleh dua gunung tertinggi di pulau itu, Gunung Temetiu dan Gunung Fe'ani.

Pulau lain adalah Ua Pou, ukuran pulau ketiga. Ini sangat besar kolom basal, hasil dari aktivitas gunung berapi, yang telah dibaptis dengan nama pendekar legendaris Poumaka dan Poutetaunui. Pada tahun 1888, pilar-pilar inilah yang menginspirasi Robert Louis Stevenson untuk mengatakan bahwa mereka mirip lengkungan vulkanik yang menghadap ke menara gereja, karena mereka melihat teluk di desa Hakahau, yang terpenting di pulau itu.

Ua Huka sangat cantik, hampir perawan. Ada kuda liar, tanah berwarna gurun, kambing ... Tahuata adalah bagian pulau terkecil yang dihuni. Tapi terkenal dengan penjelajah Inggris terkenal, Kapten Cook, yang mengunjunginya pada abad ke-XNUMX. Hanya dapat diakses dengan air dari Hiva Ova jadi ini adalah tamasya yang direkomendasikan. Lembahnya yang subur menghadap ke teluk dengan air yang jernih, Anda hidup dengan damai dan membawa pulang parfum lokal, the Ramuan cinta seperti yang mereka katakan di sini, minyak seratus tahun.

Fatu hiva Ini memiliki tebing yang menjulang tinggi yang terjun ke laut dan memberikan pemandangan dramatis dari atas. Pada tahun 1937 penjelajah Thor Heyerdahl dan istrinya, tinggal beberapa lama di sini dan merangkum pengalaman mereka dalam sebuah buku. Tampaknya sejak saat itu hanya sedikit yang berubah. Sebagian besar penduduknya tinggal di Desa Omoa dan sekitarnya, berupa pelabuhan. Daerah Hana Vave dilindungi oleh yang terkenal Teluk perawan, indah di mana Anda melihatnya, terutama saat matahari terbenam ...

Apakah Anda suka pulau-pulau ini? Jika Anda ingin bertemu langsung dengan mereka, perhatikan informasi praktis yang saya tinggalkan di bawah, selalu tahu bahwa itu adalah pulau yang tidak termasuk dalam rute turis Polinesia Prancis klasik: Kepulauan Masyarakat, Bora Bora, Moorea, Atol Tuamotu, dan Kepulauan Leeward.

  • ada enam pulau berpenghuni dan empat memiliki bandara, tapi lokal, jadi Anda bisa sampai di sana dengan pesawat atau perahu. Jika Anda memilih pesawat, Anda terbang dari Tahiti dengan penerbangan harian ke Nuku Hiva dan Hiva Oa. Untuk pergi ke pulau lainnya, Anda harus melalui salah satu dari dua pulau ini. Sebaliknya, jika Anda memilih naik perahu, kenyataannya siapa pun yang berlayar melalui Polinesia membawa Anda, Anda tinggal mencari opsi, misalnya Tahiti Voile et Lagoon atau Poe Charter atau kapal pesiar mewah Aranui 5, yang berlayar sekali sehari, sebulan tetapi harganya sekitar 3 euro seminggu. Jika Anda memiliki perahu layar sendiri maka Anda dapat berangkat dari Galapagos atau Kepulauan Cook.
  • untuk berpindah di antara Kepulauan Marquesas Anda bisa terbang, antara dua pulau utama ada antara satu atau dua penerbangan per hari. Pulau Ua Pou dan Ua Huka tidak beruntung dengan penerbangan harian. Ide yang bagus adalah membeli Marquesas Pass dengan Tahiti Air. Anda juga bisa bergerak dengan perahu, menyewa orang lokal, menyewa perahu Anda. Ada perahu komunal di dalam Marquesas del Sur, yang menuju ke pulau Tahuata dan Fatu Hiva (sekitar 65 euro pulang pergi untuk perjalanan lima jam).
Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*