Colossus of Rhodes

Saat ini dunia modern telah memilih keajaibannya sendiri, tetapi secara historis Keajaiban Dunia Kuno Mereka adalah yang paling terkenal dan yang telah membangkitkan imajinasi kita semua.

Siapa yang tidak bermimpi berjalan melalui Taman Gantung Babilonia, melihat Mercusuar Alexandria menyala atau berhenti di kaki Colossus of Rhodes, misalnya? Hari ini kita akan membicarakan keajaiban terakhir ini, patung kolosal yang pernah ada di pulau Rhodes, di Yunani.

Rhodes

Rhodes Ini adalah pulau terbesar di Kepulauan Dodecanese, berada di lepas pantai Turki dan deretan pegunungan membentang dari utara ke selatan. Ini memiliki sejarah berabad-abad karena banyak orang telah lewat di sini, Minoa, Dorian, Yunani, Romawi, Byzantium, Ottoman, Italia, misalnya.

Kota abad pertengahan Rhodes telah diumumkan Warisan Dunia dan hari ini, meskipun tidak lagi berdiri tegak seperti dulu, pulau ini juga populer dengan Colossus of Rhodes.

Colossus of Rhodes

Kisah raksasa dimulai dengan situs Demetrios Poliorketes, penerus Alejando el Grande, sepanjang tahun 305 SM Demetrios dia dikalahkan dan saat meninggalkan Rhodes dia meninggalkan semua mesin perang di situs tersebut. Para pemenang, pada bagian mereka, memutuskan untuk memperingati keberanian dan kemenangan mereka dengan membangun patung besar milik mereka dewa favorit: Helios, dewa matahari.

Tampaknya tugas tersebut jatuh pada pematung Chares de Lindos, seorang murid Lysippos (pada gilirannya bertanggung jawab atas patung Zeus setinggi 19 meter), dan butuh dua belas tahun dalam menyelesaikan pekerjaan. Colossus of Rhodes memiliki dasar marmer putih dan di atasnya kaki raksasa itu dipasang terlebih dahulu. Dengan demikian, sedikit demi sedikit, patung itu mulai terbentuk ke atas dengan bagian luar dari perunggu yang dibentengi dengan besi dan batu di kerangkanya. Karena semakin tinggi, dibutuhkan jalur landai sehingga ada proses perakitan dan pembongkaran struktur perancah yang konstan.

Pembangun memilih perunggu, paduan tembaga dan besi, untuk merawat patung. Namun, raksasa itu memiliki kerangka besi dan pelat perunggu ditempatkan di atasnya, yang tentunya lebih kuat dari besi dan dapat menahan kondisi cuaca yang sangat buruk, dalam hal ini angin dan air yang sarat garam.

Colossus of Rhodes memiliki tinggi 33 meter tetapi hanya berdiri selama sekitar 56 tahun.  Pada 266 SM, Pulau Rhodes menderita hebat gempa bumi. Kota itu mengalami banyak kerusakan dan Colossus yang sama patah di bagian terlemahnya, pergelangan kaki. Saat itu pulau tersebut memiliki hubungan baik dengan para penguasa Mesir, gitu Ptolemeus III menawarkan untuk menutupi biaya restorasi.

Namun, penduduk pulau berkonsultasi dengan seorang peramal, yang terkenal Delphi Oracle, dan inilah yang dikatakan restorasi bukanlah ide yang baik jadi pada akhirnya pulau itu menolak proposal murah hati dari kedaulatan Mesir. Jadi, eColossus ditinggalkan dalam reruntuhan untuk ... yah, hampir selamanya baik itu tidak pernah dibangun kembali. Banyak dari apa yang kita ketahui tentang dia datang kepada kita melalui kata-kata Pliny the Elder, yang mengatakan bahwa "bahkan berbaring di lantai dia luar biasa."

Intinya adalah Colossus of Rhodes itu dirusak oleh hampir seribu tahun. Pada 654 Masehi orang Arab menginvasi pulau Rhodes dan mereka tidak ragu-ragu lama membongkar apa yang tersisa dari patung itu dan menjual materi tersebut kepada orang-orang Yahudi Suriah. Kisah bahwa mereka diangkut dengan 900 ekor unta bertahan hingga hari ini. Mungkinkah demikian? Pertunjukan yang luar biasa!

Kebenarannya kemudian adalah bahwa keajaiban dunia kuno hanya bertahan selama lebih dari setengah abad dan berbaring selama 90% dari keberadaannya. Tetap saja, itu sangat luar biasa sehingga menjadi bagian dari kelompok Keajaiban Dunia Kuno yang terpilih. Banyak gambar yang kita lihat, rekonstruksi, mereka menemukannya di pelabuhan Mandraki, salah satu dari banyak pelabuhan di pulau itu, tapi sulit dipercaya mengetahui pengukuran struktur yang luar biasa.

Pada ketinggian dan berat seperti itu, sangat tidak mungkin atau hampir tidak mungkin dia bisa naik ke sana. Bahkan pecahan pun seharusnya jatuh ke air setelah gempa bumi, jadi studi yang lebih baru menunjukkan hal itu itu pasti naik di beberapa tanjung dekat pelabuhan atau sedikit ke pedalaman. Apapun, jangan pernah di pintu masuk ke pelabuhan.

Jika kita memikirkan semua keajaiban waktu itu, satu-satunya yang tersisa adalah Piramida Agung Giza, di Mesir. Memalukan Bagus itu di 2008 pemerintah pulau mengumumkan bahwa mereka secara serius mempertimbangkan untuk membangun a Colossus baru bahwa, itu bukan replika, tetapi sesuatu yang lebih modern dan ringan. Bahkan ada pembicaraan tentang pematungnya, German Gert Hof, yang akan bekerja dari Cologne dengan senjata cor dari seluruh dunia.

Bahwa pada tahun 2008, namun pada tahun 2015 muncul cerita lain tentang a sekelompok arsitek dari Eropa yang bermaksud membangun Colossus lain bergabung dengan dermaga di pintu masuk pelabuhan, mengabaikan gagasan umum bahwa situs ini sebenarnya bukan yang asli, atau yang benar, atau yang mungkin. Ada pembicaraan tentang patung setinggi 150 meter, lima kali lebih tinggi dari aslinya, dibangun dengan sumbangan dan itu akan mencakup perpustakaan, mercusuar yang didukung oleh panel surya, dan banyak lagi.

Untuk saat ini, seperti yang Anda bayangkan tidak ada satu proyek pun yang maju. Tetapi itu seharusnya tidak menjadi alasan untuk tidak bepergian ke Rhodes! Faktanya, pulau ini merupakan tujuan wisata yang fantastis, dengan banyak situs sejarah dan pantai yang indah. Berada di Rhodes adalah mengunjungi masa lalu: ada kastil Bizantium, benteng, gereja dan biara, ada Akropolis kota Lindos, menara jam abad pertengahan, Akropolis Rhodes ...

Dan untuk menutup, di Istana Grand Master of Rhodes ada pameran bernama «Rhodes Kuno, 2400 tahun». Bangunan itu sendiri adalah harta karun dengan lantai bawah dari abad ke-40 dan lantai atas abad pertengahan yang tersembunyi dalam konstruksi yang lebih modern dari tahun 12-an abad ke-1993. Pameran ini menempati 2400 ruangan dan dibangun pada tahun XNUMX, ketika kota ini didirikan XNUMX tahun yang lalu. Koleksinya luar biasa dan hari ini menjadi bagian dari pameran permanen museum.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*