Sejarah Masjid Biru di Istanbul

Salah satu kartu pos paling klasik di Turki adalah Masjid Biru terkenal yang menonjol di langit Istanbul. Mengesankan, indah, melengkung, ada banyak kata sifat untuk karya arsitektur dan seni ini pada saat yang bersamaan.

Perjalanan ke Istanbul tidak akan lengkap tanpa kunjungan ke gedung yang berharga ini UNESCO telah memasukkan dalam daftar Situs Warisan Dunia pada tahun 1985. Untuk menemukan maka sejarah Masjid Biru di Istanbul.

Masjid Biru

Nama resminya adalah Masjid Sultan Ahmad dan dibangun pada awal abad ketujuh belas (1609 dari 1616), di bawah pemerintahan Ahmad I. Ini adalah bagian dari kompleks, tipikal kulliye, dibentuk oleh masjid dan ketergantungan lainnya yang dapat berupa kamar mandi, dapur, toko roti dan lain-lain.

Ini adalah makam Ahmed I sendiri, ada rumah perawatan dan juga a madrasah, sebuah lembaga pendidikan. Pembangunannya melampaui masjid Turki lainnya yang sangat terkenal, yaitu Hagia Sophia yang sebelah kanan, tapi bagaimana ceritanya?

Pertama, harus diingat bahwa Kesultanan Utsmaniyah telah mengetahui bagaimana melakukannya di Eropa dan Asia. Perampokannya ke benua Eropa beragam dan ditakuti, terutama konfliknya dengan monarki Habsburg.

Dalam pengertian ini, konfrontasi antara keduanya berakhir pada 1606 dengan penandatanganan Perjanjian Damai Sitvatorok, di Hungaria, meskipun hari ini kantor pusat perusahaan tetap di Slovakia.

Perdamaian ditandatangani selama 20 tahun dan perjanjian Itu ditandatangani oleh Archduke Matthias dari Austria dan Sultan Ahmed I. Perang telah membawa banyak kerugian yang ditambah lagi dengan perang dengan Persia, jadi di era perdamaian baru itu sultan memutuskan untuk membangun sebuah masjid besar untuk memvalidasi kembali kekuasaan Ottoman. Sebuah masjid kekaisaran belum dibangun setidaknya selama empat puluh tahun, tetapi kekurangan uang.

Masjid kerajaan sebelumnya telah dibangun dengan keuntungan perang, tetapi Ahmed, yang tidak memiliki kemenangan perang besar, mengambil uang dari perbendaharaan nasional dan dengan demikian, pembangunan antara tahun 1609 dan 1616 bukannya tanpa kritik dari pihak kerajaan. para ahli hukum Islam. Entah mereka tidak menyukai gagasan itu atau mereka tidak menyukai Ahmed I.

Untuk konstruksinya, dipilih tempat di mana istana kaisar Bizantium berdiri, hanya di depan basilika Hagia Sofia yang pada waktu itu merupakan masjid kekaisaran utama di kota, dan hipodrom, baik konstruksi mencolok dan penting di Istanbul lama.

Seperti apa Masjid Biru itu? Ini memiliki lima kubah, enam menara, dan delapan kubah sekunder lainnya. Ada elemen Bizantium tertentu, beberapa mirip dengan Hagia Sofia, tetapi secara garis besar mengikuti desain Islam tradisional, sangat klasik. Sedefkâr Mehmed Aga adalah arsiteknya dan merupakan murid yang sangat baik dari Master Sinan, kepala arsitek Utsmaniyah dan insinyur sipil beberapa sultan.

Tujuannya adalah sebuah kuil yang besar dan sangat megah. Dan dia mencapainya! Interior masjid dihiasi lebih dari 20 ribu ubin keramik bergaya Iznik, kota provinsi Bursa Turki, yang secara historis dikenal sebagai Nicea, dalam lebih dari 50 gaya dan kualitas yang berbeda: ada yang tradisional, ada dengan bunga, cemara, buah-buahan ... Tingkat atas agak biru, dengan lebih dari 200 jendela kaca berwarna-warni yang memungkinkan lewatnya cahaya alami. Cahaya ini menerima bantuan dari lampu gantung yang ada di dalam dan, pada gilirannya, memiliki telur burung unta di dalamnya, karena di masa lalu diyakini bahwa mereka menakuti laba-laba.

Mengenai dekorasi ada ayat al quran dibuat oleh salah satu kaligrafer terbaik saat itu, Seyyid Kasin Gubari, dan lantai memiliki karpet yang disumbangkan oleh umat yang sedang diganti saat mereka aus. Di sisi lain, jendela bawah, yang bisa dibuka, juga dengan dekorasi yang indah. Setiap semi-kubah pada gilirannya memiliki lebih banyak jendela, sekitar 14, tetapi kubah pusat bertambah hingga 28. Indah. Interiornya seperti itu, sangat mengesankan.

El mihrad itu hal yang paling penting di dalam, terbuat dari marmer halus, dikelilingi oleh jendela dan dengan dinding samping bertatahkan ubin keramik. Di sebelahnya adalah mimbar, tempat Imam berdiri memberikan khotbah. Dari posisi itu terlihat semua orang yang ada di dalamnya.

Ada juga kios kerajaan di satu sudut, dengan peron dan dua ruang retret yang menyediakan akses ke teater kerajaan atau hunkar Mahfil didukung oleh lebih banyak kolom marmer dan dengan mihrab sendiri. Banyak sekali pelita di dalam mesjid sehingga terlihat seperti pintu masuk surga. Semua orang adalah dihiasi dengan emas dan batu mulia dan seperti yang kami katakan di atas, di dalam wadah kaca Anda bisa melihat telur burung unta dan lebih banyak bola kaca yang hilang atau dicuri atau berada di museum.

Dan seperti apa eksteriornya? Fasadnya adalah mirip dengan Masjid Sulaiman, tetapi mereka telah ditambahkan kubah sudut dan menara. Alun-alun sepanjang masjid itu sendiri dan memiliki beberapa arcade dengan tempat-tempat di mana umat beriman dapat melakukan wudhu mereka. Ada sebuah font heksagonal tengah dan ada sekolah sejarah yang saat ini berfungsi sebagai pusat informasi, di sisi Hgaia Sofia. Masjid memiliki enam menara: ada empat di sudut, masing-masing dengan tiga balkon, dan ada dua lagi di ujung teras dengan hanya dua balkon.

Deskripsi ini mungkin tidak sehebat melihatnya secara langsung. kamu pemandangan terbaik yang Anda miliki jika Anda mendekati dari arena balapatau, di sisi barat candi. Jika Anda bukan Muslim, maka Anda juga harus berkunjung ke sini. Mereka merekomendasikan untuk tidak mementingkan orang-orang yang longgar di pintu masuk, mencoba menjual barang atau meyakinkan Anda bahwa melakukan barisan tidak perlu. Tidak seperti itu. Tetap bersama pengunjung lainnya.

Kiat untuk mengunjungi:

  • Sebaiknya berangkat pada pagi hari. Ada lima shalat sehari dan kemudian masjid tutup 90 menit pada setiap shalat. Hindari hari Jumat, terutama.
  • Anda masuk tanpa sepatu dan Anda memasukkannya ke dalam kantong plastik yang mereka berikan kepada Anda di pintu masuk secara gratis.
  • Masuk gratis.
  • Jika Anda seorang wanita, Anda harus menutupi kepala Anda dan jika Anda tidak memiliki sesuatu sendiri, mereka juga memberi Anda sesuatu di sana, gratis, untuk menutupinya. Leher dan bahu juga harus ditutup.
  • Di dalam masjid Anda harus tetap tenang, tidak mengambil foto dengan flash dan tidak memotret atau melihat banyak orang yang sedang shalat.
Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*