Treviño, tanah gereja-gereja batu

Minggu ini saya fokus Castilla y Leon. Pada hari Selasa kami memasuki Taman Alam Cañón Río Lobo dan hari ini sudah ada janji temu Treviño, sebuah kota dan kabupaten di mana Anda dapat berjalan-jalan melalui sejarah dan alam.

Sejak 1983 Treviño memiliki Kompleks Artistik Bersejarah yang dianggap sebagai Aset Kepentingan Budaya dan di mana istana, pertapaan, jembatan, air mancur, dan gereja menonjol. Mari kita temui Treviño yang cantik.

Trevino

 

Tanah tempat Treviño berada saat ini telah dihuni selama berabad-abad karena telah ditemukannya sisa-sisa prasejarah bahwa mereka bersaksi untuk itu. Kota Treviño didirikan sekitar tahun 1161 oleh Raja Sancho VI dari Navarra, tetapi Raja Kastilia Alfonso X menaklukkannya kurang dari satu abad kemudian dan kota itu berada di bawah yurisdiksi kerajaan langsung. Ini menjadi sebuah county pada tahun 1453, dengan demikian diserahkan kepada keluarga Manrique de Lara y Castilla, pada saat itu dan kepada Duques de Jara.

Treviño adalah bagian hari ini, dengan La Puebla de Arganzón, the Daerah kantong Treviño, yang terletak di provinsi Álava. Kedua kotamadya membentuk sesuatu seperti pulau dan untuk waktu yang lama mereka ingin berpisah dari Castilla y León, dari mana mereka secara geografis sangat jauh, dan menjadi Basque. Faktanya, Burgos berjarak satu jam berkendara dan Vitoria hanya berjarak 18 kilometer. Jelas Castilla y León tidak ingin tahu apa-apa tetapi pada tahun 2013 tahap baru telah dimulai dengan upaya baru lainnya.

Trevino hidup dari peternakan dan pertanian dan secara komersial itu terkait dengan Vitoria.

Wisata Treviño

Seperti yang kami katakan, mutiara Treviño adalah warisan sejarah dan artistiknya, tetapi kami dapat menambahkan beberapa mutiara alami. Mari kita mulai dengan yang pertama hatinya adalah kompleks perkotaan yang didirikan pada tahun 1661. Tata letak kota ini abad pertengahan dan ada gereja dan istana di antaranya Istana Pangeran Treviño dari abad ke-XNUMX, hari ini berfungsi sebagai Balai Kota, dan Istana Kiri abad ke-XNUMX.

Diantaranya ada jalan sempit, taman, dan alun-alun kecil, selain gereja seperti pertapaan San Juan Bautista o la Paroki San Pedro Apóstol dari abad ketiga belas. Di dalam paroki ada gambar Perawan Putih, ukiran Kristus abad ke-1 dan altar Churrigueresque yang indah. Ada misa pada hari Minggu dan hari besar keagamaan pada jam XNUMX siang dan pada bulan Juli dan Agustus, pada bulan-bulan wisata, ada jam khusus bagi pengunjung yang diselenggarakan oleh balai kota itu sendiri.

Untuk konstruksi ini ditambahkan pertapaan lain, yaitu San Roque, the Air mancur abad ke-XNUMX dan jembatan gaya gothic yang melintasi sungai Help. Kota Treviño, bukan daerahnya sendiri, adalah kota yang dibangun di lereng selatan bukit yang di atas segalanya memiliki kastil abad pertengahan dengan menara barok dan gereja paroki, sebuah situs yang dulunya merupakan persimpangan jalan yang penting.

Menjadi sangat terkait dengan Negara Basque rumah khas di Treviño terbuat dari batu pasir dan lebih dari satu bangunan, itu adalah sekelompok kecil bangunan, masing-masing dengan fungsinya sendiri: ternak, jerami, perkakas. Dan jika Anda mempertajam mata Anda, beberapa rumah mereka masih memiliki bagian dari batako dan kayu, sangat abad pertengahan.

Namun di luar peninggalan sejarah ada beberapa kartu pos alam yang bisa kita ketahui dan yang ada di sekitarnya. Tanpa harus bergerak terlalu jauh, dan selalu dengan mobil atau sepeda, kita bisa mengenal kota, gua, dan gereja lain gali mereka. Ya, misalnya, panggilan Gua suci Treviño.

Gua-gua ini Mereka berada di lembah Treviño dan gunung Alavesa. Sungai Bantuan dan banyak aliran mengalir melalui sini, membentuk peta tebing, bebatuan, dan jurang yang mudah tersesat. Telah dihitung lebih dari seratus gua buatan bahwa manusia telah menggali selama berabad-abad dan di antaranya adalah pemakaman dan gereja Kristen awal, yang tertua di Euskal Herria, dan itu bisa diketahui jika seseorang pergi menjelajah di bagian ini.

Menjelajahi dengan tepat Anda bisa mencapai beberapa kota terdekat, masing-masing dengan pesona kecilnya sendiri. Misalnya, ada kota Faido dengan jalan setapak yang mendaki di antara semak-semak, yang membawa kita langsung ke tempat Gua San Miguel dan San Julián, ke mana kita bisa masuk, dan dari interiornya sebuah gereja yang diukir di batu dapat dilihat di sisi lain jurang. Ini adalah Gereja Our Lady of the Rock yang juga bisa ditempuh dengan jalan setapak yang terjal.

Disekitar juga ada gua San Torcaria dan de las Gobas, lebih dekat ke kota Lao. Di sini terkonsentrasi a jumlah yang baik dari kuil dan kamar gua, mungkin yang terbesar di Semenanjung Iberia, karena batu kapur putih membuat pekerjaan menjadi sangat mudah. Gereja-gereja ini memiliki altar, sakristi, dan lengkungan tetapi setelah bertahun-tahun mengosongkan gunung, alih-alih dasarnya, banyak yang akhirnya runtuh. Bahkan ada kuburan di tanah dan itu adalah lembah yang benar-benar suci.

Siapa yang melakukan pekerjaan hebat ini? Yah, itu tidak diketahui secara pasti dan ada halo tertentu misteri tentang topik tersebut. Diketahui bahwa sekitar abad ke-XNUMX para pertapa dan kemudian komunitas biara atau keluarga petani tiba di daerah tersebut, banyak dari mereka mengungsi dari Muslim. Tetapi ketika mereka mengukir semuanya, mereka meninggalkannya pada abad ke-XNUMX dan pergi ke kota-kota yang ditemukan, meninggalkan pemandangan yang mirip dengan keju hole-in-the-wall dengan beberapa situs yang indah, dan yang lainnya yang masih bertanya-tanya hari ini bagaimana mereka melakukannya. Kesana.

Terakhir, jika kita naik mobil, kita bisa mengenal kota-kota lain seperti Markinez dengan gua-gua San Salvador dan gerejanya yang diukir di batu, pertapaan batu Santa Leocadia atau San Juan. Ada juga kota Arluzea di mana Anda akan dapat mengunjungi pertapaan San Juan de Larrea, yang dulunya adalah sebuah kastil, sebuah benteng kecil namun masih berupa benteng, dengan menara, dinding, dan tangki air.

Dan agar kami dapat melanjutkan perjalanan kami menuju Saseta dan Okina dengan meriamnya. Untuk mengetahui semua ini Anda tidak akan bergerak lebih dari 20 kilometer melalui tanah yang indah dan terpencil yang dilintasi jurang, menara dan gua. Tidak ada orang, meski ada banyak sejarah.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*