Kepulauan Marshall, tujuan di Pasifik

Saya hampir tidak membaca Kepulauan Marshall Bentang alam Perang Dunia II, Samudra Pasifik, Amerika Serikat, dan Karibia muncul di benak Anda. Apakah begitu? Ya, semua itu ada hubungannya dengan pulau-pulau yang termasuk dalam wilayah ini Mikronesia.

Kepulauan Marshall saat ini adalah a republik, tetapi mereka telah berada di bawah dominasi berbagai negara sepanjang sejarah mereka. Jika Anda menyukai pulau seperti yang ada di foto dan Anda ingin melompat ke beberapa pulau tujuan paling eksotis atau sedikit diketahui, hari ini saya mengusulkan perjalanan penemuan ini.

Kepulauan Marshall

Ini adalah negara pulau apa itu dekat garis ekuator, di perairan Samudera Pasifik. Seperti yang saya katakan di atas, ini adalah bagian dari Mikronesia dan pada sensus terakhir data menunjukkan a populasi hampir 60 ribu orang.

Negara ini terdiri dari sekelompok atol karang dan ibukotanya masuk Majuro. Sejarah memberi tahu kita bahwa pemukim pertama tiba dengan sampan sekitar milenium kedua SM dan bahwa orang Eropa melakukannya pada abad ke-XNUMX, Spanyol dan Portugis. Namun, nama Marshall diambil dari John Marshall, yang mengunjungi mereka pada akhir tahun XNUMX-an.

Orang Spanyol tinggal di pulau-pulau untuk waktu yang lama, tetapi kemudian menjualnya ke Kekaisaran Jerman pada akhir abad ke-XNUMX. Dalam Perang Dunia I, Jepang menginvasi mereka dan dalam Perang Kedua mereka digusur oleh Amerika dengan kampanye '44. Uji coba bom atom dilakukan tidak jauh, setelah konflik. Dan waktu pun berlalu. pulau-pulau, seperti pulau-pulau lain di Pasifik di tangan asing, memperoleh kemerdekaan tertentu.

Saat ini Kepulauan Marshall adalah a republik parlementer dengan seorang presiden, dan terkait dengan Amerika Serikat. Negara ini memberi mereka pertahanan, subsidi dan akses ke layanan pos, misalnya. Jadi, ada dua bahasa resmi: orang Marshall, dan Inggris, dan populasi beraneka ragam orang Amerika, Cina, Filipina, dan sebagainya.

Pariwisata di Kepulauan Marshall

Asal pulau itu vulkanik. Mereka ditemukan di gunung berapi tua yang setengah terendam setengah jalan antara Hawaii dan Australia. Atol-atol tersebut membentuk dua kelompok: Ratak dan Ralik (masing-masing matahari terbit dan terbenam). Kedua gugusan pulau itu kurang lebih sejajar sepanjang hampir 2 juta kilometer persegi, yang hanya 180 di antaranya adalah daratan. Setiap kelompok memiliki antara 15 dan 18 pulau dan atol, sehingga negara ini memiliki total 29 atol dan lima pulau.

Dari mereka ada 24 yang berpenghuni dan ada juga beberapa pulau di dalam kelompok ini. Sisanya kosong, entah karena curah hujan sedikit atau ada kontaminasi nuklir, seperti kasus Bikini Atoll. Bagaimana cuacanya? Ada a musim kemarau yang berlangsung dari Desember hingga April dan salah satunya hujan antara Mei dan November. Ada topan dan jika permukaan laut naik, pulau-pulau itu dalam bahaya.

Ibu kota Kepulauan Marshall adalah Majuro Atoll, sebuah atol besar dengan luas hampir 10 kilometer persegi dan laguna yang indah. Ini memiliki pelabuhan, bandara internasional, hotel dan kawasan komersial. Ibukotanya adalah Delap-Uliga-Djarrit dan dihuni oleh sekitar 20 ribu orang. Meskipun merupakan pintu gerbang, keindahan sebenarnya dari Kepulauan Marshall ada di pulau-pulau terluar.

Apa tujuan turis itu? Nah, raja pariwisata adalah menyelam dan snorkeling. Tidak diragukan lagi, pulau-pulau tersebut adalah tujuan menyelam yang bagus dan yang terbaik Rongelap. Di sinilah Anda bisa menyelam di antaranya sisa-sisa kapal dan pesawat Perang Dunia II yang terendam. Tujuan populer lainnya adalah Pulau Bikini di mana banyak perangkat nuklir diledakkan, di udara dan di bawah air. Saat ini ada tur berpemandu yang mengeksplorasi masa lalu uji coba nuklir ini. Faktanya, UNESCO telah menyatakan Bikini sebagai Situs Warisan Dunia.

Dalam hal akomodasi, pulau menawarkan dari akomodasi murah naik hotel dengan kecepatan penuh y tamu rumah. Bar dan restoran, ya, Anda hanya menemukannya di hotel-hotel termewah. Anda juga bisa membuat kemah, di Majuro dan pulau lainnya. Untuk mencari tahu di mana yang terbaik untuk selalu menghubungi Otoritas Pengunjung Kepulauan Marshall. Bagaimana cara kita berkeliling Kepulauan Marshall?

Lewat udaraAda penerbangan internal antara atol dan pulau-pulau dan juga penerbangan charter, meskipun tidak terlalu bisa diandalkan. Ada jalan, Anda mengemudi di sebelah kanan, dan banyak di antaranya sudah diaspal. Oleh karena itu, Anda bisa menyewa mobil, van atau minivan. Bahkan mobil Jepang. Taksi adalah pilihan lain, murah dan dibayar per kursi, jadi berbagi adalah hal biasa. Ada juga persewaan perahu Mereka disewa untuk melompat dari pulau ke pulau atau bertamasya.

Apa saja atraksi utama di Kepulauan Marshall? Seperti yang kami katakan, itu atol bikini dengan sejarah nuklirnya, file Museum Alele dengan sejarah lokal, ibu kotanya sendiri dengan pantai dan toko, serta tujuan wisata scuba diving dan snorkeling yang terkait dengan karang dan penurunan permukaan tanah pada PD II. itu tamasya memancing Mereka juga populer dengan sebagian besar hotel yang menawarkan perjalanan ini, menambah Marshall's Billfish Club.

Tujuan populer lainnya adalah Laura, komunitas yang sangat santai, Perumahan, dengan pantai pasir putih yang indah dilindungi karang. Juga Atol Maloelap dan Mili, jalan-jalan biasa, perjalanan siang, di mana Anda snorkeling untuk melihat kapal yang tenggelam, melihat bangunan bersejarah, dan makan makanan lokal.

Perjalanan sehari lainnya adalah Pulau Eneko, dekat laguna Majuro, dapat diakses dengan naik perahu selama 40 menit dari Majuro. Eneko bersifat pribadi dan memiliki bungalow kecil. Pantainya spektakuler. Seperti yang Anda lihat, Kepulauan Marshall adalah tujuan yang indah namun sederhana dan terbatas. Anda juga harus menyebutkan nama Jaluit, sebuah atol terpencil yang bagus untuk snorkeling.

Apakah ada kehidupan malam? Bisakah saya mandi setelah seharian menyelam dan berjemur dan pergi ke bar? Iya, di Majuro dan di Ebeye ada klub malam, dan ada juga hotel yang memiliki disko. Tidak banyak lagi, tapi berhasil. Untuk ini ditambahkan restoran Makanan Cina, Jepang, Vietnam, Korea, dan Barat. Tentu saja, di beberapa pulau konsumsi alkohol dilarang. Hal yang baik adalah tidak digunakan untuk meninggalkan tip.

Seperti yang bisa kita lihat, pulau-pulau tersebut tidak memiliki infrastruktur wisata yang bagus tetapi mereka adalah tujuan terpencil yang menurut saya merupakan sesuatu yang disukai. kamu berani?

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*