Perjalanan Sudan

Sudan ia adalah negara Afrika dengan pemandangan yang indah. Ia bukan destinasi pelancongan per seIni lebih untuk pengembara dan pengembara tanpa rasa takut, tetapi jika anda berada dalam kumpulan ini tanpa ragu Sudan akan mencabar anda.

Jadi hari ini kita akan melihat seperti apa Sudan dan apa yang boleh kita lakukan di dalamnya, jika kita boleh mendapatkan visa dan melaluinya.

Sudan

Afrika ia adalah benua yang kaya sehingga selalu dimanipulasi oleh kuasa Eropah. Negara-negara ini mempunyai negara-negara bersenjata dan senjata api, yang disatukan dengan kekuatan musuh selama berabad-abad, mempromosikan perang saudara, rampasan kuasa dan senarai panjang bencana yang belum berakhir dengan baik untuk benua amnya.

Sudan itu adalah contoh. Ketika negara-negara penjajah membelah Afrika, mereka membentuk Sudan dengan memasukkan populasi Muslim dari utara dengan penduduk selatan, hampir sama. Oleh itu perang saudara telah menjadi pemalar untuk masa yang lama, itulah sebabnya pada tahun 2011 Sudan Selatan merdeka. Konflik berlanjutan di barat, dan hanya tahun lalu mengakhiri pemerintahan diktator selama sepuluh tahun.

Seperti semua africa Sudan mempunyai pemandangan yang pelbagai, dari gunung ke savana, melalui ceramah. Ia juga mempunyai perkara penting kepelbagaian budaya dan mesti diingat bahawa ia adalah tanah kerajaan kuno. Hari ini Ia terbahagi kepada lima wilayah: pusat, Darfur, timur, Kurdufan dan utara.

Sudan Tengah menumpukan kekuatan politik, ekonomi dan budaya kerana di sini adalah ibu negara, Khartoum. Bandar ini adalah tempat pertemuan Sungai Nil Biru dan Sungai Nil Putih. Ia adalah sebuah kota besar yang dibentuk oleh penyatuan tiga kota yang dibahagi oleh Sungai Nil dan dua tangannya. Khartoum adalah salah satu dari mereka, kursi pemerintahan, dan bahagian tertua terletak di tebing Sungai Nil Putih, sementara kawasan kejiranan yang lebih baru terletak di selatan.

Untuk melawat Sudan, anda memerlukan visa, jadi ya, anda mesti melalui konsulat atau kedutaan untuk memprosesnya. Sekiranya anda memperolehnya dan memasuki negara ini melalui Khartoum tetapi merancang untuk melangkah lebih jauh, anda perlu mendaftar dan memproses izin khas, sebaik sahaja anda tiba. Maksudnya, dalam tiga hari ke depan dari ketibaan anda, anda mesti mendaftar dengan polis, dan anda boleh melakukannya terus di lapangan terbang untuk menyingkirkannya.

Untuk mengenal dan mengunjungi ibu negara anda mesti menggunakan teksi, bas mini atau teksi motosikal. Tidak ada kapal teksi yang menghubungkan bandar-bandar dan kawasan sekitarnya di sungai, hanya feri yang menghubungkan Khartoum dengan Pulau Tuti, di tengah-tengah Sungai Nil Biru. Berjalan sukar kerana terdapat tiga bandar dan bersama-sama besar. Tetapi apa yang dapat anda lihat di ibu negara? Anda boleh berjalan di Jalan Nil, di tebing Sungai Nil Biru, dikelilingi oleh bangunan kolonial, Muzium Negara, pokok dan banyak orang berjalan-jalan.

Anda juga mesti berkunjung ke Muzium Istana Presiden Sudan, di kebun Istana Presiden, Penukaran Pengawal, upacara yang berlangsung pada hari Jumaat pertama setiap bulan, pertemuan dua Nil, disebut Al-Mogran, yang dapat dilihat dari jambatan logam dan menurut apa yang mereka katakan anda bahkan dapat membezakan perbezaan warna antara keduanya (ya, tidak ada foto kerana siapa tahu mengapa ia dilarang), ada juga Taman Keluarga Al-Mogran, pasaran Souq Arabi, besar, yang Tanah Perkuburan Komanwel, dengan 400 kubur Inggeris yang meninggal dalam Kempen Afrika Timur 1940-41, walaupun ada juga dari abad ke-XNUMX.

Di bandar Omdurman ada juga pasar besar, Casa del Kalifa, sekarang muzium dan Upacara tarian sufi, menarik perhatian, sangat layak difoto. Sudah di kawasan utara, Bahri, anda dapat menyaksikan peristiwa pertempuran, Nuba Fight, dan pasar Saad Gishra. Jika tidak pada waktu petang anda boleh minum teh di jalan Nil, terdapat banyak rumah teh dan kafe atau makan di luar. Menjadi negara yang beragama Islam mendapatkan alkohol adalah sukar jadi kemungkinan besar anda akan menjadi pemerhati sepanjang penginapan anda.

Sekarang, pasti anda tidak memikirkan Sudan hanya untuk mengetahui ibu kotanya. Yang benar adalah bahawa peradaban di sini telah berusia ribuan tahun dan telah menjadi tanah banyak kerajaan, yang paling kuat adalah Kerajaan Napata, pada abad ke-XNUMX SM. Kemudian diikuti kerajaan Merowe dan kerajaan Nubia, Kristian, pada abad ke-XNUMX Masihi dan kerajaan-kerajaan Islam. Peninggalan kerajaan-kerajaan ini masih dapat dilihat hingga kini dan terdapat banyak laman web arkeologi antara utara dan selatan negara ini.

Mari kita lihat, antara destinasi pelancongan apa yang dimiliki Sudan Sai, sebuah pulau yang terletak di sebelah selatan katarak kedua dengan kuil, monumen dan perkuburan dari Zaman Batu awal dan zaman Pharaonic juga, sehingga kedatangan Kerajaan Uthmaniyyah. Sadinga menumpukan warisan pharaonic walaupun ada sesuatu dari kerajaan Meroetic dan Napatan. Soleb sama. Dihidupkan Tumbus Prasasti Mesir telah dijumpai di batu berhampiran katarak ketiga.

Salah satu laman web arkeologi terpenting di Sudan adalah Karma. Terdapat banyak bangunan di sini dan semuanya bermula pada abad ketiga SM. Tabo Ia berada di Pulau Argo, selatan katarak ketiga, dan berisi kuil Kushite dan barang-barang antik yang berasal dari zaman Meroetic dan Kristian. Kawa seperti cermin Mesir dalam seni bina, juga Dongola, ibu kota Kerajaan Kristian Nubian, Mayuria, dengan masjid yang dulunya gereja, istana, perkuburan dan rumah lama.

Ibukota keagamaan Kerajaan Napata adalah Jebel Al - Barka dan ia berhampiran air terjun keempat. Di sini ada istana, kuil, piramid dan perkuburan dari era yang berbeza antara zaman Pharaonic, Napatan dan Meroetic. Laman Nuri mengandungi piramid dan perkuburan kerajaan dari dinasti Napatan. The Tanah perkuburan Al-Kuru Mereka sangat terkenal, dengan batu-batu hiasan mereka milik raja-raja Napatan yang pertama.

Bagi pihaknya laman Al - Ghazali Ia berada di sebuah oasis di Bayoudah beberapa kilometer dari kota Merowe dan berisi peninggalan dari era Kristian. Merowe itu sendiri adalah ibu kota kerajaan Kush sehingga ada piramid, kuil dan peninggalan kerana ia adalah bandar yang sebenar. Tempat yang indah untuk bergambar adalah Musawarat Kuning, sebuah daerah yang merupakan pusat keagamaan sejak zaman Meroetic dan memiliki batu bersurat dan bangunan batu kapur yang besar.

Bergerak secara bebas ke seluruh Sudan bukanlah sesuatu yang mudah Saya juga tidak tahu sama ada ia tidak digalakkan. Yang terbaik adalah menempah lawatan Oleh kerana mengunjungi tempat-tempat di Afrika yang tidak terdapat di peta pelancongan boleh menjadi rumit dan membawa lebih banyak masalah daripada penyelesaian. Apa lagi, Sudan tidak mempunyai infrastruktur yang baik untuk pelancong bebas. Walaupun anda menyewa lawatan, agensi tersebut dapat menguruskan beberapa isa untuk anda, misalnya, meminta agar permintaan itu dihantar kepada anda di lapangan terbang.

Un lawatan khas Bermula pada Khartoum dan kemudian meneruskan perjalanan ke utara, ke padang pasir, menuju ke Dongola Lama, separuh jalan antara ibu negara Sudan dan sempadan Mesir. Ia adalah pusat agama Kristian di Sudan. Tidak jarang tempat ini kosong, walaupun sangat penting, jadi sangat luar biasa. Lawatan diteruskan pada keesokan harinya di Kush, Tanah Nubia antara air terjun pertama dan keempat Sungai Nil. Ibu pejabat Kerajaan Kush yang lama di sini adalah runtuhan Kerma, sebuah tapak arkeologi yang besar dan indah.

Lawatan berterusan hingga Kampung Wawa untuk bermalam dan mengunjungi Kuil Soleb pada waktu subuh, berjalan di sepanjang tebing Sungai Nil di antara pohon-pohon palem, menaiki perahu kecil dan berjalan melalui ladang-ladang yang disemai dengan gandum hingga sampai ke kuil dari mana matahari menyaring melalui lajurnya. Kuil ini dibina oleh firaun Amenotep III, yang sama yang mendirikan Kuil Luxor, dan walaupun lebih sederhana ia tetap indah dan hampir ajaib.

Terdapat juga Piramid Nuri, dikunjungi pada hari ketiga lawatan khas, di antara bukit pasir, yang dibina antara abad ke-XNUMX dan ke-XNUMX SM, yang tertua di Old Nubia. Ia diikuti pada hari yang sama dengan lawatan gunung suci Jebel Barkal, dengan pemandangan Sungai Nil yang luar biasa, piramid dan kuilnya.

Sejak tahun 2003 adalah Warisan dunia dengan betul. Akhirnya, lawatan diteruskan dan memberitahu kami mengenai piramid Meroe, 200 struktur luar biasa lebih dari 2500 tahun, tempat yang ajaib, kuil Musawarat adalah Sufra dengan batu-batu yang diukir seperti binatang dan Kuil Naqa di padang pasir.

Kebenarannya adalah kerana Sudan bukan destinasi pelancongan, ada sedikit sastra tentang negara dan khazanahnya, tetapi jika anda suka berpetualang dan anda suka bersendirian di antara reruntuhan, yang tidak, jangan ragu untuk mengatur perjalanan yang luar biasa ke negara yang menakjubkan dan bersejarah ini.

Adakah anda mahu menempah panduan?

Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*