Bea Cukai Guatemala

Amerika adalah benua yang kaya akan budaya dan sejarah dan bagian tengahnya memiliki warisan Maya yang luar biasa yang tidak terbatas pada Meksiko, seperti yang mungkin dipikirkan oleh beberapa orang yang linglung. Di sini, di Amerika Tengah Guatemala dan hari ini kita akan membicarakannya kebiasaan mereka.

Jika Anda melihat peta, Anda akan melihat bahwa negara itu kecil, tetapi kenyataannya adalah geografi yang ketat menyatukan banyak iklim dan lanskap yang berbeda. Sama seperti ada hutan hujan ada juga bakau dan ada a warisan Hispanik yang kuat el warisan Maya itu juga mengatakan sekarang.

Guatemala

Pada zaman kolonial, wilayah Guatemala Itu adalah bagian dari Viceroyalty of New Spain tapi sebelumnya sudah dimiliki oleh Maya dan Olmec. Kemerdekaan datang pada tahun 1821, ketika menjadi Kerajaan Guatemala dan kemudian menjadi bagian dari Kekaisaran Meksiko Pertama dan Republik Federal Amerika Tengah, hingga akhirnya pada tahun 1874, republik yang sekarang ini lahir.

Kehidupan politik di bagian Amerika ini telah ditandai dengan ketidakstabilan, kediktatoran, dan perang saudara. Di sini semua yang berakhir pada tahun 1996 dan sejak itu segalanya menjadi lebih tenang, meskipun itu tidak berarti bahwa kemiskinan dan ketimpangan telah ditinggalkan.

Seperti yang kami katakan di atas memiliki geografi yang bervariasi. Ini memiliki banyak gunung, pantai di Pasifik dan hutan bakau, jadi nikmatilah keanekaragaman hayati yang berjalan seiring dengan indahnya keragaman budaya. Ada banyak bahasa lebih dari 20 kelompok bahasa Padahal, total jumlah penduduk sekitar 15 ribu jiwa.

Ada orang kulit putih, ada kulit hitam, sangat sedikit orang Asia, orang pribumi, dan banyak mestizo, keduanya memiliki proporsi yang hampir sama.

Bea Cukai Guatemala

Karena ada begitu banyak kelompok bahasa masing-masing memiliki kostum khasnya sendiri dengan lambang, gaya, dan warnanya sendiri meskipun secara umum ada kuning, merah muda, merah dan biru. Pakaian benar-benar bersinar di sini dan merupakan protagonisnya.

Misalnya, di pegunungan Altos Cuchumatanes, para wanita di kota Nebaj mengenakan rok merah dengan pita kuning, dengan ikat pinggang dan blus persegi tradisional yang disebut huipil. Pria itu memakai jaket terbuka dengan topi dan celana panjang.

Ada daerah lain, misalnya di kota Santiago asal Maya, di mana huipil perempuannya berwarna ungu, dengan pita dan sulaman bunga dan hewan. Yang benar adalah semakin banyak Anda bepergian melalui Guatemala, semakin banyak variasi yang dapat Anda temukan dalam pakaian tradisional. Mereka semua akan cantik bagimu.

Tapi bagaimana orang Guatemala? Yah dikatakan begitu mereka sangat tradisional dan bahwa meskipun ini adalah negara modern, tradisi pra-Hispanik dan Hispanik masih tetap ada. Misalnya, hari raya keagamaan adalah contoh yang baik. Ini adalah kasus peringatan hari-hari orang-orang kudus dan Jiwa Suci antara 1 dan 2 November, sebuah festival dengan asal-usul pra-Hispanik yang tanggal aslinya tidak diingat.

Guatemala selalu menghormati orang mati, jauh sebelum Kristenisasi, dan pada kenyataannya penjajahlah yang mengambil perayaan ini dan menjadikannya milik mereka untuk menarik masyarakat adat ke barisan mereka. Untuk tanggal-tanggal itu keluarga mendekati kuburan dan meninggalkan makanan dan minuman dalam sebuah kebiasaan bernama kepalaa.

Kebiasaan ini kuno dan elaborasi dari makan disebut beraneka ragam yang lebih Spanyol.

Orang Spanyol membawa ternak dan hewan ternak dan penduduk asli menyesuaikan segalanya. Daging dinginnya yang terkenal mencapai 50 bahan dan lebih mirip salad dingin. Orang Spanyol juga mengadopsi kebiasaan membawa bunga ke kuburan dan baru-baru ini, seperti semua budaya yang hidup, mariachi muncul di kuburan dan pada bulan Oktober di Halloween yang tak terlukiskan.

Jika berabad-abad sebelum dominasi politik membawa adat istiadatnya, dewasa ini dominasi budaya dan ekonomi membawa sendiri.

Hari libur Katolik lain yang sangat dirayakan adalah Minggu Suci. Itu dirayakan terutama dengan penekanan besar di Antigua di mana ada prosesi panjang dan karpet indah, yang disebut permadani penggergajian, berwarna-warni dan dengan desain buah dan bunga, yang ditapaki oleh para pria dalam prosesi, berpakaian ungu. Sebelum kedatangan Natal ada festival tradisional yang memiliki citra ritual penyucian: orang mengumpulkan semua sampah tua dan membakarnya di depan rumah mereka pada 7 Desember.

Pesta ini disebut setan yang membara.

Dan kemudian ya, itu Natal dengan lebih banyak prosesi, kembang api dan adegan kelahiran Yesus di gereja-gereja. 24 Desember adalah perayaan penginapan di mana pada malam tanggal 24 ada prosesi dengan gambar Perawan Maria dan Anak Yesus dan anak-anak berpakaian seperti gembala dengan rebana, alat musik dan lilin atau lentera. Saat mereka berjalan, mereka menyanyikan lagu-lagu Natal dan bait dan dengan diiringi roti manis atau tamale, mereka bertahan sampai tengah malam.

sebuah Sebuah festival yang menggabungkan Kristen dengan pra-Hispanik adalah festival Black Christ of Esquipulas. Ini adalah tradisi yang dimiliki oleh El Salvador, Honduras dan Guatemala dan yang terkait dengan dewa hitam Ek Chua atau Ek Balam Chua. Ini sebenarnya terjadi di Chiquimula, di perbatasan tiga kali lipat, pada bulan Januari.

Kebiasaan lain, yang tidak lagi terkait dengan agama Kristen, adalah Balapan pita atau Game of Roosters, di mana izin diminta dari orang-orang kudus dan Ibu Pertiwi dan penunggangnya mengenakan kostum warna-warni, syal, bulu dan pita.

Terakhir, jika kita mengesampingkan hari raya keagamaan kita bisa terlibat dengan lebih banyak perayaan sosial. Kita semua merayakan milik kita ulang tahun dan di sini, di Guatemala, orang biasanya membakar roket pada jam 5 pagi dan makan tamale dengan cokelat dan roti Prancis untuk sarapan. Untuk anak-anak, pesta tidak boleh dilewatkan. Dan ketika datang untuk menikah, hal yang biasa, setidaknya di keluarga yang paling tradisional, adalah bahwa pengantin pria meminta tangan mertua untuk pacarnya dan bahwa ada pesta bujangan yang terpisah, satu untuk dia dan satu untuk dia.

Yang benar adalah bahwa negara-negara Amerika yang lebih banyak kehadiran Spanyol, karena kekayaan mereka dan untuk membentuk seni viceroyalitas penting yang mengisi pundi-pundi mahkota, saat ini melestarikan banyak adat istiadat agama dan sosial yang di negara lain telah tetap dilupakan. atau jauh lebih santai.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*