Kebiasaan Bolivia

Jika Anda tidak tahu Amerika Selatan, Anda mungkin tidak tahu apa Bolivia Ini adalah negara yang memiliki banyak segi dan oleh karena itu tidak mungkin untuk mengatakan bahwa tradisi dan adat istiadatnya homogen. Faktanya, mereka sangat beragam seperti kelompok etnis yang membentuk negara Amerika kecil yang kaya ini.

Tempat meleburnya kelompok-kelompok sosial di Bolivia berakar pada masa lalu milenial di negeri ini, tetapi juga dalam warisan kolonial orang Spanyol, jadi di sini sedikit dari semuanya digabungkan menawarkan pengunjung sebuah pelangi budaya menakjubkan. Beri tahu kami beberapa di antaranya adat istiadat Bolivia.

Bolivia

Itu ada di Amerika Selatan dan nama resminya adalah hari ini Negara Plurinasional Bolivia, justru menggarisbawahi berbagai suku bangsa yang menyusunnya. Ini memiliki dua kota yang sangat penting, Gula (modal historis dan konstitusional), dan La Paz (pusat pemerintahan), dan beberapa bahasa resmi, Quechua, Spanyol, Aymara, Guaraní, di antara 33 bahasa lainnya.

Itu dihuni oleh sekitar 10 jutaan orang dan masa lalunya yang kuno, pewaris budaya Tiwanaku, Moxeña atau Inca, misalnya, dengan menyilangkannya dengan Spanyol menghasilkan sesuatu yang menarik miscegenation budaya.

Kebiasaan Bolivia

Rakyat Bolivia berada di garis umum sangat ramah dan dengan ikatan keluarga yang sangat dekat. Meskipun agama Katolik memiliki akar yang kuat, namun masih banyak pasangan yang tinggal bersama sebelum menikah. Beberapa kebiasaan Kristen dipertahankan dan menjadi alasan untuk berkumpul dan berpesta dengan makanan dan minuman, seperti pernikahan, pembaptisan, atau pemakaman.

Jelas sekali adat istiadat berbeda menurut wilayah negara dan menurut kelas sosial, seperti di mana pun. Harus diingat bahwa Spanyol berkonsentrasi pada eksploitasi tambang Oruro dan Potosí, sehingga utara, selatan, dan timur hampir ditinggalkan, sehingga di bagian negara ini terdapat lebih banyak tradisi pribumi dan lebih sedikit yang berasal dari Eropa. . Entah bagaimana, gagasan yang terbentuk sebelumnya tentang kebiasaan Bolivia berkaitan dengan kehidupan di Andes, tetapi sebenarnya masih banyak lagi.

Salah satu hal yang paling saya suka lakukan saat bepergian adalah mencoba makanan lokal, jadi makanan khas apa saja yang ada di Bolivia? Pada prinsipnya, perlu dikatakan bahwa ada ramuan khas dari daerah yang diulang di negara tetangga: kentangmisalnya ayah. Umbi ini populer di seluruh dataran tinggi dan bila mengalami dehidrasi dikenal dengan nama chuño. Itu jagung Ini juga klasik meskipun lupakan yang Anda tahu karena ada banyak variasi di sini.

Anda akan melihat hidangan berdasarkan daging ayam, domba, domba atau sapi, nasi dan banyak sup. Resepnya bervariasi dari kota ke kota, daerah ke daerah, tetapi perlu diingat bahwa tidak semua kentang dan jagung dan ada buah-buahan tropis, kacang-kacangan, kedelai, dan banyak sayuran juga. Saya pribadi suka tamales, dengan jagung putih tumis dengan mentega, cabai, daging cincang dan bawang, dan humita di chala, dibungkus dengan kulit jagung. Itu menyenangkan!

Sebenarnya, secara umum, kita bisa mengatakan itu di daerah tropis keahlian memasak dipengaruhi oleh tetangganya Brazil dan oleh Eropa dan Asia (Santa Cruz ada di sini), ada lebih banyak hidangan daging karena ini adalah tempat peternakan, dan di zona Andes gastronomi cenderung lebih pedas.

Ada banyak pasar di kota-kota dan jika makan di pinggir jalan tidak membuat Anda takut, mereka adalah tempat yang baik untuk mencoba cita rasa lokal. Jika tidak, di kota-kota Anda bisa mengunjungi restoran meskipun, tentu saja tidak sama. Jika Anda berada di Santa Cruz catat itu Ini adalah tempat yang populer untuk dagingnya. Orang-orang di sini menyukai panggangan, jadi jika Anda pergi jalan-jalan, berjalan-jalanlah di sepanjang jalan Equipetrol atau Monseñor Rivero karena keduanya memiliki bar, restoran, dan kafe. Di La Paz, hal yang sama terjadi di zona selatan atau di Prado atau San Miguel.

Berkenaan dengan adat istiadat sosial Bolivia biasanya melakukannya istirahat tengah pagi. Itu tidak berlangsung lebih dari setengah jam dan itu melibatkan makan sesuatu, a asin, seperti yang mereka katakan di sekitar sini. Ini adalah sebuah empanada diisi dengan daging, telur, zaitun dan sayuran beberapa yang sangat indah. Pada tengah hari, jangan lewatkan salteña. Dan di sore hari, tepatnya waktunya minum tehAnda juga akan melihat bahwa banyak orang cenderung duduk untuk minum teh atau kopi.

Ada banyak kedai kopi atau ruang teh, terutama di La Paz, Santa Cruz atau Cochabamba. Makan malam, sementara itu, disajikan antara pukul 8 dan 9. Iklim Bolivia bervariasi sehingga memengaruhi masakan. Di daerah tropis orang makan lebih banyak es krim dan jus dan jam 5 teh, misalnya, tidak begitu umum.

Setelah tengah hari, tidur siang jadi sebagian besar toko tutup antara pukul 12 dan 3 sore. Makan siangnya banyak dan ada pekerja yang pulang kampung untuk makan siang bersama keluarganya, misalnya, apalagi jika jaraknya pendek. Hal ini umum terjadi di banyak bagian Amerika Latin dan etiketnya juga serupa sehingga jika Anda telah melakukan perjalanan keliling dunia ini, Anda tidak akan menemukan sesuatu yang aneh.

Seorang Bolivia akan lebih ramah dan bersahabat dengan Anda sejauh dia mengenal Anda lebih lama dan kemudian etiketnya santai. Di sini Anda tidak makan dengan tangan Anda, kecuali untuk hal umum yang dimakan seperti ini (sandwich, hamburger), garam dilewatkan dengan menyandarkannya di atas meja (nasib buruk untuk menyebarkannya dari tangan ke tangan), Hal yang sopan adalah jatuh dengan hadiah jika Anda Mereka mengundang sebuah rumah, bunga, cokelat, anggur, dan jika ada sesuatu untuk anak-anak dan detail-detail seperti itu yang pada saat ini kita lihat di banyak negara.

Etiketnya sedikit berbeda tergantung pada apakah Anda pergi ke rumah keluarga atau restoran dengan teman atau makan siang bisnis. Konon, secara umum masyarakat Santa Cruz lebih santai dalam hal ini daripada orang-orang di kawasan Andes, misalnya, tapi itu tidak berarti bahwa Anda bisa pergi makan dengan sandal jepit.

Akhirnya, Apakah ada kebiasaan aneh di Bolivia? Ya. Mobil diberkati, sebagai contoh. Seorang pastor Katolik memberkati mobil-mobil itu setiap hari pada pukul 10 pagi di Copacabana, di tepi Danau Titicaca dalam sebuah upacara di mana kembang api dan alkohol tidak kurang di setiap kendaraan. Kebiasaan lainnya adalah membaca keberuntungan di daun koka. Panggilan telepon yataris mereka membaca keberuntungan dengan melemparkan daun koka ke udara dan mengartikan masa depan sesuai dengan bagaimana jatuhnya.

Apakah Anda akan pergi ke Bolivia pada bulan November? Kemudian Anda dapat berpartisipasi dalam pesta Semua hari kematian. Di awal bulan itu, orang Aymara di tanah barat menghiasi tengkorak manusia, sangat ingin agar jiwa orang mati melindungi dan menyembuhkan mereka. Jika tengkorak itu adalah kerabat, lebih baik, meskipun perampokan makam tampaknya menjadi kebiasaan hari ini ...

Dalam nada yang sama jika Anda berjalan-jalan di sekitar populer Pasar Penyihir La Paz Anda akan melihat boneka bayi llama yang dibeli orang untuk dikuburkan di rumah baru mereka meminta bantuan Pachamama, Ibu Pertiwi.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

bool (benar)