Apa yang dilihat di Ávila dalam satu hari

Gambar | Wikipedia

Tembok abad pertengahan Ávila adalah lambang kota Castilia-Leonese yang berumur panjang ini. Di Spanyol, kebanyakan dari mereka dibesarkan pada hari-hari Penaklukan Kembali, ketika diperlukan untuk mempertahankan diri dari serbuan musuh dan setelah itu selesai, berlalunya waktu dan peristiwa menyebabkan banyak orang jatuh ke dalam reruntuhan dan yang lainnya, untungnya, berhasil dikalahkan. dilestarikan dan menjadi daya tarik wisata saat ini.

Namun, Ávila lebih dari sekadar temboknya. Katedral, Biara Kerajaan Santo Tomás, Museum Santa Teresa, Gereja San Pedro ... Kota yang terletak satu setengah jam dari Madrid ini sangat cocok untuk liburan dan menyerap sejarah dan budaya. Itu dinyatakan sebagai Situs Warisan Dunia pada tahun 1985 oleh Unesco. Selanjutnya, kita mengikuti tur untuk mencari tahu apa yang harus dilihat di Ávila dalam satu hari selama liburan yang sangat singkat.

Seperti temboknya, akar kota ini terletak pada akhir abad ke-XNUMX, selama Penaklukan Kembali. Namun, masa kejayaannya terjadi pada abad ke-XNUMX ketika Santo Teresa dari Yesus mengubahnya menjadi tujuan mistis dan spiritual yang sangat penting di Spanyol. Ayo pergi, selangkah demi selangkah, mengetahui beberapa sudut terpenting Ávila.

Dinding dinding

Latar di mana tembok Ávila dibangun adalah dari abad pertengahan dan penampilannya kurang lebih tetap tidak berubah sejak saat itu. Mereka memiliki keliling sekitar 2,5 kilometer dengan lebih dari 80 menara crenellated setengah lingkaran dan 9 gerbang utama, termasuk El Alcázar yang melengkung, di timur.

Mengagumi mereka dari bawah adalah sensasi yang luar biasa tetapi juga memungkinkan untuk memindai cakrawala di atas mereka dan merasa seperti seorang pejuang kuno, karena ada bagian panjang yang dapat dilalui dengan berjalan kaki.

Kami tidak tahu detail konstruksinya tentang tembok Ávila, kami juga tidak tahu nama orang-orang yang berpartisipasi di dalamnya, meskipun diperkirakan orang Kristen dan Mudejar mungkin bekerja.

Dinding berada dalam kondisi konservasi yang baik, tetapi untuk ini, berbagai tugas pemeliharaan diperlukan, yang dilakukan secara berkala sejak konstruksi dan belakangan ini untuk memungkinkan penggunaan turis. Dinding Ávila dapat diakses dari tiga titik berbeda: yang pertama adalah Casa de las Carnicería (di sebelah apse katedral), yang kedua adalah Puerta del Alcázar dan yang ketiga adalah Puerta del Puente (bagian yang dapat diakses) melengkapi satu sama lain dengan titik awal keempat di Puerta del Carmen.

Akses ke dinding Ávila memiliki harga 5 euro untuk tiket masuk umum dan 3,5 euro untuk anak-anak. Namun kunjungan ini gratis pada hari Selasa.

Katedral Avila

Gambar | Pixabay

Itu dianggap sebagai katedral Gotik pertama di Spanyol, yang dibangun di atas sisa-sisa kuil sebelumnya mengikuti gaya benteng-kuil, apsanya menjadi salah satu kubus tembok kota.

Itu mulai meningkat dalam gaya Romanesque sekitar abad ke-XNUMX tetapi seiring berjalannya waktu itu menjadi gaya Gotik, akhirnya selesai sekitar abad ke-XNUMX. Katedral Avila memiliki denah salib Latin yang dibentuk oleh tiga nave, sebuah transept dan chevet setengah lingkaran dengan kapel di antara penopang.

Di dalamnya ada altar mengesankan yang dibuat oleh Vasco de la Zarza di altar kapel utama yang memiliki lukisan karya Juan de Borgoña dan Pedro de Berruguete dengan pemandangan dari kehidupan Kristus. Sakristi dan biara milik abad ke-XNUMX dan bergaya Gotik.

Di altar kapel utama terdapat altar megah yang dibuat oleh Vasco de la Zarza dengan lukisan karya Pedro Berruguete dan Juan de Borgoña dengan pemandangan dari kehidupan Yesus. Biara dan sakristi bergaya Gotik abad ke-XNUMX.

Itu dinyatakan sebagai Monumen Artistik-Bersejarah pada bulan Oktober 1914. Untuk mengunjunginya, harga tiket masuk umum adalah 6 euro, pensiun 5,50 euro dan diskon 4,50 euro.

Basilika San Vicente

Gambar | Wikimedia

Ini adalah kuil Katolik terpenting setelah Katedral Ávila dan yang terbesar dalam gaya Romawi di kota. Menurut tradisi, basilika dibangun di tempat di mana jenazah dua martir Kristen disimpan pada masa Diokletianus.

Ini adalah contoh bagus Romanesque di Ávila yang dengan proporsi yang cermat dan pengaruh asing adalah contoh unik seni Hispanik dalam gaya ini. Pembangunannya dimulai pada abad ke-XNUMX dan berakhir pada abad ke-XNUMX. Basilika San Vicente memiliki denah silang Latin dengan tiga bagian tengah dari enam bagian dan satu lengan transept. Ini juga memiliki kekhasan memiliki klerestori Gotik di bagian tengah samping.

Yang terbaik dari patung Romanesque Ávila adalah ibu kota sejarah kapel utama, portal barat dan cenotaph orang-orang kudus di mana kesyahidan Santo Vicente, Cristeta dan Sabina terkait. Galeri lengkung Basilika San Vicente dibangun pada abad ke-XNUMX.

Tiket masuk umum ke Basilika San Vicente adalah 2,30 euro sedangkan yang dikurangi adalah 2 euro. Kunjungan ini gratis pada hari Minggu.

Biara dan Museum Santa Teresa

Gambar | Wikimedia

Kota Ávila dan sosok Santa Teresa de Jesús berjalan seiring. Biarawati dan penulis Spanyol abad ke-XNUMX ini dianggap sebagai salah satu guru besar mistisisme Kristen. Gereja yang membentuk gabungan dengan biara Karmelit, sebuah ordo yang didirikan oleh santo itu, berdiri di tempat kelahirannya. Di bawah ini adalah museum Teresian saat ini, satu-satunya di dunia yang belajar tentang kehidupan, pekerjaan, dan pesannya.

Di samping gereja, biara itu dibangun. Dari kuil kita dapat melihat fasad dan interiornya yang sederhana khas gaya Karmelit. Di dalamnya kami menemukan karya-karya besar Gregorio Fernández seperti Kristus yang diikat ke tiang. Mengenai biara, saat ini merupakan kediaman komunitas Karmelit Cacat dan asrama bagi peziarah.

Balai Kota dan alun-alun Mercado Chico

Gambar | Marcos Ortega di Minube

Alun-alun Mercado Chico adalah alun-alun utama Ávila, pusat saraf kota. Di dalamnya kita bisa menemukan Balai Kota dan gereja San Juan Bautista. Asal-usul alun-alun tersebut berasal dari akhir abad ke-XNUMX ketika Ávila mulai terisi kembali, sedangkan akar Balai Kota ditemukan pada zaman Raja Katolik., yang memerintahkan pembangunan tempat untuk perayaan pertemuan Dewan, yang sampai saat itu diadakan di depan pintu gereja San Juan, juga diintegrasikan ke dalam alun-alun.

Menjelang abad ke-XNUMX, alun-alun Mercado Chico dan Balai Kota berada dalam keadaan bobrok, sehingga Dewan memulai proyek restorasi untuk memperbaiki penampilannya, sehingga menjadi alun-alun biasa dengan arkade. Pada pertengahan abad ke-XNUMX, Balai Kota saat ini dibangun mengikuti gaya arsitektur Elizabethan.

Taman Sepharad

Gambar | Avila Diary

Kehadiran komunitas Yahudi di Ávila dimulai pada abad ke-XNUMX dengan pemukim pertama, juga Kristen dan Muslim. Avila adalah fokus kehidupan intelektual dan spiritual, di mana sekolah Talmud yang penting berkembang. Pada tahun-tahun sebelum pengusiran, di bawah pemerintahan Raja Katolik, aljama Ávila adalah yang terbesar di kerajaan Castile dan banyak sinagog berbagi ruang kota dengan kuil-kuil dari agama lain.

Di tanah yang terletak di belakang Biara Inkarnasi, sejumlah besar bangunan pemakaman Yahudi ditemukan pada tahun 2012 karena pekerjaan, yang menguburkan jenazah mereka di ruang ini antara abad ke-XNUMX dan ke-XNUMX.

Taman Sefarad adalah penghargaan atas kehadiran Sephardim di Spanyol abad pertengahan. Di tengah taman ini terdapat gundukan kuburan di mana sisa-sisa yang diambil dari kuburan yang telah digali disimpan. Ruang luar ruangan untuk refleksi dan kenikmatan cuaca yang baik.

Ini adalah beberapa tempat untuk dilihat di Avila dalam satu hari. Namun, kunjungan yang lebih detail akan memungkinkan kita mengetahui jiwa kota Castilia-Leonese ini, meskipun enam tempat ini adalah cara yang baik untuk memulai. Jika Anda memiliki waktu tersisa, Anda dapat pergi ke Biara Kerajaan Santo Tomás, Istana Serrano, Istana Bracamonte, Menara Guzmanes atau Pertapaan Humilladero, di antara banyak tempat simbolik lainnya di Ávila.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*