Bea Cukai Jepang

Jepang Ini adalah tujuan favorit saya, saya dapat mengatakan bahwa tempat saya di dunia di belakang negara asal saya. Saya sangat mencintai Jepang sehingga saya telah berlibur selama tiga tahun terakhir. Bepergian yang begitu sering memungkinkan saya untuk lebih banyak berhubungan dengan orang-orangnya, berteman, melihat tempat-tempat sulit untuk turis, atau sekadar bersantai dan lebih menikmati waktu saya di sana. Dan tentu saja, itu juga membuat saya tahu lebih baik kebiasaan mereka.

Setiap budaya adalah dunia dan kenyataannya ada banyak bea cukai Jepang yang di mata orang Barat paling tidak aneh. Berpikir untuk melakukan perjalanan ke negeri matahari terbit? Apakah Anda suka manga dan anime dan pernahkah Anda jatuh cinta dengan negara ini dan rakyatnya? Maka artikel ini untuk Anda:

Kebiasaan Jepang

Masyarakat Jepang sama sekali tidak santai. Sementara dari bagian dunia kita, kita mengenal satu sama lain dengan cepat, kita lebih banyak melakukan kontak fisik, jatuh di rumah teman tanpa banyak kembali dan hal semacam itu, orang Jepang sangat berbeda dan hierarki sosial tidak mudah dilupakan.

Bahasa Jepang memiliki banyak versi yang sangat sopan dan mereka, terutama konjugasi kata kerja, digunakan ketika lawan bicara menempati posisi yang lebih tinggi dari kita, lebih tua atau sama sekali tidak dikenal. Sebagai turis tidak ada kewajiban untuk mengetahui semua ini tetapi pengetahuan Anda, jika Anda tinggal lebih lama, dihargai. Labelnya agak kaku daripada di negara lain:

  • kartu informasi pribadi selalu dipertukarkan dengan kedua tangan.
  • Putaran minum dibayar satu untuk setiap anggota kelompok yang sedang minum.
  • secara umum, orang dengan peringkat tertinggi dalam grup duduk terjauh dari pintu keluar dan mereka yang mengikuti di dekatnya. Jika Anda baru atau tidak memiliki posisi penting, Anda harus duduk di dekat pintu.
  • minuman orang lain selalu disajikan sebelum minuman kita.
  • mie diseruput tanpa drama. Kebisingan dan percikan? Kamu benar.
  • Dikatakan bahwa sudut pada saat memanggang.
  • Dikatakan bahwa itadaikimasu dengan tangan terkatup sebelum makan. Semacam "selamat makan".
  • Dikatakan bahwa gochiso samadeshita, setelah makan.

Pada dasarnya mengetahui kebiasaan ini, Anda dapat pergi keluar untuk minum dengan orang Jepang tanpa masalah. Tentu saja, Anda harus membiasakan diri dengan kenyataan bahwa mereka benar-benar banyak minum, terutama bir, dan merokok sebanyak-banyaknya. Tidak ada larangan merokok di dalam ruangan di bar atau restoran jadi sebagian besar tempat akan memiliki area terpisah untuk perokok. Paling banyak, di bar kecil atau izakaya, demikian sebutan mereka, itu tidak mungkin, jadi jika Anda bukan seorang perokok ... Anda dapat menahannya.

La hubungan senpai-kohai Ini juga merupakan kebiasaan yang tertanam kuat di sini, meskipun juga terlihat, misalnya, di Korea. Ini adalah hubungan antara orang yang lebih tua dan orang yang lebih muda Tapi perbedaannya tidak harus terlalu besar, hanya bisa beberapa tahun. Menjadi lebih tua adalah sesuatu yang sangat dihargai di Jepang karena menandai hierarki dengan tepat dan kita sudah tahu betapa pentingnya hal itu di sini.

Itu terjadi di sekolah dan di tempat kerja dan menandai tingkat tanggung jawab yang dimiliki seseorang atau tugas yang diselesaikan. Seorang senpai adalah panutan untuk kohai dan meskipun memiliki asal-usul abad pertengahan dan militer, itu masih merupakan sesuatu yang sangat hadir dalam masyarakat sipil Jepang modern.

Dalam baris ini kami dapat menyertakan file kebiasaan meminta maaf. Disini orang tidak banyak memberikan penjelasan tapi mohon maaf dulu dengan bungkukan yang derajat kemiringannya akan menandai intensitas permintaan maaf kita. Apakah lembut, dipaksakan, apakah dirasa, apakah memalukan? Alasan ada dan mungkin akhirnya diberikan, alasan mengapa Anda terlambat bekerja atau tidak menyelesaikan tugas, tapi pertama-tama yang berharga adalah meminta maaf.

Di antara kebiasaan dalam ruangan yang paling khas adalah lepas sepatu Anda untuk menghindari mengotori lantai. selalu ada sandal, bahkan untuk tamu. Dan juga ada sandal terpisah untuk kamar mandi. Jika Anda pergi ke hotel, Anda akan selalu melihat bahwa pasangannya berbeda. Dan jika Anda menyewa apartemen, Anda akan melihat bahwa ada sandal untuk pergi ke balkon, misalnya.

Kebiasaan Jepang yang saya suka adalah itu berbelanja di a kombinasi atau toko serba ada (Family Mart, Lawson, 7eleven). Mereka adalah minimarket yang tersebar di seluruh negeri, di mana-mana, beberapa buka sepanjang malam, menjual sedikit dari segalanya: makanan siap pakai, es krim, majalah, minuman, kaus kaki, dasi, kemeja, gunting, colokan listrik, pengisi daya, dan lain-lain yang kekal. . Mereka fantastis. Jika Anda membeli makanan di dalamnya, misalnya, setelah jam enam sore harganya turun.

Jika Anda cukup beruntung untuk memulai percakapan dengan orang Jepang, kadang-kadang mereka antisosial tetapi kenyataannya itu karena banyak dari mereka tidak cukup berbicara bahasa Inggris untuk berbicara atau merasa malu dengan kesulitan mereka, Anda akan melihat mereka melakukannya. gerakan yang tidak Anda ketahui. Misalnya, untuk menyangkal sesuatu yang mereka silangkan, buatlah X di depan Anda. Dan jika mereka memberikan OK untuk sesuatu, bukan jempol klasik dan populer kami, mereka menggabungkan jempol dengan indeks, dengan cara lama.

Anda juga akan melihatnya Orang Jepang tidak masalah tertidur di mana-manas, terutama di kereta atau subway. Mereka tertidur, membungkuk, menyandarkan kepala di bahu Anda, dan hidup terus berjalan. Mereka sangat lelah bekerja dan kadang-kadang mereka hidup sangat jauh dari pekerjaan mereka sehingga mereka putus dalam beberapa menit.

Y kebiasaan apa yang harus Anda abaikan di Jepang? Nah, itu menarik ... Bersin di depan umum tidak terlihat dengan baik. Terkadang tidak dapat membantu tetapi perhatikan bahwa Anda tidak akan melihat banyak orang melakukannya. Itu juga tidak terlihat dengan baik makan dan berjalan di jalan pada waktu yang bersamaan. Saya membeli permen dan memakannya sambil berjalan, saya membeli Coca Cola dan meminumnya sambil menunggu bus, tetapi di Jepang kebiasaan ini tidak terlihat dengan baik.

Mereka dianggap agak kasar. Es krim baik-baik saja, tapi tidak sandwich. Jika Anda membeli sesuatu di toko maka Anda memakannya di rumah atau di sekitar toko atau di sektor di mana Anda melihat ada orang yang minum, makan dan merokok. Anda bahkan tidak bisa membuatnya sangat dekat dengan pintu! Saya mengatakan ini karena mereka dengan lembut membawa saya keluar dari sana lebih dari sekali ...

Dan akhirnya, Jepang adalah negara di mana Anda tidak meninggalkan tip. Satu biaya lebih sedikit untuk turis yang diterima dengan sangat baik.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*