budaya cina

Cina ini adalah negara yang indah dengan budaya seribu tahun, kaya dan beragam. Ini seperti dunia yang terpisah, dengan bahasanya, festivalnya, zodiaknya sendiri, keistimewaannya ... jika lebih mudah untuk berbicara bahasa Cina, saya pikir akan ada ledakan siswa bahasa itu. Tapi bahasa Cina cukup rumit ...

Jangan menyesal, hari ini kita harus berbicara tentang yang hebat Budaya Cina.

Cina

Cina itu adalah negara berpenduduk terbesar di dunia, memiliki lebih dari 1400 miliar penduduk dan membutuhkan waktu berminggu-minggu untuk menyelesaikan sensus nasional setiap kali. Selain itu, untuk beberapa waktu sekarang dan bergandengan tangan dengan gagasan "dua sistem, satu negara" (kapitalisme dan sosialisme), telah menjadi kekuatan ekonomi dunia pertama.

China memiliki 25 provinsi, lima daerah otonom, empat kotamadya di bawah orbit pusat dan dua daerah administrasi khusus yaitu Makau dan Hong Kong. Ia juga mengklaim Taiwan, sebagai satu provinsi lagi, tetapi pulau itu tetap menjadi negara merdeka sejak Revolusi China.

Ini adalah negara besar yang berbatasan dengan 14 negara y bentang alamnya beragam. Ada gurun, gunung, lembah, ngarai, stepa, dan subtropis. Budayanya sudah ribuan tahun sejak peradaban Cina lahir berabad-abad yang lalu.

Itu selama hampir seluruh keberadaannya milenium sebuah negara monarki, tapi pada tahun 1911 terjadi perang saudara pertama yang menggulingkan dinasti terakhir. Dalam hal ini, saya sangat merekomendasikan melihat Kaisar terakhir, sebuah film yang sangat baik oleh Bernardo Bertolucci.

Setelah berakhirnya Perang Kedua dan penarikan Jepang dari wilayah Tiongkok komunis memenangkan perang saudara dan mereka dikenakan pada pemerintah. Saat itulah orang Cina yang kalah beremigrasi ke Taiwan dan mendirikan negara terpisah, selamanya diklaim dari daratan. Kemudian akan datang tahun-tahun perubahan, pendidikan sosialis, pertanian kolektif, kelaparan dan akhirnya, jalan berbeda yang menempatkan negara di abad ke-XNUMX.

budaya Cina: agama

Ini adalah negara multi agama Dimana mereka tinggal Buddha, Taoisme, Islam, Katolik, dan Protestan. Karena konstitusi saat ini menghormati kebebasan beribadah dan merupakan aspek yang sangat penting dari orang-orang.

Agama-agama ini hadir di banyak kota di Cina, tergantung pada kelompok etnis yang tinggal di sana. Perlu diperjelas bahwa ada lebih dari 50 kelompok etnis di Cina, meskipun mayoritas adalah Han, tetapi benar bahwa budaya Cina pada umumnya dilintasi Taoisme dan Konfusianisme, karena filosofi inilah yang meresapi kehidupan sehari-hari.

Banyak orang Cina mempraktikkan beberapa ritual agama tertentu, baik karena kepercayaan yang sah atau cerita rakyat. Doa kepada leluhur, pemimpin, pentingnya dunia alam atau kepercayaan akan keselamatan adalah konstan. Lebih buruk lagi, hari ini bukan salah satu dari agama-agama ini yang mayoritas dan dipaksakan. Mereka semua, ya, sangat tua dan kaya dan ranting-rantingnya berjatuhan di mana-mana.

El Buddhisme itu berasal di India sekitar 2 tahun yang lalu. Orang Tionghoa dari kelompok etnis Han sebagian besar beragama Buddha, seperti juga mereka yang tinggal di Tibet. Di negara ini terdapat banyak situs keagamaan Buddha seperti Pagoda Angsa Liar atau Kuil Buddha Giok.

Untuk bagiannya, Taoisme adalah asli negara dan juga berusia sekitar 1.700 tahun. Itu didirikan oleh Lao Tzu dan didasarkan pada jalan Tao dan "tiga harta", kerendahan hati, kasih sayang dan berhemat. Ini memiliki kehadiran yang kuat di Hong Kong dan Makau. Adapun situs Tao, itu di Gunung Shai di provinsi Shandong atau Kuil Dewa Kota, di Shanghai.

Ada juga ruang untuk Islam Di Tiongkok, berasal dari negara-negara Arab sekitar 1.300 tahun yang lalu dan hari ini memiliki sekitar 14 juta orang percaya yang berada di Kazak, Tatar, Tajik, Hui atau Uyghur, misalnya. Jadi, ada Masjid Agung Xi'an atau Masjid Idgar, di Kashgar.

Akhirnya, Kekristenan dan bentuk-bentuk kekristenan lainnya datang ke Tiongkok dari para penjelajah dan pedagang, tetapi menjadi lebih baik dan lebih mapan setelah Perang Candu pada tahun 1840. Saat ini mendekati 3 atau 4 juta orang Kristen Cina dan 5 juta orang Protestan.

Budaya Cina: makanan

Suka sekali. Apa yang bisa kukatakan? Saya suka makanan Cina, Ini sangat bervariasi dalam bahan dan metode memasak dan tidak mungkin bosan dengan rasa yang dimilikinya. Hal yang perlu diketahui tentang budaya makanan Cina adalah Itu dibagi menjadi daerah dengan metode kuliner yang berbeda.

Jadi, kami punya masakan Cina Utara, Barat, Cina Tengah, Timur dan Selatan. Masing-masing memiliki rasa, bahan, dan cara memasaknya sendiri. Orang Cina suka makan dan cenderung mengikuti tanda label. Di mana setiap tamu duduk adalah penting, karena menjadi tamu kehormatan tidak sama dengan menjadi yang lain. Dan sampai orang spesial itu merasa tidak ada yang melakukannya. Anda juga harus membuat roti panggang pertama.

Saat makan siang Anda harus membiarkan yang lebih tua melakukannya terlebih dahulu, Anda harus mengambil mangkuk seperti yang dilakukan orang lain, ada urutan tertentu di jari Anda, nyaman untuk mengambil makanan dari piring yang dekat dengan Anda agar tidak untuk meregangkan di atas meja dan repot-repot, jangan mengisi mulut Anda, berbicara dengan mulut penuh, jangan menempelkan sumpit di makanan tapi dukung mereka secara horizontal, hal-hal seperti itu.

Paragraf terpisah layak mendapatkannya teh di cina. Ini adalah seluruh budaya. Teh diproduksi di sini dan dikonsumsi sepanjang hari, setiap hari. Jika Anda mengira hanya ada teh hitam, merah dan hijau... Anda salah besar! Manfaatkan perjalanan Anda untuk mempelajari segala sesuatu tentang teh. Kualitas teh dinilai berdasarkan aroma, warna, dan rasa, tetapi kualitas teh dan bahkan cangkirnya sepadan. Lingkungan juga penting, makanya hati-hati dengan suasana, teknik, ada atau tidaknya musik, pemandangan ...

Ada tur yang dirancang khusus untuk belajar tentang sejarah dan filosofi teh Tiongkok.

Budaya Cina: zodiak

Zodiak Cina itu adalah siklus 12 tahun dan setiap tahun diwakili oleh seekor binatang yang memiliki atribut tertentu: tikus, lembu, harimau, kelinci, naga, ular, kuda, kambing, monyet, ayam jago, anjing dan babi.

ini 2021 adalah tahun lembu, simbol kekuatan tradisional dalam budaya Tiongkok. Sering dianggap bahwa tahun lembu akan menjadi tahun yang akan membuahkan hasil dan membawa keberuntungan. Apakah ada tanda-tanda yang dianggap sial? Ya sepertinya itu tidak baik lahir di tahun kambing, bahwa Anda akan menjadi pengikut dan bukan pemimpin ...

Sebaliknya, jika Anda lahir di tahun naga, itu adalah keajaiban. Sebenarnya, mereka yang lahir di tahun naga, ular, babi, tikus, atau harimau adalah yang paling beruntung.

Budaya Tiongkok: festival

Dengan budaya yang begitu kaya, sebenarnya festival dan acara budaya berlimpah di negara ini. Sepanjang tahun, dan sebagian besar diatur menurut kalender lunar Cina. Festival yang paling populer adalah Festival Pertengahan Musim Gugur, Tahun Baru Imlek, Festival Es Harbin, Festival Shoton di Tibet, dan Festival Perahu Naga.

Setelah itu, memang benar ada festival-festival indah di Beijing, Shanghai, Hong Kong, Guilin, Yunnan, Tibet, Guangzhou, Guizhou ... Karena itu, jika Anda tertarik untuk menjadi saksi atau peserta di salah satu dari mereka, Anda harus memeriksa apa yang akan terjadi ketika Anda pergi.

Dalam hal festival impor Mereka juga berlangsung di Cina, Natal di Hari Valentine, Hari Thanksgiving atau Halloween, hanya untuk menyebut yang paling terkenal. Untungnya ada agen pariwisata yang mengatur tur secara tepat dengan mempertimbangkan acara dan festival.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*