chad

Gambar | The Guardian Nigeria

Tidak banyak pelancong yang berani bepergian ke Chad. Konflik dan serangan teroris berarti pariwisata tidak berkembang dengan kecepatan dan intensitas yang sama seperti di negara-negara lain di benua Afrika. Oleh karena itu, infrastruktur kesehatan, transportasi dan pariwisata cukup genting. Namun, justru ketiadaan semua ini yang mendorong para pelancong paling berani untuk melakukan perjalanan ke Chad untuk mencari petualangan.

Mengapa bepergian ke tempat terpencil ini ketika sangat berbahaya? Argumen yang mendukung termasuk oasis di gurun utara, pesona pelayaran di Danau Chad atau kawanan besar hewan liar di taman nasional.

Gurun Ennedi

Gurun Sahara adalah yang terbesar di dunia. Itu penuh dengan bukit pasir yang hanya terganggu oleh formasi batuan seperti Atlas Sahara, Pegunungan Ahaggar atau Pegunungan Tibesti. Namun, gurun Ennedi dengan lanskap berbatu yang unik mungkin merupakan sudut Sahara yang paling spektakuler.

Di antara atraksinya, kami dapat mencantumkan danau gurun, pegunungan, ngarai slot, lukisan gua prasejarah, dan lengkungan laut kuno yang sekarang berada di lautan bukit pasir, yang terbentuk ketika Danau Chad meluas.

Danau Chad

Beberapa kilometer lagi dari N'Djamena, Anda akan menemukan apa yang pernah menjadi salah satu danau air tawar terbesar di dunia.

Hingga awal 70-an, Danau Chad seperti laut di Afrika yang dibagi oleh beberapa negara seperti Niger, Nigeria, Chad, dan Kamerun. Meskipun luasnya bisa mencapai 25 km000 pada puncak musim hujan, sedikit demi sedikit danau mengering dan dalam empat dekade terakhir telah kehilangan 2% permukaannya, dengan konsekuensi ekologis dan sosial yang menghancurkan yang memprovokasi para nelayan dan nelayan. petani.

gaoui

Di kota ini, rumah lumpur yang dicat indah sangat mengesankan, menambahkan sentuhan warna pada lanskap monoton dengan warna coklat tua.

Taman Nasional Zakouma

Gambar | Pixabay

Zakouma terletak tepat di sebelah selatan Sahara sebagai taman nasional paling utara di benua itu dan Ini adalah salah satu contoh terakhir dari ekosistem Sudan-Sahel.

Bentang alam taman nasional ini unik, kombinasi antara ruang terbuka dengan lahan basah, hutan sabana, dan semak belukar.

Meskipun perang saudara dan perburuan telah menghancurkan fauna di daerah tersebut, populasi hewan telah meningkat pesat dan sekarang ada kawanan besar kerbau, antelop roan, dan rusa. Selain itu, sejumlah besar burung hidup di lahan basah Zakouma dan hampir setengah dari jerapah Kordofan di Afrika hidup di taman ini, yang menjadikan tempat ini pemandangan yang ajaib.

Hewan lain yang menghuni taman adalah cheetah, macan tutul dan hyena tutul serta kawanan besar gajah.

Sark

Di sini para pelancong dapat menemukan sisi pasir Chad yang paling hijau dan menyenangkan dan bersantai di tepi Sungai Chari. Ibu kota kapas negara tidak lebih dari tempat tertinggal, kota yang nyaman dan sepi di bawah naungan pepohonan besar. Museum Regional Sarh menampilkan senjata kuno, alat musik dan topeng. Saat malam tiba, kuda nil sering mengairi di tepi Sungai Chari.

Bagaimana cara bepergian ke Chad?

Untuk memasuki Chad, Anda perlu mendapatkan visa. Negara ini tidak memiliki kedutaan besar di Spanyol, jadi visa harus diminta di Paris di kedutaan Chad. Untuk itu, selain dokumen lainnya, perlu menunjukkan paspor dengan masa berlaku minimal 6 bulan, sertifikat vaksinasi demam kuning dan surat undangan.

Mempertimbangkan situasi sulit di Chad, untuk alasan keamanan, disarankan untuk memberikan informasi kontak dan menginformasikan kedutaan Spanyol di Kamerun tentang rencana perjalanan dan tinggal di Chad.

Keamanan di Chad

Saat ini tidak disarankan untuk melakukan perjalanan ke Chad kecuali untuk kasus kebutuhan yang ekstrim. Jika pelancong masih memutuskan untuk memasuki negara itu, akan lebih mudah untuk menghindari semua daerah perbatasan karena risiko penyerang bersenjata dan terutama perbatasan dengan Niger, karena ancaman teroris dari Boko Haram.

Tindakan sanitasi

Untuk bepergian ke Chad, diwajibkan untuk mendapatkan vaksinasi demam kuning. Kementerian Luar Negeri merekomendasikan vaksinasi hepatitis A dan B, demam tifoid, difteri dan meningitis, serta vaksin tetanus. Demikian pula, disarankan untuk mengikuti pengobatan profilaksis terhadap malaria sebelum bepergian ke negara Afrika Tengah ini dan mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan terhadap nyamuk.

Begitu sampai di negara ini, disarankan untuk mengambil tindakan kebersihan makanan tertentu: selalu konsumsi air kemasan, hindari es dan buah serta sayuran mentah yang tidak dikupas.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*