Coronavirus: Apakah aman bepergian dengan pesawat?

Jika harus terbang secara rutin, pasti pernah bertanya-tanya apakah dengan adanya virus corona, amankah bepergian dengan pesawat? Pertanyaan ini juga salah satu yang paling sering diajukan saat ini karena liburan musim panas, ketika jutaan orang merencanakan perjalanan untuk menikmati istirahat yang layak setelah bulan-bulan stres yang begitu berat, inilah artikelnya dengan tips umum untuk membantu Anda mempersiapkan perjalanan Anda di masa sulit ini. 

Sebagai tanggapan, kami akan memberi tahu Anda ya, dengan virus corona, bepergian dengan pesawat aman. Namun, karena klaim harus dibuktikan, kami akan menjelaskan alasan mengapa Anda bisa terbang dengan relatif mudah. Dan kami katakan relatif karena virologi bukanlah ilmu pasti. Tidak ada yang bisa menjamin bahwa Anda benar-benar bebas dari penularan. Sebaliknya, menurut para ahli, bepergian dengan pesawat, Anda harus kemungkinan minimal menginfeksi Anda.

Coronavirus: bepergian dengan pesawat itu aman

Meskipun banyak yang sudah diketahui tentang penyakit baru ini, masih ada hal-hal yang perlu diketahui tentangnya. Tanpa melangkah lebih jauh, kita bahkan tidak tahu asal usulnya. Untuk semua ini, yang terbaik adalah kami membiarkan para ahli berbicara tentang pertanyaan, apakah dengan virus corona, aman bepergian dengan pesawat.

Memang, ada banyak pusat khusus yang bertugas mempelajari masalah ini. Namun, karena gengsinya yang sangat besar, kami akan menjelaskan pendapat para peneliti Inisiatif Kesehatan Masyarakat Atlantik, organisme dari Universidad de Harvard didedikasikan untuk mempelajari, tepatnya, risiko kesehatan dari perjalanan udara.

Hal ini menjadi alasan bagi maskapai penerbangan yang telah lama membela keselamatan perjalanan udara saat ini. Menurut para ahli Harvard, kemungkinan tertular penyakit di pesawat terbang adalah: "Hampir tidak ada".

Untuk mencapai kesimpulan ini, mereka bekerja dengan perusahaan penerbangan terkemuka di dunia, tetapi juga dengan bandara tersibuk dan, tentu saja, dengan sukarelawan yang secara sukarela bepergian. Semua ini untuk menawarkan visi yang komprehensif tentang bahaya terbang.

Salah satu co-direktur badan Harvard, Leonard Marcus, mengatakan bahwa risiko penularan virus di pesawat sangat berkurang dengan karakteristik dek penerbangan, sistem ventilasi dan sirkulasi udara, serta penggunaan masker. Untuk menjelaskannya dengan lebih baik, kami perlu berbicara dengan Anda tentang bagaimana ia bersirkulasi di udara dalam pesawat terbang.

Bagaimana sirkulasi udara di kabin pesawat

Kokpit pesawat terbang

Kokpit pesawat terbang

Para ahli telah mempelajari sistem aliran udara di dalam pesawat dengan cermat. Dan kesimpulannya adalah bahwa kemungkinan kita terpapar Covid-19 di sana lebih kecil daripada "di tempat lain seperti supermarket atau restoran."

Kabin pesawat memiliki desain khusus yang selalu menjaga kebersihan udara. Bahkan, di dalamnya diperbarui setiap dua atau tiga menit, yang berarti bahwa ia melakukannya sekitar dua puluh kali dalam satu jam. Mengusir udara yang dikeluarkan penumpang dan Ia menggantinya dengan yang segar yang berasal dari luar dan juga dengan yang lain yang sudah dimurnikan.

Untuk melakukan ini, ia menggunakan elemen yang berbeda. Yang paling penting adalah jalur yang diikuti oleh udara yang masuk ke kabin. Itu dilakukan dari atas dan didistribusikan dalam bentuk lembaran vertikal di setiap baris kursi. Dengan cara ini dan di samping kursi itu sendiri, itu menciptakan penghalang pelindung antara barisan dan penumpang. Akhirnya, udara meninggalkan kabin melalui tanah. Satu bagian dikeluarkan ke luar, sementara yang lain pergi ke sistem pemurnian.

Sistem ini memiliki Filter HEPA (Penangkapan Partikulat Efisiensi Tinggi), yang sama digunakan di ruang operasi rumah sakit, yang mampu menahan 99,97% partikel biologis yang terkontaminasi seperti virus dan bakteri.

Setelah dimurnikan, udara ini digabungkan 50% dengan udara lain dari luar yang, pada gilirannya, telah diberi tekanan, dipanaskan dan juga disaring. Akhirnya, semuanya kembali ke kabin penumpang. Tapi tindakan pencegahan yang diambil dengan udara di dalam pesawat tidak berakhir di situ. Sendiri pengaturan tempat duduk, yang semuanya diposisikan dalam orientasi yang sama, membatasi interaksi tatap muka antara penumpang selama penerbangan.

Singkatnya, kombinasi sistem pemurnian udara ini, penggunaan masker, dan peraturan disinfeksi yang diterapkan oleh maskapai memungkinkan pengurangan jarak antar pelancong. Menurut perusahaan Airbus, dengan cara ini, hanya jarak 30 sentimeter di antara mereka yang setara dengan dua meter di tempat tertutup lainnya. Namun maskapai tetap mengambil langkah lain untuk menjaga keselamatan penumpangnya.

Tindakan pencegahan lain di pesawat terhadap Covid-19

Pesawat di bandara

Pesawat di bandara

Akibatnya, maskapai penerbangan melibatkan semua personel dan fasilitasnya dalam pencegahan infeksi virus corona. Mereka telah mengadopsi semua pedoman yang ditetapkan oleh Badan Keamanan Penerbangan Eropa dan mereka telah mengikuti rekomendasi dari otoritas kesehatan masing-masing negara untuk terbang ke tujuan tersebut. Mereka juga telah melatih karyawan mereka, baik di darat maupun di udara, di protokol kebersihan yang direkomendasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

Begitu juga dengan maskapai penerbangan telah memperkuat pembersihan dan desinfeksi pesawat mereka, seperti halnya perusahaan yang bertanggung jawab atas bandara. Dan itu juga telah menciptakan protokol baru yang bertujuan untuk melindungi pelancong dari saat mereka naik pesawat sampai mereka meninggalkan lapangan terbang.

Dan ini mengarahkan kami untuk berbicara dengan Anda tentang pertanyaan penting lainnya mengenai virus corona dan keamanan bepergian dengan pesawat. Ini tentang apa yang bisa kita lakukan untuk menghindari terinfeksi saat kita terbang.

Tips mencegah penyebaran virus corona saat kita terbang

Untuk menjelaskan langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk terhindar dari Covid-19, kita harus membedakan perilaku kita di bandara dan apa yang harus kita ikuti begitu di dalam pesawat. Baik di satu tempat maupun di tempat lain kita harus mempraktikkan serangkaian strategi.

Di bandara

Suatu bandara

Bandara Dusseldorf

Otoritas kesehatan sendiri telah merekomendasikan untuk mengikuti beberapa pedoman yang bertujuan mengurangi infeksi di lapangan terbang sejak kami memasukinya hingga kami naik pesawat. Selain memakai topeng setiap saat, penting bahwa dalam antrian kita tetap jarak dua meter dengan orang lain.

Dengan cara yang sama, ketika Anda mengirimkan tiket Anda, Anda akan menemukan bahwa maskapai penerbangan telah memasang pemindai sehingga Anda tidak perlu menyerahkannya kepada personel darat. Mereka memakai sarung tangan, tetapi kontak antara tangan mereka bisa berbahaya. Pada umumnya maskapai penerbangan mereka telah menyederhanakan prosedur dokumenter sebagai upaya pencegahan virus corona.

Otoritas kesehatan juga menyarankan agar kita meletakkan barang-barang pribadi kita (dompet, ponsel, jam tangan, dll.) di tas tangan. Dengan cara ini kita akan menghindari meletakkannya di baki plastik, seperti yang kita lakukan sebelumnya.

Akhirnya, mereka juga merekomendasikan membawa gel hidroalkohol Untuk tangan. Tapi, dalam hal ini dan karena tindakan pengamanan terhadap terorisme, mereka harus botol kecil, sekitar 350 mililiter, seperti ketika kita membawa cologne atau produk lainnya. Mengenai kebersihan tangan, sebaiknya Anda mencucinya sebelum dan sesudah melewati kontrol.

Di pesawat

Interior pesawat terbang

Penumpang di kabin pesawat terbang

Demikian juga, begitu berada di dalam pesawat, kita dapat mengambil beberapa tindakan pencegahan untuk menghindari penyebaran virus. Yang paling penting adalah tetap pakai masker selalu. Tapi itu juga disarankan jangan makan atau minum apa yang nyonya rumah tawarkan kepada kita.

Bahkan, sampai saat ini maskapai sendiri yang tidak memberikan makanan atau minuman sebagai tindakan pencegahan. Dalam hal ini, penting bagi Anda untuk membawa banyak air atau minuman ringan dari rumah, terutama jika Anda akan melakukan penerbangan jauh.

Mengenai makanan dan minuman, Anda juga disarankan untuk meminumnya tas transparan. Ini tidak terkait dengan penerbangan, tetapi dengan kontrol bandara. Jika Anda membawanya di tas jinjing, Anda harus mengeluarkannya agar keamanan dapat melihat isinya. Di sisi lain, dengan wadah transparan, Anda akan menghindari prosedur ini.

Di sisi lain, sebelum bepergian dengan pesawat atau alat transportasi lainnya, Anda harus memastikan persyaratan terkait Covid-19 yang akan mereka tanyakan di tempat tujuan yang Anda tuju. Jika tidak, Anda mungkin mendapati bahwa Anda tidak diizinkan memasuki negara tersebut tanpa bukti atau bahwa Anda harus melakukan karantina. Penting bagi Anda untuk memeriksa informasinya tentang persyaratan negara untuk coronavirus.

Kesimpulannya, mengenai pertanyaan tentang jika dengan coronavirus aman bepergian dengan pesawat, para ahli sependapat dalam menjawab dengan tegas. Menurut mereka, pesawat adalah ruang yang aman bagi kita berdua karena susunannya sendiri dan karena sistem pemurnian udara yang mereka gunakan. Yang terakhir memiliki filter HEPA yang mampu menahan 99,97% virus dan bakteri. Bahkan, menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh IATA (Asosiasi Transportasi Udara Internasional), sejak awal tahun 2020, hanya 44 kasus Covid-19 yang dikaitkan dengan perjalanan udara. Artinya, angka minimum jika kita membandingkannya dengan tempat lain yang berisiko.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*