Museum Kairo, untuk dikunjungi dan dinikmati

Museum Kairo

Salah satu museum arkeologi paling menakjubkan di dunia adalah Museum of Egyptian Antiquities, lebih dikenal dengan nama Museum Kairo. Kunjungan ke negara Afrika ini tidak akan lengkap, dengan cara apa pun, tanpa tur ke aula tak berujung dari bangunan kuno di ibu kota Mesir ini.

Meskipun benar bahwa orang Eropa, Prancis, Inggris, Jerman, Belgia, dan lainnya telah mengambil banyak relik dan harta karun (dan banyak yang belum mengembalikannya), untungnya koleksi museum terus bersinar dengan lebih dari 120 ribu objek dipamerkan belum termasuk ribuan lainnya yang menghargai gudang-gudangnya yang kaya. Situasi politik di negara ini belum terselesaikan dan itulah mengapa pariwisata belum terlalu direkomendasikan, tetapi apakah Anda berani atau berencana ke depan, pertimbangkan ini tips untuk mengunjungi dan menikmati Museum Kairo.

Museum Barang Antik Mesir

Museum Kairo

Itu adalah museum negara yang dibangun pada tahun 1835 tetapi koleksi pertamanya dikirimkan pada tahun 1855 kepada Archduke Maximilian I dari Austria dan saat ini koleksi tersebut tidak berada di Mesir tetapi di Museum Kebudayaan di Wina. Jadi, menjelang akhir tahun 50-an abad itu sebuah museum baru dibuat tetapi karena banjir Sungai Nil yang terus-menerus, museum itu berada di dekat pantai, itu harus dipindahkan ke Giza di mana ia tetap sampai awal abad ke-XNUMX ke dipindahkan ke lokasinya saat ini. di Tahrir Square.

Museum Kairo

Museum Kairo, seperti yang biasa dikenal, itu dirancang dengan gaya neoklasik oleh Marcel Dourgnon dan Ini memiliki dua lantai utama dengan total 107 kamar dengan harta karun mulai dari zaman prasejarah hingga zaman Romawi, meski tentunya semuanya terkonsentrasi di zaman firaun. Hingga pertengahan 90-an, staf museum menutup pintu pada malam hari dan melakukan pemeriksaan keamanan, tetapi karena perampokan malam, pihak berwenang memutuskan untuk memasang alarm dan detektor. Pada saat yang sama, sistem pencahayaan diperbarui dan lampu khusus ditempatkan di beberapa pameran.

Selama pemberontakan tahun 2011, museum mengalami beberapa serangan, benda-benda dicuri dan dua mumi rusak. Untuk menghindari kerugian lebih lanjut, sekelompok aktivis berhasil membentuk rantai manusia di sekitar gedung.

Yang seru untuk dilihat di Museum Kairo

Makam Mariette

Museum, seperti yang kami katakan di atas, itu memiliki dua lantai utama dan sebuah taman yang saya rekomendasikan untuk dikunjungi sebelum masuk. Di taman ini Anda akan menemukannya makam Augusto Mariette, seorang arkeolog Prancis yang meninggal pada tahun 1881, pendiri Departemen Purbakala Mesir dan penjelajah brilian yang mengungkap banyak harta Mesir kuno. Banjir Sungai Nil yang kita bicarakan juga menghancurkan tulisan dan catatannya dan hari-hari terakhir hidupnya didedikasikan untuk memastikan bahwa Prancis tidak kehilangan hak istimewa ke Inggris dalam bidang arkeologi Mesir.

Tepatnya, Mariette dimakamkan di sarkofagus di taman museum, di bawah pohon dan dengan a lengkungan patung mengingatkan ahli Mesir terbaik: Champollion, Maspero dan Lepsius, antara lain. Taman ini tidak memiliki atraksi lain, tetapi saya merasa menarik untuk melakukan tur ke kuburan dan mempelajari kisah tentang siapa yang banyak membantu membentuk museum. Setelah ini selesai, lantai dasar museum menunggu kita.

Patung Ka-Aper

Pameran di lantai dasar disusun secara kronologis searah jarum jam dan kemudian mulai di aula. Kamar 43, atrium tengah, memiliki koleksi benda-benda Mesir yang beraneka ragam: sebuah ukiran yang mewakili Firaun Narmer dengan mahkota Mesir Hulu dan Hilir berasal dari tahun 3100 SM dan untuk spesialis merupakan persatuan pertama dari dua kerajaan, sebuah ukiran dari Firaun Menkaure (Kamar 47, tengah), Patung Khafre (keduanya diduga pembangun dua dari tiga piramida Giza), yang terkenal Patung Ka-Aper, dari kayu hitam dengan mata tembaga, kristal batu dan kuarsa buram (foto atas, Kamar 42, Bagian 40), dan patung terkenal juru tulis yang duduk, dalam batu kapur (Kamar 42, Bagian 44).

Furnitur Heterefe

Itu juga lantai dasar tetapi di Kamar 32 ada patung pasangan bangsawan Dinasti IV dan patung Seneb, seorang kurcaci penguasa, dan keluarganya (Bagian 39). Di Kamar 37, yang Anda masuki melalui Kamar 32, Anda akan melihat furnitur yang berasal dari makam Ratu Heteferes, ibu Cheops seperti kotak perhiasannya, tempat tidur atau kursi yang dia bawa. Di ruangan sebelah kanan Anda akan melihat yang terkenal Kepala Nefertiti, istri cantik Akhenaten atau Amenophis IV, firaun yang melakukan revolusi agama dengan menetapkan Aten sebagai satu-satunya dewa.

Kepala Nefertiti

Pameran di lantai satu diatur dalam kelompok tematik. dan Anda tidak harus mengikuti urutan yang tepat untuk mengagumi mereka. Ini dia Galeri Tutankhamun, di Kamar 45, dengan gambar bagaimana makam dan potongan-potongan di dalamnya ditemukan. Mari kita ingat bahwa makam firaun, muda tapi sudah menikah dan memiliki anak, ditemukan oleh Howard Carter pada tahun 1922. Di dalamnya terdapat 3000 benda termasuk yang terkenal. Topeng kematian, tahta, permata dan peti mati kerajaan. Semuanya tak tersentuh selama berabad-abad. Kecantikan.

Topeng Tutankhamun

Ada juga Kamar Royal Mumi dengan ratu dan firaun dari dinasti ke-945 hingga ke-1660, (antara XNUMX dan XNUMX SM). Harus membayar ekstra untuk masuk dan itu mahal tetapi Anda tidak akan sampai di sini tanpa melihatnya, bukan? Mereka 27 mumi secara total, beberapa diawetkan dengan sangat baik, dengan gigi, rambut, dan kuku. Menakjubkan.

Mumi Ramses II

Informasi praktis untuk mengunjungi Museum Kairo

Harta karun Tutankhamun

  • Lokasi: Midan al-Tahrir, Pusat Kota Kairo.
  • Cara menuju ke sana: dengan metro, turun di stasiun Sadat dan ikuti rambu ke museum. Dengan bus, tanyakan abdel minem-ryad.
  • Jam buka: museum buka setiap hari antara jam 9 pagi sampai 7 malam dan selama Ramadam buka sampai jam 5 sore.
  • Harga: Biaya masuk umum LE 4 untuk warga negara Mesir dan LE 60 untuk orang asing. Pintu masuk ke Aula Mumi dikenai biaya LE 100. Ada diskon untuk pelajar Mesir dan asing dengan kartu ISIC yang terkenal.
  • Di dalam museum terdapat kafe, kantor pos, toko suvenir, perpustakaan, dan museum anak-anak. Panduan audio dalam bahasa Prancis, Arab, dan Inggris dapat disewa seharga LE 20, di kios di lobi. Ada lift untuk mereka yang tidak bisa menggunakan tangga.
  • Foto tidak diperbolehkan dan kamera harus ditunjukkan di pintu masuk.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*