Masada, perjalanan menuju sejarah

Ketika saya masih kecil ada serial TV yang sangat populer berjudul Masada, sebuah drama sejarah dengan bintang-bintang saat ini seperti Peter O'Toole, Peter Strauss, dan Barbara Carrera. Saat itulah saya pertama kali mendengar nama Masada dan ceritanya. benteng di gurun Yudea di Israel.

Saat ini reruntuhan, besar dan masih megah, membentuk Taman Nasional Masada dan mereka Warisan Dunia, jadi jika suatu hari Anda pergi mengunjungi Israel Anda tidak dapat meninggalkan mereka keluar dari rute Anda.

Masada

Reruntuhan terdiri istana dan benteng yang dibangun di atas bukit di gurun Yudea, dekat Laut Mati, di Israel saat ini. Serial televisi yang Anda referensikan di atas menceritakan tentang saat-saat terakhir perang antara orang Yahudi dan Romawi, yang dalam sejarah dikenal sebagai Pemberontakan Besar Yahudi. Orang-orang Yahudi berlindung di sini dan Romawi mengepung tempat itu dan mereka mengepungnya dengan kejam sampai para narapidana memilih untuk melakukan bunuh diri kolektif.

Karenanya Masada adalah sinonim untuk nasionalisme Yahudi dan penegasannya sebagai bangsa. Sejak 1966 seluruh area telah menjadi Taman Nasional, sejak 1983 telah menjadi bagian dari Cagar Alam Gurun Yudea dan sejak 2001 telah menjadi Situs Warisan Dunia menurut UNESCO.

Medan tempat Masada berdiri adalah bagian dari massa tektonik muda, tanpa banyak erosi, bentuknya tidak beraturan tetapi sangat mirip dengan piramida tanpa titik. Dataran tinggi dengan demikian berukuran panjang sekitar 645 meter dengan lebar 315, dengan luas total sekitar 9 hektar. Di sisi timur terdapat tebing setinggi 400 meter dan di sisi lain tingginya sekitar seratus meter. Jadi aksesnya ke atas susah.

Meskipun sisa-sisa permukiman kuno telah ditemukan, menurut sejarawan Flavio Josefo benteng tersebut dibangun oleh raja Hasmonean Alexander Janneo dan penemuan beberapa koin dan plesteran dari masa itu akan menunjukkan bahwa gagasan tersebut tidak salah. Tetapi sejarah yang menarik bagi kita dari Masada adalah belakangan dan terjadi pada saat penaklukan Yudea oleh Pompey.

Raja Herodes, yang terkenal, menampung anggota keluarganya di sini saat dia melakukan perjalanan ke Roma untuk meminta bala bantuan untuk mengendalikan wilayah tersebut. Benteng kemudian bertahan dari pengepungan berat oleh Parthia, dan hanya hujan ajaib yang menyelamatkan mereka dari harus menyerah, karena mereka kehabisan air. Sementara itu, di Roma, Herodes memenangkan dukungan yang dia cari dan kembalikan sebagai Raja Yudea dan sedikit demi sedikit dia menaklukkan wilayah itu, yang pada akhirnya menyebabkan jatuhnya Yerusalem.

Tetapi mereka mengalami masa-masa sulit: didukung oleh Marco Antonio Cleopatra VII memperluas kerajaannya, jadi Herodes memperkuat Masada dengan berpikir bahwa suatu hari dia akan membutuhkan tempat yang tidak dapat diatasi. Tujuh dekade setelah kematiannya, perang Yahudi - Romawi pertama sejak ketegangan itu di crescendo. Sekelompok orang Yahudi radikal bekerja dalam pemberontakan, yang lain bergabung, dan akhirnya menjadi kelompok Copó Masada membunuh garnisun Romawi ditempatkan di sana.

Pada tahun-tahun berikutnya daerah tersebut adalah gunung berapi dan Masada diidentifikasi sebagai tempat yang sulit diatur. Kemudian orang Romawi mengambil tindakan atas masalah tersebut dan memutuskan untuk membunuh para pengungsi Yahudi di sana mengelilinginya dengan banyak kamp militer. Komandan merencanakan semuanya secara detail, dengan fokus masuk melalui akses lereng barat. Setelah gagal menerobos tembok, dia memutuskan untuk membangun jalan yang setelah beberapa minggu mencapai ketinggian 100 meter.

Setelah tujuh bulan pengepungan Jalan itu selesai dan menara pengepungan yang diperkuat besi setinggi 30 meter dibangun di atasnya. Dari sini orang Romawi menembak dan domba jantan yang memberikannya ke dinding berhasil. Setelah beberapa lama orang Romawi menyadari bahwa orang Yahudi telah membangun yang lebih keras di belakang tembok, jadi mereka membatalkan penyerangan dan membakar bangunan itu.

Orang-orang Yahudi di dalam Masada berada dalam masalah dan memutuskan untuk bunuh diri: orang-orang itu membunuh keluarganya dan kemudian memilih sepuluh orang untuk saling membunuh. Begitu seterusnya hingga tinggal satu orang yang tinggal sendirian membakar benteng. Ketika orang Romawi akhirnya masuk, mereka menemukan sebuah kuburan.

Namun kapankah Masada ditemukan oleh para arkeolog? Itu di awal Abad ke-19, tepatnya pada tahun 1838. Sejak itu daerah tersebut menjadi sangat menarik dan semuanya digali dan dipetakan. Penggalian arkeologi besar-besaran terjadi pada tahun 60-an.

Wisata Masada

Apa yang bisa dilihat di Masada? El kompleks barat Ini dapat diakses dari Arad, melalui rute 3199. Di sini Anda akan melihat rekonstruksi mesin Romawi dari situs ke Masada, file jalan romawi yang pendakiannya membutuhkan waktu antara 15 dan 20 menit pendakian, waduk utara kuno digali dari gunung dan, dengan harga tertentu, Anda bisa tinggal tidur di tenda. ada juga a pertunjukan cahaya dan suara di malam hari di amfiteater.

Di dataran tinggi gunung adalah reruntuhan Istana Utara, sisa-sisa istana tiga tingkat pribadi Herodes dengan lantai mosaik dan mural yang telah direkonstruksi, reruntuhan satu-satunya sinagoga yang tersisa dari zaman Bait Suci Kedua, ruangan di mana nama-nama semua pembunuh bayaran, kelompok mayoritas Yahudi yang dikurung di Masada selama pemberontakan, ditemukan, gereja Bizantium dibangun oleh biksu juga dengan lantai mozaik, itu Istana Barat, sangat besar dan juga berasal dari zaman Herodes, pemandian Romawi, kamar komandan dengan mural dan tangki selatan, ruang besar di bawah gunung.

Mengakses dari Laut Mati, rute 90, seseorang masuk melalui pintu masuk timur di mana ada a toko hadiah, PXNUMXK, a restoran dan kafe.

Juga di sini adalah Museum Masada Yigal Yadin, dibuka pada tahun 2007, yang menawarkan pengalaman naratif tentang kejadian di sekitar benteng, memberikan kebaikan latar belakang untuk kunjungan tersebut, jalur kabel yang membawa Anda ke pintu Jalan Ular, yang paling sulit, yang sekarang dapat dicapai dengan berjalan kaki, yang melibatkan satu setengah jam perjalanan.

Kunjungannya sungguh luar biasa. Kamu boleh pesan pintu masuk ke Taman Nasional Masada secara online, melalui situs resmi, memilih tanggal.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*